Adakah ibu boleh melahirkan puasa semasa melahirkan?

Jakarta - Nifas adalah darah yang keluar dari rahim setelah seorang wanita melahirkan. Tempoh ini bermula apabila wanita itu melahirkan plasenta dan berterusan sehingga 40 hari selepas melahirkan. Oleh itu, adakah ibu boleh berpuasa semasa nifas? Berikut adalah beberapa perkara yang perlu anda ketahui.

Baca juga: Kenali Gejala Awal Sindrom Baby Blues semasa Selepas Bersalin

Mengalami Zaman Puer, Bolehkah Anda Berpuasa?

Jika dilihat dari sudut undang-undang agama Islam, ibu-ibu yang dalam tempoh selepas bersalin tidak dibenarkan berpuasa pada bulan Ramadhan. Nampaknya, ini dapat dijelaskan dari segi perubatan mengapa wanita tidak dibenarkan berpuasa semasa nifas. Dalam tempoh selepas bersalin, ibu mengalami perubahan fizikal dan emosi.

Tempoh selepas bersalin adalah masa yang tepat untuk mengembalikan kekuatan badan setelah melahirkan dengan memenuhi keperluan pemakanan ibu. Diet yang sihat penting untuk mempercepat proses pemulihan dan memberi tenaga kepada ibu untuk menjaga bayinya yang baru lahir. Selain itu, pemakanan yang mencukupi juga dapat mencegah perubahan mood, sehingga risiko kemurungan postpartum dapat diminimumkan.

Puasa memerlukan seseorang menahan dahaga dan kelaparan dalam jangka masa yang lama. Sudah tentu, ini tidak dapat dilakukan semasa nifas kerana ibu perlu mendapatkan pengambilan nutrisi yang seimbang untuk memulihkan keadaan selepas melahirkan anak. Berikut adalah keadaan badan selepas melahirkan anak:

  • Faraj. Organ ini akan mengalami pembengkakan dan peningkatan aliran darah. Secara amnya akan bertambah baik dalam masa 6-10 minggu.
  • perineum. Organ antara faraj dan dubur ini akan membengkak selepas bersalin. Secara amnya akan bertambah baik dalam 1-2 minggu.
  • Womb. Semasa mengandung, berat rahim boleh mencapai 1000 gram, bergantung pada ukuran janin. Selepas bersalin, berat badan akan menyusut menjadi 50-100 gram.
  • Serviks (serviks). Kesakitan pada organ ini akan bertambah dengan sendirinya seiring berjalannya waktu, tetapi bentuk dan ukurannya tidak akan kembali normal.
  • Dinding perut. Organ ini akan terasa lebih kendur. Untuk mengembalikan ketegasannya, disarankan untuk melakukan senaman secara berkala.
  • Payudara. Organ ini akan terasa ketat, kenyang, dan sakit semasa melahirkan anak. Keadaan ini adalah proses semula jadi untuk memasuki tempoh penyusuan.

Baca juga: Penjelasan Darah Menstruasi Pertama Selepas Bersalin

Perkara-perkara yang berlaku pada tubuh dalam tempoh selepas bersalin

Melancarkan dari halaman Ibu bapa Ibu memerlukan dua hingga tiga hari untuk membuang air besar setelah melahirkan. Sebabnya, setelah melahirkan otot perut ibu menjadi lemah, usus mengalami trauma dan penggunaan ubat penahan sakit boleh menyebabkan sembelit. Untuk mengelakkan sembelit, ibu perlu kerap minum sekurang-kurangnya lapan gelas air sehari dan mengambil banyak buah-buahan, sayur-sayuran, dan biji-bijian yang kaya dengan serat.

Kehamilan menyebabkan pembengkakan di dalam badan dan peningkatan jumlah darah. Kesannya, ibu juga membuang air kecil lebih kerap untuk membuang lebihan cecair. Hormon di dalam badan juga masih turun naik. Ini mengakibatkan keguguran rambut, jerawat, marah, dan berkeringat malam. Ibu yang menyusui secara eksklusif mungkin mengalami pembengkakan puting sementara.

Baca juga: Adakah ibu boleh melahirkan puasa semasa melahirkan?

Itulah penjelasan mengenai puasa semasa melahirkan anak atau tidak. Semasa tempoh pemulihan, beberapa wanita mengalami baby blues "atau kemurungan selepas bersalin (PPD). baby blues dicirikan oleh perasaan sedih, putus asa, marah, dan gelisah. Apabila anda mengalami tanda-tanda ini, anda harus segera membincangkannya dengan doktor melalui aplikasi tersebut , ya.

Rujukan:
Pertubuhan Kesihatan Sutter. Diakses pada tahun 2021. Pemakanan Selepas Bersalin.
Penjaga. Diakses pada tahun 2021. Berapa lama masa yang saya perlukan untuk pulih selepas melahirkan?
Ibu bapa. Diperoleh pada 2021. Apa Pemulihan Selepas Bersalin Benar-benar Suka.