3 Fakta Mengenai Kanser Serviks

, Jakarta - Salah satu penyakit di sekitar organ pembiakan yang ditakuti oleh ramai wanita adalah barah serviks. Risiko paling mematikan disebabkan oleh penyebab penyakit ini adalah kematian. Oleh itu, jika seseorang dikesan menghidap penyakit ini, rawatan yang sesuai mesti dilakukan dengan segera.

Menurut data dari Hospital Besar Pusat Nasional Dr. Cipto Mangunkusumo (RSCM), angka kematian wanita akibat barah serviks boleh mencecah 26 orang sehari. Ini bermakna bahawa dalam masa kurang dari satu jam barah serviks telah membunuh seorang wanita Indonesia.

Salah satu mangsa keganasan kanser serviks dari kalangan selebriti adalah mendiang Julia Perez. Setelah sekian lama menjalani rawatan intensif di hospital, dia akhirnya menghembuskan nafas terakhir kerana keganasan barah yang dihadapinya. Mengingat hal ini, penting bagi wanita di Indonesia untuk mendapatkan pemahaman yang tepat mengenai penyakit ini, baik penyebabnya dan bagaimana cara mencegahnya.

Data terkini yang diperoleh dari Pusat Rawatan dan Pembangunan Kanser di California, Bandar Harapan , menyatakan bahawa kadar kematian akibat ini menurun setiap tahun. Walau bagaimanapun, maklumat lengkap mengenai kanser serviks masih perlu disebarkan kepada wanita di seluruh dunia. Inilah fakta mengenai barah serviks yang mesti anda ketahui:

  1. Disebabkan oleh Human Papillomavirus (HPV)

Penyakit mematikan ini biasanya disebabkan oleh virus yang dikenali sebagai Virus Papilloma Manusia (HPV). Hampir 99 peratus penghidap barah serviks disebabkan oleh virus. Strain virus yang paling biasa adalah HPV 16 dan HPV 18. Kedua-duanya menyebabkan hampir 70 peratus kes penyakit ini.

Biasanya virus ini ada di organ vital lelaki, tetapi virus tidak menyerang mereka dan sebaliknya menyerang pasangan lawan jenis. Penyakit ini tidak disebabkan oleh pendedahan kepada bahan kimia atau bahan tertentu. Seseorang boleh dijangkiti virus HPV jika dijangkiti oleh orang lain melalui hubungan seksual, penggunaan barang peribadi milik orang lain yang dijangkiti HPV, atau melalui hubungan tidak langsung.

Baca juga: 7 Halangan Gejala Kanser Serviks

  1. Penyebaran Kanser Serviks

Pertumbuhan dan penyebaran barah serviks dapat dipicu oleh pelbagai perkara. Contohnya, dengan menukar pasangan seksual atau melakukan hubungan seks yang kurang selamat. Malah, penggunaan tandas awam juga disyaki menjadi penyebab penyebaran virus HPV.

Penyebaran HPV melalui penggunaan tandas awam boleh berlaku kerana pengguna sering menyentuh permukaan yang sama dengan kenop pintu, dipper, atau faucet. Sekiranya permukaan ini disentuh oleh orang yang membawa virus HPV, orang lain yang menyentuh permukaan ini juga boleh dijangkiti virus HPV.

Tetapi itu tidak bermakna anda harus mengelakkan tandas awam. Kerana, virus ini hanya akan berkembang menjadi sel barah dalam waktu yang lama dan ketika sistem kekebalan tubuh menurun.

  1. Kanser Serviks Dapat Dicegah

Walaupun tidak 100% mencegah, tetapi pemberian vaksin dari usia 10 tahun ke atas dapat menekan pertumbuhan virus HPV. Untuk usia 10 hingga 13 tahun, pemberian vaksin memerlukan 2 dos. Walaupun berusia 16 hingga 18 tahun atau remaja akhir, vaksin diberikan dalam 3 dos dengan selang 1 hingga 6 bulan antara setiap dos suntikan.

Semakin cepat seseorang diberi vaksin HPV, semakin tinggi tahap keberkesanannya, sehingga 99%. Semakin lama vaksin HPV diberikan, semakin rendah kadar kejayaan vaksin tersebut.

Baca juga: 5 Petua Mencegah Penularan Kanser Serviks

Itulah tiga fakta mengenai barah serviks yang mesti anda ketahui. Sekiranya anda masih mempunyai pertanyaan mengenai barah serviks, gunakan saja aplikasinya. Dengan , anda boleh bertanya kepada doktor bila-bila masa dan di mana sahaja melalui Berbual , dan Panggilan Suara / Video . Ayuh, muat turun permohonan di App Store atau Google Play sekarang!