Ini adalah penyebab dan faktor risiko wabak bubonic

Jakarta - Pernahkah anda mendengar kes Mati dalam kekejaman yang menyebabkan kematian 75 hingga 200 juta orang pada abad ke-13? Penyakit ini adalah wabak yang juga dikenali sebagai wabak atau wabak bubonic Pasteurella pestis / wabak. Nasib baik, kes wabak bubonic telah menurun sebanyak 5.000 per tahun di seluruh dunia, berkat antibiotik moden dan rawatan segera dan sesuai. Lalu, apakah penyebab penyakit ini?

Gigitan kutu, pelakunya

Bakteria yang menyebabkan wabak bubonic terdapat pada haiwan, tetapi wabak ini dapat menular ke manusia. Nama bakteria Yersinia pestis yang banyak terdapat pada tikus. Contohnya, tikus, tupai, guinea pig, atau tupai. Bakteria ini dapat memasuki tubuh manusia ketika seseorang bersentuhan dengan haiwan yang dijangkiti.

Kenalan ini boleh menjadi kontak langsung dari haiwan yang dijangkiti melalui kulit manusia yang cedera atau kontak tidak langsung melalui gigitan dari haiwan tersebut.

Menurut para pakar, selain tikus di atas, haiwan lain, seperti kucing, arnab, domba, dan rusa juga dapat bertindak sebagai perantara. Walau bagaimanapun, agen wabak yang paling sering menjadi pelakunya adalah kutu, yang biasanya terdapat pada tikus.

Nah, bakteria ini sendiri boleh tumbuh dan berkembang di kerongkong kutu. Bakteria akan dilepaskan dari kerongkong kutu dan masuk ke kulit, ketika kutu menggigit binatang atau manusia dan menghisap darah dari tubuh tuan rumah.

Tahap seterusnya bakteria ini akan menyerang kelenjar getah bening sehingga menyebabkan keradangan. Dari sini, penyakit wabak boleh merebak ke pelbagai organ badan yang lain.

Gejala berbeza

Gejala wabak bubonic boleh berbeza-beza dan muncul pada waktu yang berlainan sejak jangkitan berlaku. Umumnya, gejala penyakit ini serupa dengan selesema, seperti demam yang terjadi dua hingga enam hari setelah jangkitan berlaku. Walau bagaimanapun, para pakar mengatakan bahawa gejala wabak bubonic juga boleh berbeza-beza bergantung pada organ yang dijangkiti. Nah, berikut adalah simptom mengikut jenis:

  1. wabak bubonic, boleh muncul 2-5 hari selepas terdedah kepada bakteria. Biasanya gejala yang akan muncul adalah: sakit otot, sawan, sakit kepala, berasa tidak sihat, pembengkakan kelenjar getah bening yang biasanya terdapat di paha, tetapi boleh juga terjadi di ketiak atau leher.

  2. Wabak Pneumonik, Orang dengan jenis ini dapat merasakan gejala 2-3 hari selepas pendedahan. Gejala boleh merangkumi: batuk yang teruk, demam, sukar bernafas dan sakit dada ketika bernafas dalam-dalam, dan dahak berdarah.

  3. wabak septikemia, ini adalah jenis wabak bubonic yang paling berbahaya. Wabak septik boleh menyebabkan kematian sebelum gejala muncul. Jadi inilah simptom yang boleh muncul: Sakit perut. pendarahan kerana masalah pembekuan darah, cirit-birit, mual, muntah, dan demam.

Terdapat pelbagai faktor risiko

Selain gigitan kutu, wabak bubonik juga dapat tersebar di antara manusia, yang dapat terjadi pada wabak bubonik pulmonari. Penyebarannya dapat dilakukan melalui percikan air liur ketika penghidap batuk dan disedut oleh orang lain. Berikut adalah beberapa keadaan yang boleh menjadikan seseorang lebih mudah terkena wabak bubonic.

  • Bekerja sebagai doktor atau doktor haiwan.

  • Selalunya melakukan aktiviti di tempat terbuka.

  • Suka melancong ke kawasan di mana terdapat wabak bubonic.

  • Tinggal di kawasan dengan sanitasi yang buruk dan populasi tikus yang besar.

  • Sentuhan langsung dengan haiwan yang mati atau dijangkiti wabak bubonic.

Ada aduan kesihatan atau ingin mengetahui lebih lanjut mengenai penyakit wabak? Kenapa anda boleh meminta doktor secara langsung melalui permohonan . Melalui ciri Berbual dan Panggilan Suara / Video , anda boleh berbual dengan doktor pakar tanpa perlu meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!

Baca juga:

  • Cara mencegah dan merawat wabak bubonic
  • Ketahui 3 jenis wabak bubonic yang perlu anda ketahui
  • Wabak bubonic disebabkan oleh kutu yang melekat pada binatang peliharaan, bukan?