Kaedah Kuat untuk Merawat Mononukleosis

, Jakarta - Sebagaimana diketahui bahawa penyebab mononukleosis adalah virus Epstein-Barr (EBV). Virus ini adalah ahli keluarga virus herpes dan merupakan salah satu virus yang paling biasa dijangkiti manusia di seluruh dunia.

Biasanya, virus ini akan disebarkan melalui kontak langsung dengan air liur dari mulut orang yang dijangkiti dan tidak dapat menular melalui kontak darah. Anda boleh terdedah kepada virus ini melalui batuk atau bersin, mencium, atau berkongsi makanan atau minuman dengan orang yang mempunyai mono.

Mungkin memerlukan masa sekurang-kurangnya empat hingga lapan minggu untuk munculnya gejala setelah anda dijangkiti. Pada remaja dan orang dewasa, jangkitan ini menyebabkan gejala yang dapat dilihat pada 35 hingga 50 peratus kes. Semasa pada kanak-kanak, virus ini umumnya tidak menimbulkan gejala dan jangkitan ini sering sukar dikenali.

Baca juga : Hati-hati, Mononukleosis pada Bayi Boleh Dijangkiti Dengan Mencium

Anda harus menyedari penyakit ini, kerana rawatan untuk mononukleosis belum dijumpai hingga sekarang. Tindakan perubatan juga tidak perlu kerana penyakit ini dapat sembuh dengan sendirinya dalam beberapa minggu melalui rawatan di rumah. Pelbagai cara merawat mononukleosis yang boleh anda lakukan adalah:

  • Rehat diperlukan untuk meningkatkan sistem imun dan membantu tubuh melawan jangkitan. Dapatkan rehat yang banyak, terutama pada minggu pertama, hingga minggu ke-2 sejak gejala awal mononukleosis muncul.

  • Pengambilan banyak cecair, harus dilakukan untuk melegakan demam, merawat sakit tekak, dan mencegah dehidrasi.

  • Elakkan aktiviti berat, seperti sukan lasak atau angkat beban terlalu kerap, sekurang-kurangnya 4-6 minggu selepas anda didiagnosis dengan mononukleosis. Aktiviti ini boleh menyebabkan pembengkakan limpa. Kesan yang cukup kuat juga boleh menyebabkan pecahnya limpa.

  • Bersihkan mulut anda dengan air garam, untuk melegakan sakit tekak. Larutkan 1.5 sudu teh garam dalam segelas air suam. Lakukan ini beberapa kali sehari.

  • Kompres sejuk atau panas, untuk melegakan sakit otot atau kesakitan.

  • Elakkan pengambilan alkohol, untuk mengelakkan disfungsi hati menjadi lebih teruk.

Baca juga : Bukan Demam Biasa, Mononukleosis Boleh Menular Melalui Air liur

Selain rawatan yang dapat anda lakukan di rumah seperti di atas, biasanya doktor juga akan memberikan ubat untuk meredakan gejala yang dialami oleh penderita, yaitu:

  • Penghilang rasa sakit, seperti parasetamol atau ibuprofen, untuk melegakan sakit otot dan demam.

  • Kortikosteroid. Ini adalah sejenis ubat anti-radang untuk melegakan pembengkakan amandel dan radang tekak.

Setelah rawatan dan jangkitan berlalu, tubuh biasanya akan membentuk sistem kekebalan tubuh yang tetap, jadi kemungkinan mengalami mononukleosis sekali lagi sangat kecil. Walau bagaimanapun, pada sebilangan penghidapnya, virus mungkin kekal di dalam air liur dalam bentuk yang tidak aktif. Virus ini boleh menular kepada orang lain atau diaktifkan semula dalam keadaan tertentu.

Baca juga : Walaupun berjangkit, demam akibat mononukleosis dapat dirawat di rumah

Sekiranya gejala mononukleosis tidak hilang atau bertambah buruk selepas rawatan, terutamanya jika anda sukar menelan makanan atau cecair, mengalami sakit perut yang teruk, atau sesak nafas, anda mesti berjumpa doktor. Anda boleh melakukan pemeriksaan mononukleosis oleh doktor dengan membuat janji temu dengan doktor di hospital pilihan melalui permohonan . Mudah bukan? Ayuh muat turun permohonan sekarang!