5 Perkara yang Perlu Dipertimbangkan untuk Ibu Melahirkan Dengan Sekte

Jakarta - Proses kelahiran boleh dilakukan dengan dua kaedah, yang pertama adalah kelahiran normal dan yang kedua adalah dengan pembedahan caesar. Walaupun banyak wanita hamil lebih suka melahirkan secara faraj, ada beberapa syarat yang perlu diperhatikan ketika mempertimbangkan kelahiran vagina bahagian caesar.

  1. Buruh yang panjang

Bersalin yang panjang adalah proses persalinan yang berlangsung lebih dari 20 jam bagi ibu yang telah melahirkan untuk pertama kalinya dan 14 jam untuk ibu yang telah melahirkan sebelumnya. Persalinan yang berpanjangan biasanya disebabkan oleh kontraksi yang lemah, dilatasi yang tidak berkembang atau kepala bayi tidak dapat turun ke saluran kelahiran.

  1. Baby Position Mall

Kedudukan bayi sangat penting dalam kelahiran yang lancar. Posisi terbaik untuk bayi dilahirkan secara normal adalah kedudukan di mana kepala bayi harus berada di saluran kelahiran (di bawah).

Kedudukan bayi yang bongkok (kepala ke atas) atau melintang (mendatar) boleh menyulitkan kelahiran normal kerana tidak dapat melewati pelvis dan boleh mencederakan bayi jika terpaksa bersalin secara normal.

  1. Disproporsi Cephalopelvic (CPD)

Bersalin wanita hamil mazhab CPD adalah keadaan di mana kepala bayi terlalu besar sehingga tidak dapat melewati pelvis dan saluran kelahiran atau keadaan di mana pelvis ibu terlalu kecil. CPD menyukarkan bayi turun ke saluran kelahiran.

CPD jarang dikesan sebelum melahirkan kerana kepala bayi biasanya akan menyesuaikan diri dengan pelvis ibu dan pelvis ibu juga biasanya melebar sedikit semasa mengandung.

Diagnosis CPD biasanya diketahui semasa bersalin kerana kontraksi ibu baik dan mencukupi tetapi bayi tidak turun.

  1. Keadaan Kehamilan Ibu

Terdapat beberapa keadaan kehamilan yang tidak disyorkan untuk melahirkan secara normal seperti dalam keadaan berikut: Plasenta Previa Ini adalah keadaan di mana plasenta meliputi saluran kelahiran. Keadaan ini akan menyebabkan plasenta dihantar sebelum bayi dan boleh menyebabkan pendarahan yang besar yang akan membahayakan janin dan ibu.

Keadaan seperti Abruptio Placenta plasenta yang telah terpisah dari dinding rahim sebelum bersalin sehingga boleh menyebabkan pendarahan. Keadaan lain seperti ibu yang mempunyai penyakit kronik seperti tekanan darah tinggi, diabetes, dan asma juga tidak digalakkan melahirkan secara normal kerana boleh membahayakan ibu dan janin.

  1. Sejarah Caesar (bahagian C)

Sekiranya ibu telah melahirkan sebelumnya dengan pembedahan caesar, maka pada kehamilan berikutnya akan tetap melahirkan caesar. Kerana boleh menyebabkan komplikasi seperti pendarahan yang sihat jika dilahirkan secara normal.

Walau bagaimanapun, terdapat beberapa data dari The American Pregnancy Association bahawa 90 peratus wanita yang telah melahirkan dengan pembedahan Caesarean dapat melahirkan secara faraj untuk kelahiran mereka yang seterusnya. Kejadian ini dikenali sebagai istilah Kelahiran Faraj Selepas Caesar (VBAC).

Walau bagaimanapun, sebelum melakukan VBAC, anda harus terlebih dahulu membincangkannya dengan doktor anda untuk mengetahui seberapa selamat untuk anda. Nah, jika anda mempunyai lebih banyak soalan mengenai kelahiran ibu hamil. Ayuh, cuba gunakan aplikasinya untuk menghubungi doktor. Doktor boleh dihubungi melalui Cal / Video Suara dan berbual. Ayuh, muat turun sekarang!

* artikel ini diterbitkan di Skata pada 7 Jun 2018