Ini adalah cara mencegah gejala denggi yang mesti anda ketahui

, Jakarta - Perubahan musim menjadi musim hujan adalah saat yang mengharuskan anda untuk lebih memperhatikan keadaan kesihatan anda. Sebabnya ialah suhu udara berubah dengan mudah dan mulai hujan, menyebabkan bakteria, nyamuk, dan lalat mudah membiak. Salah satu penyakit yang cukup membimbangkan kerana sering endemik adalah demam denggi (DHF). Oleh itu, penting untuk mengambil langkah-langkah untuk mencegah gejala DHF.

Demam denggi adalah penyakit yang disebabkan oleh jangkitan virus denggi. Virus ini memasuki tubuh manusia melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus , yang tinggal di kawasan tropika seperti Indonesia.

Baca juga: Malaria dan denggi, yang mana lebih berbahaya?

Bagaimana Mencegah Gejala Denggi?

Ada beberapa cara untuk mencegah gejala DHF, mulai dari pemberian vaksin, menjalani gaya hidup sehat, atau dengan menjaga lingkungan yang bersih, yaitu:

Vaksinasi

Untuk kes DHF yang menyebabkan sindrom kejutan denggi dapat dicegah dengan pemberian vaksin denggi. Vaksin diberikan kepada kanak-kanak berumur 9-16 tahun, 3 kali dengan selang 6 bulan. Walau bagaimanapun, vaksin ini tidak digalakkan untuk kanak-kanak di bawah umur 9 tahun. Dengan memberi vaksin, tubuh anak membentuk sistem imun anak terhadap jenis virus denggi.

Menjalankan Aktiviti Pembasmian Sarang Nyamuk (PSN)

Aktiviti ini dijalankan dalam dua fumigasi racun serangga atau kelam kabut . Pengasapan seterusnya perlu dilakukan satu minggu kemudian untuk membunuh larva nyamuk yang tidak dapat dibasmi selama pengasapan pertama. Selain itu kelam kabut , kaedah PSN lain yang perlu dilakukan adalah dengan menjalankan 3M-Plus secara berkala, terutama ketika musim hujan. Kaedahnya merangkumi:

  • Salurkan takungan air, seperti tab mandi atau menara, sekurang-kurangnya setiap minggu;

  • Tutup takungan air dengan ketat;

  • Mengitar semula barang yang berpotensi menjadi tempat pembiakan nyamuk Aedes aegypti;

Anda boleh mengambil beberapa langkah tambahan untuk mencegah gigitan nyamuk. Anda boleh melakukan ini dengan mengatur cahaya yang mencukupi di rumah, memasang wayar penghalau nyamuk di ventilasi rumah, menaburkan serbuk abate pada takungan air yang sukar disalirkan, menggunakan kelambu ketika tidur, menanam tanaman penghalau nyamuk, dan menghentikan kebiasaan pakaian gantung. Beberapa kaedah ini diketahui cukup berkesan untuk mencegah gigitan nyamuk atau membiarkan nyamuk bersarang di sekitar rumah.

Tidak kurang pentingnya adalah berjumpa doktor apabila gejala muncul. Kerana rawatan yang betul dari awal sangat penting untuk mencegah komplikasi yang tidak diingini. Segera buat temu janji dengan doktor melalui permohonan jika anda mula mengetahui gejala DHF berlaku kepada anda atau orang terdekat anda.

Baca juga: Mitos dan Fakta Mengenai DHF

Apakah Langkah-langkah Yang Betul untuk Merawat Demam Denggi?

Sebenarnya tidak ada kaedah khusus untuk mengatasi DHF. Rawatan memberi tumpuan kepada menguruskan gejala dan mencegah jangkitan virus menjadi lebih teruk. Beberapa nasihat yang diberikan oleh doktor ketika anda menghidap denggi, termasuk:

  • Minum banyak cecair dan berehat secukupnya;

  • Mengambil febrifuge, untuk menghilangkan demam.

  • Sekiranya perlu, penghidap DHF akan diberi pengambilan cecair melalui IV. Pemberian cecair intravena disertai dengan pemantauan denyut jantung, nadi, tekanan darah, dan jumlah air kencing yang keluar.

Baca juga: Tanda-tanda demam denggi muncul, sekiranya anda terus berjumpa doktor?

Rawat inap diperlukan untuk orang yang terkena demam denggi secara serius. Penghidapnya menjalani masa kritikal 24 hingga 48 jam, iaitu pada hari 3 dan 4 ketika demam turun. Tempoh ini menentukan peluang pesakit untuk bertahan hidup. Sekiranya tidak dirawat dengan betul, akibatnya boleh membawa maut.

Rujukan:
WebMD (Diakses pada tahun 2019). Demam denggi.
BetterHealth (Diakses pada 2019). Kesihatan. Penyakit Virus Denggi.