Diabetes Gestational Boleh Mengalami Eklampsia?

, Jakarta - Kehamilan adalah saat keramat bagi sebilangan orang, jadi ia mesti dijaga dengan betul. Salah satu perkara yang dapat dilakukan untuk mengekalkannya adalah dengan selalu makan makanan yang sihat. Walaupun begitu, ternyata seorang wanita hamil mungkin mengalami gangguan, salah satunya adalah diabetes kehamilan.

Penyakit ini sama seperti diabetes pada umumnya. Seorang wanita dengan gangguan ini akan mengalami gula darah tinggi, sehingga kesihatan janin mungkin terjejas. Di samping itu, diabetes kehamilan juga boleh menyebabkan komplikasi, seperti eklampsia. Inilah perbincangan mengenainya!

Baca juga: Wanita hamil yang menghidap diabetes terdedah kepada polyhydramnios

Diabetes Gestational Boleh Menyebabkan Eklampsia

Diabetes kehamilan, preeklamsia, dan eklampsia adalah keadaan yang berlaku hanya semasa atau selepas kehamilan berlaku. Diabetes menyukarkan badan anda memproses gula semasa hamil, menyebabkan bayi dilahirkan besar. Salah satu komplikasi yang boleh berlaku adalah preeklampsia yang boleh berkembang menjadi eklampsia.

Gangguan diabetes boleh menyebabkan wanita hamil mengalami preeklampsia yang boleh berkembang menjadi eklampsia kerana mencetuskan tekanan darah tinggi. Apabila tekanan darah terlalu tinggi dan tidak dirawat, maka risiko terkena preeklampsia sangat tinggi yang boleh menyebabkan gangguan serius.

Seorang wanita yang menghidap diabetes kehamilan boleh menyebabkan bayi dilahirkan lebih awal. Selain itu, komplikasi lain yang dapat terjadi adalah kejang atau strok, kerana ada gumpalan darah di otak pada wanita ketika melahirkan. Sesungguhnya, diabetes sangat berkaitan dengan tekanan darah tinggi.

Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai diabetes kehamilan, doktor dari dapat menolong menjawab. Anda hanya perlu muat turun permohonan dalam telefon pintar awak!

Baca juga: 5 Petua untuk Wanita Hamil yang Terkena Diabetes

Punca Diabetes Gestational Berlaku

Dinyatakan bahawa tidak diketahui dengan tepat apa yang menyebabkan seorang wanita hamil menghidap diabetes kehamilan. Satu kemungkinan yang boleh menyebabkan ini adalah pengambilan makanan. Anda juga harus mengetahui bagaimana kehamilan mempengaruhi pemprosesan glukosa dalam badan.

Tubuh anda akan mencerna makanan untuk menghasilkan glukosa yang memasuki aliran darah. Selepas itu, pankreas anda akan berfungsi menghasilkan insulin. Ini berguna untuk membantu glukosa bergerak dari aliran darah ke sel-sel badan sehingga dapat digunakan sebagai tenaga.

Semasa kehamilan, plasenta, yang berfungsi untuk menghubungkan bayi ke bekalan darah ibu, akan menghasilkan tahap hormon yang tinggi. Hampir semua hormon ini dapat merosakkan kerja insulin di dalam badan, sehingga meningkatkan gula darah. Gula darah yang meningkat selepas makan adalah perkara biasa.

Semasa bayi membesar, plasenta akan menghasilkan lebih banyak hormon melawan insulin. Ini dapat meningkatkan gula darah yang mempengaruhi pertumbuhan dan keselamatan bayi. Diabetes kehamilan umumnya berkembang pada separuh terakhir kehamilan, iaitu dari awal minggu ke-20.

Baca juga: 4 Risiko Diabetes pada Wanita Hamil

Komplikasi Yang Boleh Berlaku Pada Bayi

Sekiranya anda menghidap diabetes kehamilan, bayi anda mungkin berisiko lebih tinggi untuk beberapa komplikasi, seperti:

  • Berat Lahir berlebihan

Glukosa yang berlebihan dalam aliran darah di sekitar plasenta dapat mencetuskan pankreas bayi untuk menghasilkan lebih banyak insulin. Ini menyebabkan bayi membesar terlalu besar. Ini boleh menyebabkan dia terperangkap di saluran kelahiran atau cedera ketika dilahirkan. Secara amnya, ini menyebabkan wanita tersebut bersalin secara caesar.

  • Kelahiran Pramatang

Gula darah tinggi dapat meningkatkan risiko kelahiran awal dan kelahiran bayi jauh sebelum tarikh akhir. Di samping itu, doktor mungkin mengesyorkan kelahiran awal kerana bayinya terlalu besar.

Rujukan:
CDC.gov. Diakses 2019. Diabetes Gestational dan Kehamilan
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2019. Diabetes kehamilan