Berpisah dengan teman lelaki, adakah anda mesti berkawan atau tidak?

Jakarta - Setiap orang mempunyai cara yang berbeza untuk menangani kerosakan hubungan mereka sekarang. Sebilangan besar memilih untuk menutup dan meninggalkan semua cerita yang sudah selesai. Termasuk menjauhkan diri dari bekas.

Tetapi ada juga yang masih memilih untuk bertahan dan kekal sebagai kawan. Berkawan dengan bekas kekasih atau bekas suami mungkin terdengar sedikit pelik bagi sesetengah orang. Tetapi itu tidak bermaksud tidak mungkin dan tidak boleh berlaku. Oleh itu, setelah berpisah dengan teman wanita anda, adakah anda mesti berkawan atau tidak?

Tidak dapat dinafikan bahawa menjaga hubungan bukanlah pekerjaan yang mudah. Sebenarnya, ada beberapa kekasih yang akhirnya bersetuju untuk mengakhiri hubungan kerana mereka merasa lebih selesa untuk berkawan. Sebenarnya pilihan adalah milik anda, mahu terus berkawan atau menamatkan semuanya ketika hubungan itu berakhir.

Kajian dari University of Kansas pernah mengkaji sebab-sebab mengapa beberapa bekas kekasih memutuskan untuk tetap berkawan. Tinjauan itu, yang merangkumi lebih dari 300 lelaki dan wanita, mendapati terdapat banyak kemungkinan sebab mengapa orang tinggal di sekitar bekas mereka. Sebab yang paling biasa untuk kekal berkawan adalah perasaan tidak mahu kehilangan kawan, menghargai kenangan yang kita kongsi, masih mempunyai perasaan cinta, atau hanya mahu bersikap sopan.

Sebilangan orang memutuskan untuk terus berkawan dengan mantan mereka untuk mengelakkan drama dan konflik yang tidak perlu. Ini tentunya berperanan dalam memberikan rasa selesa dan mengurangkan rasa bersalah dan tekanan yang berlebihan. Supaya anda dan dia dapat menjalani kehidupan yang lebih baik walaupun mereka bukan lagi pasangan.

Berkawan dengan Ex-Girlfriend, Bolehkah Anda Bertahan?

Berkawan semula dengan bekas kekasih tidak wajib. Walau bagaimanapun, anda boleh mempertimbangkan perkara ini. Kerana menjaga persahabatan sebenarnya boleh membawa banyak faedah.

Kekhuatiran akan menimpa anda apabila anda memutuskan untuk menjadikan bekas kekasih anda sebagai teman anda. Contohnya, sama ada persahabatan akan berjalan dengan lancar, bolehkah anda atau dia mengatasi rasa janggal yang terjalin, dan pelbagai kerisauan lain.

Tidak perlu terlalu banyak berfikir dan takut. Kerana berdasarkan tinjauan yang sama, persahabatan dengan bekas kekasih tidak memuaskan tetapi juga tidak mengganggu. Anda cenderung dapat mengekalkan hubungan yang lebih neutral. Sayangnya ini tidak berlaku untuk exes yang memilih untuk tetap dengan alasan "masih cinta".

Daripada berteman, berada di sekitar orang yang masih anda sayangi sebenarnya boleh membuat anda merasa bosan atau terbawa. Kesannya, persahabatan yang berlaku boleh menghasilkan lebih banyak kesan negatif daripada kesan positif.

Melancarkan Kesihatan Wanita, berkawan dengan bekas teman lelaki atau bekas suami sama sekali tidak mustahil. Pilihan ini juga tidak hanya buruk, malah dapat mendatangkan manfaat kepada anda dan Dia.

Walau bagaimanapun, adalah penting untuk memberi perhatian kepada beberapa perkara sebelum memutuskan untuk menjadi kawan setelah berpisah dengan teman lelaki anda. Contohnya, apakah Dia sesuai dan bersedia untuk berteman, tidak ada lagi perasaan cinta antara anda, dan apa yang bermanfaat bagi anda dan Dia jika anda tetap berkawan.

Mempunyai masalah kesihatan dan memerlukan nasihat doktor? Gunakan aplikasinya hanya! Hubungi doktor melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual dan dapatkan cadangan untuk membeli ubat agar cepat sembuh. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!