Seks oral secara paksa boleh menjadi jenayah, inilah bahaya

, Jakarta - Seks oral adalah salah satu topik perbincangan dalam Draf Undang-Undang Penghapusan Kekerasan Seksual (RUU PKS) yang direncanakan akan disahkan pada bulan Ogos 2019. Seks oral secara paksa dianggap sebagai bagian dari kekerasan seksual, sehingga dapat didenda.

Selain dianggap sebagai tingkah laku yang tidak sah, seks oral dianggap berbahaya bagi kesihatan. Kesenangan yang diberikan tidak sebanding dengan risiko kesihatan yang diperoleh. Seks oral boleh menyebarkan herpes, yang dapat bertahan seumur hidup dan muncul pada bila-bila masa.

Baca juga: Mitos dan Fakta Seks Semasa Kehamilan

Penyakit "Tidur"

Anda tidak akan tahu sama ada anda atau pasangan anda menghidap herpes, kerana virus ini tidak dapat dilihat dan hanya dapat dikesan semasa anda wabak alias adalah kambuh. Pemindahan virus ini juga sangat fleksibel, boleh dilakukan melalui sentuhan bibir atau hubungan seksual yang tidak semestinya menembus — sehingga dapat menular ketika membelai .

Tidak berbau busuk, kulit halus, dan kelihatan seperti alat kelamin normal, tetapi anda tidak pernah tahu sama ada pasangan anda menghidap herpes. Anda juga tidak tahu apakah pasangan anda menularkan herpes, kerana sekali lagi penularannya tidak dapat dikesan.

Anda tahu, ketika imuniti badan anda melemah dan virus herpes yang "tidur" bangun ketika itu wabak , anda akan mengalami ruam yang menyakitkan di kawasan kemaluan. Uniknya, ketika fasa awal wabak , gejala yang dirasakan tidak serius.

Selsema, sakit kepala, dan menggigil, yang mungkin anda fikirkan sebagai reaksi terhadap selesema? Kemudian, hanya terdapat gatal dan kembung di kawasan kemaluan disertai dengan penampilan jerawat, seperti nanah. Sebenarnya, doktor boleh tertipu memikirkan bahawa pembengkakan seperti jerawat yang muncul di kawasan kemaluan hanyalah ruam biasa yang disebabkan oleh menggosok pakaian dalam, mencabut rambut kemaluan, dan geseran penembusan yang terlalu keras.

Pada akhirnya, apabila wabak kemudian didapati bahawa ia adalah herpes. Bagaimana mengetahui seseorang menghidap herpes atau tidak kapan wabak tidak berlaku? Satu-satunya cara adalah dengan melakukan ujian HSM IgM untuk mengetahui sama ada ia benar-benar dijangkiti herpes atau tidak.

Ketakutan orang biasa biasanya lebih tertumpu pada penembusan yang tidak dilindungi kulit ke kulit, yang menjadi perhatian utama adalah bahawa cecair genital adalah pencetus penyakit kelamin. Sebenarnya, formulasi ini tidak berlaku untuk herpes. Anda boleh mendapatkannya dengan adil membelai dan lisan — sesuatu yang dianggap sebagai aktiviti yang memberikan kepuasan maksimum tanpa risiko.

Baca juga: Hati-hati, ini adalah 4 tabiat yang secara tidak sengaja mencetuskan ketuat kelamin

Apabila anda menghidap herpes simplex tipe 1 (oral herpes), dan memberi oral seks kepada seseorang, maka orang itu boleh mendapat herpes, yang disebabkan oleh herpes simplex tipe 1.

Wanita Lebih Rentan

Juga, apabila jenis yang anda miliki adalah herpes simplex tipe 2 (herpes genital), dan seseorang memberi anda oral seks, kemungkinan orang tersebut akan dijangkiti herpes simplex tipe 2 yang akan menyebabkan luka di kawasan mulut. Sebaliknya juga berlaku. Oleh itu, kesan penyebaran virus herpes disebut ping pong kerana anda dan pasangan anda dapat menyebarkan virus itu satu sama lain.

Sebenarnya, ketika anda melakukan seks oral dengan pasangan yang mempunyai herpes simplex, itu tidak semestinya virus yang akan menetap di dalam badan anda. Sekiranya sistem imun anda kuat, virus itu "gagal" masuk ke dalam badan. Namun, siapa yang dapat memastikan sistem imun anda kuat?

Sekali lagi berkaitan dengan seks oral, wanita sebenarnya lebih mudah terkena penyakit kelamin atau jangkitan melalui pemberian oral. Faraj adalah organ yang kompleks dan sangat sensitif. Keseimbangan perlu dijaga agar keadaannya tetap normal.

Baca juga: Adakah benar bahawa ukuran zakar yang terlalu besar boleh menyakitkan Miss V?

Faraj sangat sensitif, jika anda mencuci alat kelamin anda dengan sabun yang salah, ia boleh menyebabkan kerengsaan. Baiklah, apalagi seks oral - siapa yang tahu kebersihan mulut pasangan anda? Terdapat banyak jangkitan yang dijangkiti melalui seks oral. Terdapat begitu banyak bakteria di dalam mulut. Belum lagi nikotin yang melekat di mulut, kemungkinan nikotin akan berpindah dari mulut ke faraj yang menyebabkan gangguan yang ketara.

Sebenarnya, peraturan undang-undang dan nasihat kesihatan tidak dimaksudkan untuk membatasi kesenangan orang untuk bereksperimen dari segi seks. Lebih baik demi kesihatan, anda mengutamakan kesihatan.

Penularan herpes sebagai risiko seks oral, juga boleh mengancam kualiti hidup keturunan anda di masa depan. Wanita yang mempunyai herpes simplex dinasihatkan untuk tidak melahirkan secara vagina tetapi caesar . Kualiti hidup anda juga dapat terganggu, ketika anda harus selalu menjaga kekebalan tubuh anda agar virus tidak terjaga dari tidurnya.

Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai seks oral dan kesannya terhadap kesihatan? Atau masih belum jelas mengenai bahaya herpes, anda boleh bertanya terus kepada . Ahli psikologi yang pakar dalam bidangnya akan berusaha memberikan penyelesaian terbaik untuk anda. Bagaimana, cukup muat turun permohonan melalui Google Play atau App Store. Melalui ciri Hubungi Doktor anda boleh memilih untuk berbual melalui Panggilan Video / Suara atau Berbual .

Rujukan:
WebMD (Diakses pada tahun 2019). Virus Herpes Simplex: HSV 1 & HSV 2
Angsamerah (Diakses pada tahun 2019). Ujian Herpes di Angsamerah
Talian Kesihatan (Diakses pada 2019). Bagaimana Mengetahui Sekiranya Anda Mempunyai Herpes