Pencegahan yang betul supaya Anak-anak Tidak Mendapat Tifus

, Jakarta - Kesihatan bayi adalah perkara terpenting bagi ibu bapa. Sebenarnya, cara menjaga kesihatan si kecil dapat dilakukan dengan mudah, iaitu menjaga pengambilan makanan yang sihat dan persekitaran yang bersih. Sebabnya, apabila anak-anak menempati persekitaran yang kotor, bakteria dan kuman akan berkembang dan menyebabkan serangan pelbagai penyakit, salah satunya adalah tifus.

Tifus, atau lebih dikenali sebagai demam kepialu, adalah salah satu penyakit yang paling mudah dijangkiti oleh kanak-kanak. Tifus pada kanak-kanak disebabkan oleh jangkitan bakteria yang disebut Salmonella Typhi , yang merebak dengan sangat cepat. Tifus pada kanak-kanak adalah salah satu penyakit endemik yang boleh menyerang, kerana sistem imun anak belum optimum.

Baca juga: 5 Rawatan untuk Gejala Kepialu yang Perlu Anda Cuba

Pencegahan Kepialu pada Kanak-kanak

Tifus adalah salah satu penyakit yang mesti dielakkan, kerana boleh menyebabkan komplikasi kesihatan bagi penghidapnya, terutama pada anak-anak. Komplikasi berbahaya yang boleh berlaku, iaitu gangguan saluran pencernaan dan pendarahan dalaman yang boleh mengakibatkan kematian. Ibu mesti tahu cara mengambil langkah pencegahan demam kepialu yang betul!

Bakteria yang menyebabkan demam kepialu mempunyai masa inkubasi 7-14 hari, bermula sejak anak dijangkiti. Kemudian, serangkaian gejala akan muncul yang ditandai dengan demam tinggi, sakit kepala, anak kelihatan selalu lemah, anak mengalami penurunan berat badan, penurunan selera makan, cirit-birit, dan adanya bintik-bintik merah atau ruam pada kulit.

Sekiranya anak anda mengalami beberapa gejala, ibu harus segera memeriksa anaknya di hospital terdekat untuk mendapatkan bantuan perubatan yang tepat. Sebelum terlambat, lakukan perkara berikut sebagai langkah mencegah demam kepialu pada kanak-kanak:

  • Menjaga kebersihan

Bakteria Salmonella Typhi mudah merebak ke badan melalui air kencing atau tinja orang yang menghidap demam kepialu. Sebagai langkah pencegahan, sentiasa bersihkan kebersihan dan persekitaran rumah jika didapati ahli keluarga menghidap demam kepialu. Ini dilakukan dengan mempertimbangkan bahawa bakteria penyebab tifus tidak dapat bertahan lama di lingkungan yang bersih.

Baca juga: Begitu juga dengan 8 kaedah untuk membezakan simptom demam kepialu dan demam berdarah

  • Beri Vaksinasi kepada Kanak-kanak

Vaksinasi kepialu adalah salah satu pencegahan kepialu yang paling berkesan pada kanak-kanak. Malangnya, vaksin ini hanya dapat dilakukan ketika anak berusia 2 tahun dan perlu diulang setiap 3 tahun, supaya sistem imun anak tetap kebal terhadap bakteria penyebab demam kepialu.

  • Memohon Diet Sihat

Kanak-kanak mempunyai sistem imun yang tidak optimum, jadi mereka sangat mudah terkena demam kepialu. Untuk mengelakkan ini, ibu harus selalu memberi mereka makanan yang sihat dan bersih. Dengan memenuhi keperluan pemakanan dan pemakanan, ia dapat membantu sistem ketahanan badan anak agar dapat dijaga dengan baik. Jangan lupa untuk mengelakkan anak-anak dari makanan yang kurang bersih, dengan memperhatikan makanan dan minuman yang dimakan oleh anak-anak.

  • Ajar Anak-Anak untuk Sentiasa Hidup Bersih

Pentingnya mengajar anak-anak untuk selalu hidup bersih dari usia dini, salah satunya adalah untuk mengelakkan kepialu. Dalam kes ini, ibu dapat mengajar anak-anak untuk mencuci tangan dengan tekun setelah melakukan apa-apa aktiviti, begitu juga sebelum dan selepas makan.

Baca juga: Kenali 5 Gejala dan Cara Mengubati Kepialu pada Kanak-kanak

Dalam kes yang jarang berlaku, gejala demam kepialu dapat hilang pada minggu ketiga atau keempat. Perkara yang perlu diberi perhatian adalah, penyakit ini boleh datang pada bila-bila masa. Untuk mengelakkannya, selalu lakukan beberapa langkah pencegahan ini, ya, puan!

Rujukan:

CDC Diakses 2020. Typhus Fevers.
Kesihatan Kanak-kanak. Diakses pada tahun 2020. Demam Kepialu.
Medline Plus. Diakses pada tahun 2020. kepialu.