Bagaimana Mengatasi Tekanan Kerana Kebosanan Semasa Pandemik?

"Adalah wajar jika anda merasa tertekan kerana kebosanan menghadapi wabak. Ini berlaku kerana anda kehilangan kebebasan yang sebelumnya dapat anda lakukan. Ketahui bahawa anda tidak bersendirian dalam menghadapi wabak ini. Penting untuk melakukan usaha mengatasi tekanan, kerana kesihatan mental juga harus dijaga. "

, Jakarta - Pandemik COVID-19 memberi kesan besar kepada kehidupan banyak orang. Banyak menghadapi cabaran yang boleh menimbulkan tekanan dan emosi terutama pada orang dewasa. Protokol kesihatan, seperti jarak fizikaldiperlukan untuk mengurangkan penyebaran COVID-19.

Walau bagaimanapun, keadaan ini dapat membuat banyak orang merasa bosan, terpencil dan kesepian, dan dapat meningkatkan tekanan dan kegelisahan. Pada masa wabak ini, penting untuk mengatasi tekanan dan kebosanan dengan cara yang sihat. Kesihatan mental akan menjadikan diri anda sendiri, orang tersayang dan orang di sekeliling anda lebih tahan menghadapi wabak tersebut.

Baca juga: 4 Gangguan Mental Yang Berlaku Tanpa Tahu

Cara Mengatasi Tekanan Kerana Kebosanan Semasa Pandemik

  1. Beristirahatlah dan hadkan diri anda untuk menonton, membaca, atau mendengar berita, termasuk yang ada di media sosial. Mendapatkan maklumat mengenai wabak secara berterusan boleh menyakitkan hati dan pesimis.
  1. Buat rutin yang menyeronokkan dan berikan keseimbangan yang menguatkan makna kehidupan. Hidup terasa lebih bermakna apabila anda terlibat dalam rutin harian anda. Kehilangan rutin biasa anda sebelum pandemi boleh membosankan. Itulah pentingnya mewujudkan rutin baru yang sesuai semasa wabak penyakit.
  1. Ikutilah arus yang mesti dilalui dan dilalui. Menolak peraturan prokes (protokol kesihatan) yang telah ditetapkan akan membuat badan merasa terbeban. Kebosanan adalah masalah yang paling biasa, apalagi bosan kehilangan kebebasan. Satu perkara yang menjadikan keadaan pandemi sangat membosankan adalah sukar untuk mencari aktiviti yang cukup mencabar untuk membuat anda sibuk.

Baca juga: Kenali Gangguan Psikosomatik, Ketika Pemikiran Mencetuskan Penyakit Fizikal

  1. Mencuba sesuatu yang baru. Melakukan perkara baru bukan sahaja menghilangkan kebosanan, tetapi anda juga akan memperoleh kemahiran dan pengetahuan baru yang dapat menghilangkan kebosanan dalam jangka masa panjang. Anda boleh menemui hobi baru dan menarik yang masih selamat dilakukan semasa wabak.
  1. Tetap berhubung dengan orang lain adalah cara termudah dan tidak memerlukan banyak usaha. Berhubungan dengan orang lain, kedua-duanya hampir diperlukan. Tidak ada salahnya membuat jadual sesekali 'tempat persinggahan maya' dengan saudara terdekat. Dengan cara itu anda dapat berkongsi cerita antara satu sama lain dan tidak merasa keseorangan.

Baca juga:Tekanan Berat, Tubuh Akan Mengalami Ini

  1. Menjaga badan. Perkara yang harus anda syukuri dari masa pandemi ini ialah anda dapat memberi tumpuan kepada kesihatan anda. Kesihatan fizikal memberi kesan besar kepada perasaan. Ini adalah cara yang betul untuk menjaga tubuh dengan makan makanan yang sihat, seimbang, minum air secukupnya, dan bersenam secara teratur. Cuba lakukan senaman mudah di rumah sekurang-kurangnya 10 minit sehari.

Itulah beberapa cara yang boleh anda lakukan untuk mengatasi tekanan akibat kebosanan semasa wabak. Sekiranya kaedah di atas tidak membantu dan tekanan semakin teruk, jangan ragu untuk meminta bantuan ahli psikologi melalui aplikasi tersebut . Anda boleh berbincang dengan ahli psikologi melalui Berbual atau Panggilan Suara / Video dalam aplikasi . Ayuh, muat turunpermohonan sekarang!

Rujukan:
Perbualan. Diakses pada tahun 2021. 6 perkara yang boleh anda lakukan untuk mengatasi kebosanan pada waktu menjauhkan diri dari sosial
WHO. Diakses pada tahun 2021. Pertimbangan kesihatan mental dan psikososial semasa wabak COVID-19
ADA. Diakses pada tahun 2021. Panduan Penutup COVID-19: Cara Menguruskan Kecemasan dan Pengasingan Semasa Kuarantin