Wanita hamil suka makan masin, bolehkah anda mengambil banyak garam?

, Jakarta - Diet wanita hamil mesti dipertimbangkan. Tidak hanya diet, pengambilan makanan yang dimakan juga harus dipertimbangkan, dari kebersihan hingga kandungan nutrisi. Makanan untuk ibu hamil tidak hanya akan mempengaruhi kesihatan ibu, tetapi juga perkembangan bayi dalam kandungan.

Baca juga: 6 Petua Kurangkan Gula & Garam

Terdapat banyak makanan yang kelihatan lebih menarik untuk dimakan semasa hamil. Walau bagaimanapun, ini akan menjadi cabaran bagi wanita hamil. Kerana, kadang-kadang makanan yang diinginkan oleh wanita hamil mengandung garam yang cukup tinggi. Makan terlalu banyak garam sebenarnya boleh mempengaruhi tekanan gula darah di dalam badan dan juga mencetuskan tekanan darah tinggi.

Sebab Wanita Hamil Dilarang Mengonsumsi Garam Terlalu Banyak

Apa-apa yang berlebihan tentu tidak baik. Salah satunya ialah garam. Semasa mengandung, garam memang mengandungi salah satu bahan yang diperlukan oleh wanita hamil, iaitu yodium.

Manfaat yodium untuk wanita hamil juga cukup pelbagai. Sebahagian daripadanya adalah untuk mencegah keguguran, mencegah penghambatan perkembangan otak, dan dapat mencegah bayi berkembang dengan tidak sempurna. Walau bagaimanapun, wanita hamil disarankan untuk hanya mengambil 1 sudu teh garam sehari agar manfaatnya dapat dirasakan dengan baik.

Tetapi jika berlebihan, sudah tentu ia juga membahayakan ibu dan bayi dalam kandungan. Berikut adalah beberapa kesan yang dialami oleh wanita hamil sekiranya mengambil garam berlebihan.

1. Preeklampsia

Preeklampsia adalah penyakit yang sering dihidapi oleh wanita hamil dan merupakan salah satu penyebab kematian pada wanita hamil. Penyakit ini biasanya menunjukkan beberapa gejala. Antaranya adalah pembengkakan anggota badan, tekanan darah sangat tinggi di atas tekanan darah normal, dan kehadiran protein dalam air kencing wanita hamil.

2. Melambatkan Pembentukan Ginjal pada Janin

Garam berlebihan dalam tubuh ibu hamil sebenarnya dapat melambatkan pembentukan ginjal pada janin. Apabila pembentukan ginjal dihambat, tentu ini akan mempengaruhi peredaran darah pada bayi. Lebih teruk lagi, gangguan ini boleh menyebabkan kematian bayi.

3. Dehidrasi

Apabila anda makan terlalu banyak garam, anda mungkin mengalami dehidrasi. Ini berlaku kerana garam mengandungi natrium yang dapat mempengaruhi keseimbangan cecair di dalam badan. Kami mengesyorkan agar anda mengambil cukup cecair setelah memakan makanan yang mengandungi garam. Kekeringan yang berpanjangan juga akan membahayakan kesihatan bayi dalam kandungan.

4. Obesiti

Salah satu penyebab kegemukan pada wanita hamil adalah garam. Sudah tentu kegemukan pada wanita hamil boleh membahayakan bayi dalam kandungan dan kesihatan ibu sendiri. Beban ibu hamil juga akan bertambah apabila ibu mengalami kegemukan. Oleh itu, anda harus mengambil makanan sihat sepanjang kehamilan. Memasak makanan anda sendiri adalah salah satu cara untuk mengelakkan pengambilan terlalu banyak garam semasa mengandung.

Cara Mengehadkan Kandungan Garam pada Wanita Hamil

Selain memasak makanan yang akan dimakan oleh ibu, terdapat beberapa cara yang boleh dilakukan oleh ibu untuk membatasi kandungan garam pada ibu hamil.

1. Gunakan Garam Secara Berasingan

Untuk mengatur jumlah garam yang dimakan, ibu dapat memisahkan garam semasa memasak. Campurkan garam dalam makanan apabila ia akan dimakan. Dengan cara itu, ibu akan mengetahui lebih banyak mengenai jumlah garam yang dimakan dalam satu hidangan.

2. Kurangkan Pengambilan Makanan Ringan Asin

Makan makanan ringan yang kurang masin. Anda boleh mengganti makanan ringan masin anda dengan makanan sihat lain seperti brokoli atau kentang kukus. Dengan cara itu, pengambilan garam tidak akan berlebihan. Selain itu, khasiat sayur-sayuran yang dimakan juga akan sangat berguna untuk perkembangan bayi.

Baca juga: 2 Herba Pengganti Gula & Garam Yang Harus Anda Cuba

Gunakan aplikasinya untuk mengetahui lebih lanjut mengenai keperluan pemakanan yang diperlukan oleh wanita hamil. Ayuh, muat turun permohonan sekarang melalui App Store atau Google Play!