Berhati-hatilah dengan Komplikasi Penyakit Keradangan Pelvis Jika Tidak Dirawat Segera

, Jakarta - Keradangan pelvis ditandai dengan gejala seperti keputihan berwarna kuning kehijauan atau haid anda lebih lama daripada biasa. Sekiranya gejala ini berlaku, segera berbincang dengan doktor pakar, ya! Ini adalah komplikasi yang akan berlaku pada orang yang mengalami radang pelvis.

Baca juga: Orang dengan Keradangan Pelvis Boleh Mengandung?

Keradangan Pelvis, Penyakit Menular Melalui Keintiman

Keradangan pelvis mempunyai nama lain Penyakit Keradangan Pelvis e (PID). Keadaan ini adalah jangkitan yang menjangkiti serviks (serviks), ovari (ovari), saluran tuba (ovari), dan rahim (rahim). Penyakit ini disebabkan oleh bakteria yang menular melalui hubungan seksual, dan lebih cepat menular ketika anda melakukan hubungan seks semasa anda sedang haid. Keadaan ini boleh menyebabkan kehamilan ektopik, iaitu kehamilan yang berkembang di luar rahim.

Ini adalah gejala yang akan muncul pada orang dengan radang pelvis

Kerana organ pembiakan yang dijangkiti penyakit radang pelvis tidak selalu menunjukkan gejala, penyakit ini akan lebih sukar dikesan. Biasanya, gejala yang timbul merangkumi sakit di kawasan pelvis, sakit di bahagian bawah perut, sakit ketika membuang air kecil, dan sakit ketika melakukan persetubuhan.

Selain perkara di atas, gejala lain mungkin termasuk loya dan muntah, demam, berasa letih, keputihan yang tidak normal dari faraj, keputihan berwarna kuning kehijauan, haid tidak teratur, kehilangan selera makan, dan tempoh haid yang lebih lama daripada biasa.

Baca juga: Ketahui 4 Faktor Yang Menyebabkan Keradangan Pelvis

Inilah Punca Keradangan Pelvis

Jangkitan kelamin adalah salah satu penyebab keradangan pelvis. Itulah sebabnya anda dilarang melakukan hubungan seks dengan pelbagai pasangan tanpa menggunakan keselamatan. Bakteria yang menyebabkan keadaan ini adalah gonorea dan klamidia. Bakteria ini biasanya menyebabkan jangkitan pada serviks, dan boleh merebak dari vagina ke organ pembiakan yang lain.

Selain bakteria, penyebab lain dari penyakit radang panggul termasuk penggunaan spiral, perubahan pasangan yang kerap, kelahiran anak, keguguran semula jadi, dan telah menjalani biopsi. Biopsi adalah salah satu prosedur yang digunakan untuk mendiagnosis barah dengan mengambil tisu badan untuk pemeriksaan makmal.

Berhati-hatilah dengan Komplikasi Penyakit Keradangan Pelvis Jika Tidak Dirawat Segera

Keradangan pelvis boleh menyebabkan kemandulan atau kemandulan. Atas sebab ini, komplikasi penyakit radang pelvis mesti dirawat sehingga penyakit itu sembuh sepenuhnya. Jika tidak, komplikasi yang mungkin timbul adalah sakit pelvis yang berpanjangan dan berlakunya kehamilan ektopik. Kejadian keradangan pelvis berulang juga dapat membuat organ pembiakan mudah terserang bakteria.

Kehamilan di luar rahim atau kehamilan ektopik boleh berlaku akibat jangkitan berulang pada tiub fallopio (ovari tubes). Jangkitan ini menyebabkan kecederaan dan penyempitan tiub fallopio, sehingga telur tersekat dan berkembang di tiub fallopi. Sekiranya kehamilan ektopik ini bertambah besar, akan ada air mata dan pendarahan yang boleh mengancam nyawa. Sekiranya ini berlaku, pembedahan mesti dilakukan secepat mungkin.

Baca juga: 6 Faktor Pencetus Penyakit Keradangan Pelvis yang perlu diperhatikan

Lebih baik jika anda melakukan pemeriksaan berkala dengan doktor anda sekiranya anda aktif secara seksual untuk mengetahui keadaan kesihatan Miss V anda! Ingin mengetahui lebih banyak petua kesihatan? Atau adakah anda mempunyai masalah dengan kesihatan anda atau orang terdekat anda? boleh menjadi penyelesaiannya. Anda boleh berbincang secara langsung dengan doktor pakar melalui Berbual atau Panggilan Suara / Video. Bukan hanya itu, anda juga boleh membeli ubat yang anda perlukan, dan pesanan anda akan dihantar ke tempat anda dalam masa satu jam. Ayuh, muat turun aplikasi di Google Play atau App Store!