Terlalu Banyak Terjadi di Kongo, Bolehkah Ebola Menyebarkan ke Indonesia?

Jakarta - Penyakit virus Ebola adalah penyakit serius yang berasal dari Afrika. Antara tahun 2014 dan 2015, penyakit ini merebak dengan cepat di beberapa negara di benua Afrika, dan Congo adalah salah satunya. Kemudian, pada tahun 2016, wabak itu secara rasmi dinyatakan berakhir.

Namun, baru-baru ini, berita tersebar lagi bahawa virus Ebola kembali menjadi wabak di Congo. Pertubuhan Kesihatan Dunia (WHO) mengatakan bahawa virus yang mematikan ini adalah endemik di kawasan bernama Bikoro. Sudah tentu, keadaan ini menjadi perhatian kerana virus Ebola dapat merebak dengan cepat.

Walaupun ia adalah virus yang jarang berlaku, sebenarnya virus Ebola mematikan. Virus ini boleh menyebabkan demam, cirit-birit, dan pendarahan di dalam dan di luar badan. Apabila virus masuk ke dalam badan, ia merosakkan sistem imun dan organ.

Pada akhirnya, virus ini menyebabkan tahap pembekuan darah menurun yang menjadikan pendarahan lebih mudah. Paling tidak, sekitar 90 peratus orang yang dijangkiti virus ini tidak dapat diselamatkan.

Baca juga: Mematikan, ini adalah 4 perkara yang perlu anda ketahui mengenai Ebola

Sebenarnya, Ebola tidak menular seperti virus pada umumnya, misalnya ketika anda menghidap selesema, selesema, atau campak. Penyebaran virus ini terjadi melalui kontak dengan kulit atau cairan tubuh binatang yang dijangkiti, seperti monyet, simpanse, atau kelawar. Virus berpindah dari satu orang ke orang lain dengan cara yang sama. Sebenarnya, penularan boleh berlaku pada orang sihat yang merawat atau menguburkan penderita.

Cara jangkitan lain yang biasa adalah melalui jarum atau permukaan yang sebelumnya telah tercemar. Anda tidak mendapat jangkitan ini dari udara, air, atau makanan. Seseorang yang positif penyakit Ebola tetapi tidak menunjukkan gejala tidak dapat menyebarkan penyakit ini.

Bolehkah Ebola merebak ke Indonesia?

Virus Ebola rentan terhadap wabak. Cara termudah adalah dari pelancong yang mengunjungi kawasan endemik tanpa perlindungan badan sebelumnya. Jadi, ada kemungkinan virus ini juga dapat merebak di Indonesia. Sebabnya, tidak ada ubat yang dapat mengatasi penyakit ini, walaupun para penyelidik terus berusaha mengembangkannya.

Baca juga: Adakah wabak, bagaimana penyakit Ebola dirawat?

Juga, tidak ada vaksin yang dapat mencegah penularan virus ini di dalam badan. Cara terbaik untuk mengelakkan penularan adalah dengan tidak melakukan perjalanan ke kawasan endemik, terutama ke wilayah Kongo atau di tempat lain di benua Afrika.

Sekiranya anda diminta melakukan perjalanan ke kawasan itu, hindari kontak langsung dengan kelelawar, monyet, simpanse dan gorila sebanyak mungkin kerana haiwan ini adalah media penyebaran utama.

Cuci tangan dengan kerap menggunakan sabun dan air. Sekiranya boleh, gunakan alkohol jika sabun tidak tersedia. Sebelum makan, pastikan buah dan sayur dicuci dan dikupas. Jangan menyentuh haiwan yang mati, apalagi memakan dagingnya.

Sebagai langkah pencegahan awal dari penularan virus ini, anda dapat melindungi diri anda dengan menggunakan topeng dan sarung tangan ke but dan gelas setiap kali anda harus bersentuhan dengan orang dengan orang yang dijangkiti.

Baca juga: Indonesia Selamat dari Ebola, Benarkah?

Penyakit yang disebabkan oleh virus Ebola kadang-kadang boleh membawa maut. Semakin cepat seseorang diberi rawatan, semakin besar peluang mereka untuk bertahan hidup. Oleh itu, segera tanyakan kepada doktor anda bagaimana merawat orang yang menghidap Ebola atau mengetahui gejalanya. Gunakan aplikasinya untuk memudahkan pertanyaan dan jawapan anda dengan doktor. Jadi, bila-bila masa dan di mana sahaja anda berada, jangan lupa muat turun permohonan ya!