Harus Tahu, 5 Fakta Mengenai Schistosomiasis

, Jakarta - Schistosomiasis alias bilharzia adalah sejenis penyakit yang berlaku kerana jangkitan dengan cacing parasit. Cacing parasit yang menyebabkan penyakit ini hidup di air dan sering dijumpai di kawasan subtropika dan tropika. Penyakit ini memasuki badan melalui aliran darah, dan mula menyerang usus dan sistem kencing terlebih dahulu. Lama kelamaan, serangan parasit ini akan merebak dan menyerang sistem lain di dalam badan.

Penyakit ini boleh menyerang sesiapa sahaja, tetapi risikonya meningkat apabila seseorang terkena air yang telah dicemari cacing. Terdapat beberapa jenis parasit yang boleh mencetuskan schistosomiasis. Untuk lebih jelas, lihat penjelasan dan fakta menarik mengenai gangguan kesihatan yang satu ini!

Baca juga: Inilah Punca Schistosomiasis

Fakta Mengenai Penyakit Schistosomiasis

Schistosomiasis disebabkan oleh jangkitan pada cacing parasit Schistosoma . Jenis parasit ini terdapat di air tawar, seperti kolam, tasik, sungai, dan takungan. Umumnya, parasit jenis ini terdapat di negara-negara dengan cuaca tropika atau subtropika. Di samping itu, berikut adalah beberapa fakta lain mengenai schistosomiasis:

1. Disebut Demam Siput

Penyakit ini juga sering disebut demam siput atau demam siput. Ini kerana cacing parasit yang menyebabkan schistosomiasis biasanya melekat pada siput. Terdapat beberapa jenis parasit schistosoma yang boleh menyebabkan penyakit ini, termasuk: S. mansoni, S. mekongi, S. intercalatum, S. Hematobium, dan S. japonicum .

2. Bagaimana Parasit Menyerang

Cacing parasit yang menyebabkan penyakit ini memasuki badan melalui permukaan kulit, kemudian menyebar ke organ lain melalui saluran darah. Selepas beberapa minggu, cacing akan mula menumpahkan telurnya ke organ tubuh. Parasit ini dapat menyerang organ manusia, seperti usus, ginjal, hati, jantung, pundi kencing, paru-paru, dan saraf otak.

Baca juga: Walaupun Jarang, Kenali Gejala Schistosomiasis

3. Dihantar Melalui Air

Penyakit ini dapat menular melalui air yang telah dicemari cacing parasit atau siput yang sudah membawa bakteria. Schistosomiasis boleh menyerang orang yang berenang, mencuci, mandi, atau memakan air yang tidak steril. Meski begitu, parasit jenis ini tidak akan dijumpai di kolam renang yang diberi klorin, air laut, atau air yang sudah steril.

4. Ia adalah akut dan kronik

Penyakit ini boleh dibahagikan kepada dua, iaitu schistosomiasis akut dan kronik. Setelah cacing menetas telur, sistem imun akan melawannya dan mengusir telur cacing yang mati melalui air kencing atau tinja. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa keadaan yang membuat tubuh tidak dapat menjalankan proses ini dan penyakit ini dapat merebak dan menjangkiti organ tertentu. Keadaan ini dikenali sebagai schistosomiasis akut. Di samping itu, terdapat juga schistosomiasis kronik, iaitu penyakit yang tidak dirawat dan menyebabkan jangkitan kronik dan mencetuskan komplikasi berbahaya, seperti barah pundi kencing, kegagalan buah pinggang kronik, atau radang usus besar.

5. Mencegah Schistosomiasis

Sayangnya, hingga kini masih belum ada vaksin atau cara khusus untuk mencegah jangkitan pada cacing parasit ini. Cara terbaik untuk mengelakkan penyakit ini adalah menghadkan hubungan dengan air tawar yang berpotensi tercemar. Elakkan berenang di air tawar dan pakai pakaian dan kasut pelindung ketika mengunjungi tempat yang disyaki dicemari bakteria yang menyebabkan demam siput.

Baca juga: Berhati-hatilah dengan Faktor yang Meningkatkan Risiko Schistosomiasis

Ketahui lebih lanjut mengenai skistosomiasis atau demam siput dengan meminta doktor di aplikasi . Anda boleh menghubungi doktor dengan mudah pada bila-bila masa dan di mana sahaja melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual . Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!

Rujukan:
Pertubuhan Kesihatan Dunia. Diakses pada tahun 2019. Schistosomiasis.
NHS Choices UK. Diakses 2019. Schistosomiasis (Bilharzia).