5 Fakta Mengenai Anemia Sel Sickle

, Jakarta - Anda mungkin pernah mendengar tentang anemia. Namun, tahukah anda mengenai satu jenis anemia yang disebut anemia sel sabit? Biasanya, bentuk sel darah merah bulat dan lentur sehingga dapat bergerak dengan mudah di saluran darah, tetapi pada orang yang mengalami anemia sel sabit, sel darah merah berbentuk sabit, kaku, dan lengket. Bentuk yang tidak normal ini akhirnya menyebabkan sel darah merah sukar bergerak dan mudah melekat pada saluran darah kecil. Bukan hanya itu, masih banyak fakta mengenai anemia sel sabit yang perlu anda ketahui.

1. Gejala anemia sel sabit dapat dilihat sejak usia 4 bulan

Anemia sel sickle sebenarnya telah muncul sejak usia 4 bulan, tetapi umumnya hanya dapat dilihat pada usia 6 bulan. Itulah sebabnya ibu perlu mengetahui simptom anemia sel sabit sehingga ibu dapat segera memeriksa anak mereka kepada doktor sekiranya dia menunjukkan gejala ini. Walaupun gejala yang dialami oleh setiap penderita boleh berbeza, ibu dapat mengenali penyakit ini dari gejala umum anemia sel sabit berikut yang mungkin ditunjukkan oleh bayi:

  • Pening,

  • Pucat,

  • Denyutan jantung,

  • Lemah dan letih,

  • Kaki dan tangan membengkak kerana saluran darah tersumbat,

  • penyakit kuning,

  • pertumbuhan lewat,

  • Limpa membesar, dan

  • Bayi menjadi lebih rewel atau menangis selalu kerana kesakitan yang boleh berlaku di dada, perut, atau sendi dan tulang.

2. Cuaca Buruk Boleh Mencetuskan Krisis Sel Sickle

Bentuk sel darah merah yang tidak normal ini tidak hanya dapat menempel pada saluran darah dan menyekat aliran darah, tetapi juga mengurangi pengambilan oksigen ke tisu. Apabila keadaan ini berlaku, penghidap akan mengalami kesakitan teruk yang disebut krisis sel sabit. Kesakitan ini, yang dapat berlangsung dari beberapa jam hingga beberapa minggu, juga dikenali sebagai krisis sel sabit. Sebilangan besar orang dengan anemia sel sabit boleh mengalami krisis sel sabit hingga sedozen kali dalam setahun. Pada remaja dan orang dewasa, krisis sel sabit boleh menyebabkan kesakitan kronik akibat kerosakan atau kecederaan pada tulang dan sendi.

Nah, biasanya perkara yang mencetuskan krisis sel sabit ini adalah cuaca buruk seperti angin, hujan, atau sejuk. Tetapi selain itu, penderita juga dapat mengalami krisis ini jika mereka mengalami dehidrasi, bersenam terlalu keras, atau bahkan merasa tertekan.

3. Anemia Sel Sickle Tidak Berjangkit, Ini Diwarisi

Anemia sel sickle adalah penyakit keturunan. Jadi, seseorang boleh mendapat penyakit ini jika dia mempunyai kedua ibu bapa (mesti kedua-duanya) yang menurunkan mutasi gen. Peratusan kanak-kanak dengan anemia sel sabit dengan kedua ibu bapa menjadi pembawa penyakit ini adalah 25 peratus. Ini bermaksud bahawa 1 dari 4 kanak-kanak berisiko menghidap anemia sel sabit.

Walau bagaimanapun, jika seorang anak hanya mewarisi mutasi gen dari satu ibu bapa, dia hanya akan menjadi pembawa anemia sel sabit dan tidak akan mengalami gejala. Jangan risau, selain dari ibu bapa ke anak, anemia sel sabit tidak dapat menular kepada orang lain.

4. Anemia sel sabit dapat dikesan di rahim

Anemia sel sabit dapat dikesan sejak bayi dalam kandungan. Caranya adalah dengan mengambil sampel cecair amniotik untuk mencari kehadiran gen sel sabit.

5. Anemia Sel Sickle Tidak Dapat Diubati

Sayangnya, hingga kini tidak ada penawar untuk anemia sel sabit. Ubat yang diberikan hanya dapat melegakan simptom dan mencegah masalah kesihatan lain akibat anemia sel sabit.

Berikut adalah 5 fakta mengenai anemia sel sabit. Sekiranya anda mengalami gejala yang disyaki sebagai gejala anemia sel sabit, segera berjumpa doktor. Anda juga boleh membincangkan masalah kesihatan yang anda alami dengan menggunakan aplikasi tersebut . Melalui Video / Suara panggil dan Berbual , anda boleh meminta nasihat kesihatan dari doktor kapan saja dan di mana sahaja. Ayuh, muat turun sekarang juga di App Store dan Google Play.

Baca juga:

  • Ibu Perlu Tahu Bahaya Anemia Sel Sakit Sejak Awal
  • Ini adalah jenis anemia yang merupakan penyakit keturunan
  • Berapa kali anda perlu melakukan ultrasound pada trimester ketiga?