Kesan Stigma pada Orang yang Mengalami Gangguan Kesihatan Mental

Jakarta - Sama seperti penyakit fizikal, gangguan kesihatan mental juga boleh menyebabkan keadaan serius jika tidak dijaga. Malangnya, masih terdapat banyak stigma terhadap orang-orang dengan gangguan kesihatan mental dalam masyarakat.

Contohnya, mereka dianggap sebagai orang gila yang mesti dijauhi, atau bahkan dikucilkan dalam masyarakat. Sebenarnya, tingginya jumlah orang dengan gangguan kesihatan mental di Indonesia mempunyai kaitan dengan kejadian bunuh diri yang tinggi. Berdasarkan data nasional, pada tahun 2016 terdapat 1.800 kes kematian akibat bunuh diri.

Baca juga: Pengesanan Awal Gangguan Mental Skizofrenia

Stigma menyukarkan orang dengan gangguan kesihatan mental untuk pulih

Stigma atau penilaian negatif terhadap orang yang mengalami gangguan kesihatan mental sebenarnya bukanlah perkara baru. Sebenarnya, tidak jarang stigma juga menyerang keluarga penghidapnya. Beberapa stigma terhadap orang dengan gangguan kesihatan mental yang sering dihadapi termasuk:

  • Diskriminasi langsung yang kelihatan frontal dan kasar. Contohnya, perlakuan kasar atau kata-kata menghina melanda penghidap dan keluarganya.
  • Diskriminasi halus, seperti mengasingkan orang dengan gangguan kesihatan mental secara rahsia atau tidak sengaja. Contohnya, mengelakkan orang yang mengalami gangguan kesihatan mental kerana dianggap berbahaya untuk keselamatan diri dan keluarga.
  • Perasaan malu yang datang dari keluarga.

Selain dari luar, stigma terhadap orang yang mengalami gangguan kesihatan mental juga boleh datang dari dalam minda mereka sendiri (stigma dalaman). Ini biasanya tumbuh kerana stigma dari masyarakat, dan juga ketakutan untuk dijauhi oleh orang kerana mereka "berbeza".

Baca juga: Lebaran dan Holiday Blues, berikut adalah 4 cara untuk mengatasinya

Kedua-dua stigma luaran dan dalaman dapat menghalang proses pemulihan dari gangguan kesihatan mental, jika dibiarkan. Sebenarnya, tidak jarang menjadikan keadaan lebih teruk. Stigma dapat membuat penderita merasa malu, tidak difahami, dan akhirnya tidak mahu meminta pertolongan atau rawatan perubatan yang sesuai.

Belum lagi risiko diganggu, kekerasan verbal dan fizikal, serta mengurangkan peluang pekerjaan dan pendidikan seperti orang pada umumnya. Ini kerana stigma membuat orang dengan gangguan kesihatan mental dianggap tidak dapat mencapai sasaran atau bahkan melakukan tugas tertentu.

Bagaimana Mengatasi Stigma Gangguan Kesihatan Mental?

Anda mungkin tidak dapat mengawal apa yang orang lain fikirkan tentang anda. Walau bagaimanapun, anda boleh mengubah pemikiran anda dan menanganinya dengan lebih bijak. Termasuk ketika menghadapi stigma gangguan kesihatan mental, berikut adalah beberapa petua yang dapat membantu:

  • Dapatkan rawatan. Walaupun anda mungkin enggan mengakui bahawa anda memerlukan rawatan, jangan biarkan rasa takut dilabel sebagai "orang gila" menghalang anda untuk meminta pertolongan. Rawatan dapat membantu mengenal pasti apa yang salah dan mengurangkan gejala yang mengganggu pekerjaan dan kehidupan peribadi.
  • Jangan mengasingkan diri. Sekiranya anda mengalami gangguan kesihatan mental, anda mungkin enggan memberitahu sesiapa tentangnya. Walau bagaimanapun, keluarga, rakan, pendeta atau ahli komuniti boleh memberikan sokongan sekiranya mereka mengetahui tentang penyakit mental anda. Jadi, jangan mengasingkan diri dan meminta sokongan orang terdekat yang anda percayai.
  • Sertailah kumpulan sokongan. Cari kumpulan atau komuniti yang mengandungi orang yang mengalami keadaan yang sama dengan anda. Dengan cara itu, anda akan menyedari bahawa anda tidak bersendirian.
  • Bersuara menentang stigma. Pertimbangkan untuk menyatakan pendapat anda di pelbagai acara, melalui surat kepada editor atau di internet. Ini dapat membantu menanamkan keberanian pada orang lain yang menghadapi cabaran serupa dan mendidik orang ramai mengenai penyakit mental.

Baca juga: Keyakinan Berlebihan Menjadi Berbahaya, Inilah Kesannya

Pertimbangan orang lain hampir selalu berpunca dari kurangnya pemahaman dan bukannya maklumat fakta. Belajar untuk menerima syarat dan mengenali apa yang perlu dilakukan untuk mengubatinya, meminta sokongan, dan membantu mendidik orang lain dapat membuat perbezaan besar.

Oleh itu, jika anda merasakan ada sesuatu yang salah dengan diri sendiri, jangan ragu untuk meminta pertolongan daripada pakar, seperti psikologi atau psikiatri. Sekiranya anda memerlukan bantuan pakar, anda juga boleh muat turun permohonan untuk bercakap dengan ahli psikologi, bila-bila masa dan di mana sahaja.

Rujukan:
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Kesihatan mental: Mengatasi stigma penyakit mental.
Universiti Gadjah Mada. Diakses pada tahun 2020. Menjawab Cabaran Kesihatan Mental di Era Milenium.
Universiti Airlangga. Diakses pada tahun 2020. Stigma Dalaman pada Orang yang Mempunyai Gangguan Mental.