Meningitis dapat dikesan dengan pemeriksaan bakteriologi

Jakarta - Istilah meningitis adalah keadaan yang merujuk kepada radang meninges, lapisan yang menutupi otak dan saraf tunjang. Apabila lapisan pelindung ini meradang, keadaannya kadang-kadang sangat sukar untuk dikenali, kerana ia mempunyai gejala awal yang serupa dengan selesema, iaitu demam dan sakit kepala.

Bakteria adalah salah satu penyebab meningitis. Meningitis yang disebabkan oleh bakteria adalah penyakit yang sangat serius dan berpotensi membahayakan nyawa penghidapnya. Apabila seseorang dijangkiti meningitis bakteria, kematian dapat terjadi hanya dalam beberapa jam. Orang dengan keadaan ini boleh pulih dengan kecacatan kekal, seperti kerosakan otak dan kehilangan pendengaran.

Baca juga: Meningitis Boleh Maut Mengetahui Cara Mencegahnya

Pengesanan Meningitis dengan Pemeriksaan Bakteriologi

Bakteria yang menyebabkan meningitis bakteria adalah: Streptococcus pneumoniae, kumpulan B Streptococcus, Neisseria meningitidis, Haemophilus influenzae, dan Listeria monocytogenes . Tidak hanya meningitis bakteria, sejumlah bakteria ini juga menjadi penyebab penyakit serius lain, seperti sepsis, keadaan yang menyebabkan kerosakan tisu, kegagalan organ, dan bahkan kematian. Untuk mengesan meningitis bakteria, pemeriksaan bakteriologi diperlukan.

Bakteriologi adalah kajian mengenai bakteria dan kesannya terhadap penyakit dan perubatan. Apabila doktor mengesyaki kehadiran bakteria yang menyebabkan meningitis, doktor akan memeriksa sampel darah atau cecair di dekat saraf tunjang (cecair serebrospinal). Pemeriksaan ini akan menentukan penyebab spesifik meningitis untuk membantu doktor menentukan langkah rawatan yang sesuai.

Pemeriksaan ini juga diperlukan untuk mengetahui seberapa parah penyakit ini dan sejauh mana perkembangannya. Langkah rawatan tidak berhenti di situ, penghidap juga perlu mengambil antibiotik untuk membantu mencegah penyakit menjadi lebih serius. Jadi, jangan memandang rendah jumlah gejala yang muncul, segera berjumpa doktor di hospital terdekat apabila anda menemui sejumlah gejala, ya!

Baca juga: Mengenali Meningitis yang Berbahaya bagi Kesihatan

Apa Gejala yang Perlu Diperhatikan?

Gejala utama meningitis akan dicirikan oleh demam, sakit kepala, dan kekejangan di leher yang berlaku secara tiba-tiba. Bukan hanya itu, penyakit ini juga disertai dengan sejumlah gejala tambahan, seperti mual, muntah, kepekaan terhadap cahaya, dan kekeliruan. Sejumlah gejala ini berlaku dengan cepat dalam masa 3-7 hari setelah pesakit terkena bakteria.

Pada bayi baru lahir atau beberapa bulan selepas kelahiran, gejala meningitis dicirikan oleh demam, kekecohan akibat sakit kepala, dan kekakuan leher. Gejala akan sangat sukar dicari kerana bayi tidak memahami cara menyatakan kesakitan yang dialaminya. Mereka hanya menunjukkan bahawa mereka selalu lemah, mudah marah, muntah, dan tidak mahu makan.

Sekiranya sebilangan gejala ini diabaikan, maka gejala tersebut akan berubah menjadi sangat serius, seperti sawan dan koma. Oleh kerana penyakit ini sangat berbahaya, penyakit ini tidak dapat dipandang rendah. Perlu rawatan daripada pakar untuk mengatasi sejumlah gejala meningitis yang muncul sepenuhnya.

Baca juga: Termasuk Berbahaya, Inilah Cara Mendiagnosis Meningitis

Langkah-langkah diagnosis dan rawatan awal diperlukan untuk mencegah penyakit menjadi semakin teruk dan mencetuskan kemunculan sejumlah keadaan perubatan kecemasan yang lain. Sekiranya anda mengalami satu atau lebih gejala sekaligus, segera berbincang dengan doktor anda di aplikasi untuk mengetahui langkah seterusnya yang harus anda ambil.

Rujukan:
CDC. Diakses pada tahun 2020. Meningitis bakteria.
Berita Perubatan Hari Ini. Diakses pada tahun 2020. Semua mengenai meningitis bakteria.
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Semua mengenai meningitis bakteria.