AS menyediakan alat ujian antigen yang berpatutan untuk penggunaan rutin

, Jakarta - Amerika Syarikat. Pentadbiran Makanan dan Ubat-Ubatan telah mengeluarkan kebenaran penggunaan kecemasan untuk ujian antigen COVID-19. Ujian ini dianggap dapat mengesan serpihan protein yang terdapat dalam virus dengan cepat.

mengikut Pentadbiran Makanan dan Dadah A.S. ujian Tindak balas rantai polimerase atau PCR boleh menjadi sangat tepat, tetapi menjalankan ujian dan menganalisis hasilnya memakan masa. Salah satu kelebihan utama ujian antigen adalah kepantasan yang dapat memberikan hasil dalam beberapa minit.

Baca juga: Antigen Swab dan Antigen Rapid Test, Berbeza atau Sama?

Walau bagaimanapun, ujian antigen mungkin tidak dapat dikesan dan juga ujian PCR. Ujian antigen sangat spesifik untuk virus, tetapi tidak begitu sensitif dengan ujian PCR. Ini bermaksud bahawa keputusan positif dari ujian antigen sangat tepat, tetapi kebarangkalian negatif palsu lebih tinggi. Mungkin hasil negatif tidak menolak kemungkinan terjadinya jangkitan.

Indonesia Disarankan untuk Melakukan Ujian Antigen sebagai Pemeriksaan Awal

Walaupun terdapat kekurangan ini, ujian antigen dianggap sebagai pemeriksaan awal yang efektif dengan kos rendah. Itulah sebabnya AS mensasarkan 100 juta ujian antigen pada akhir Oktober supaya orang ramai dapat melakukan pemeriksaan rutin. Kerajaan AS dalam beberapa bulan kebelakangan ini telah mengizinkan ujian antigen dari Abbott Laboratories, Becton Dickinson & Co., Quidel Corp dan LumiraDX.

Baca juga: Inilah sebab mengapa ujian antigen cepat lebih tepat daripada antibodi

Bagaimana dengan Indonesia? Pertubuhan Kesihatan Dunia (WHO) mengesyorkan Indonesia untuk menerima dan melakukan ujian antigen. Melaporkan dari BBC, sejauh ini tidak ada kepastian berapa banyak ujian antigen yang akan dibeli oleh pemerintah Indonesia secara bebas tanpa subsidi.

WHO dilaporkan akan memberikan 120 juta ujian antigen untuk negara berpendapatan rendah hingga sederhana. Ujian antigen dianggap sebagai penyelesaian untuk negara-negara berpenduduk tinggi dengan kes korona yang signifikan dan sedikit ujian.

Kos dianggap sebagai halangan mengapa ujian COVID-19 tidak dijalankan. Itulah sebabnya ujian antigen adalah jawapan kepada masalah ini. Harga ujian antigen adalah AS $ 5 atau Rp 74.000, jauh lebih murah daripada ujian PCR.

Abbot (Amerika Syarikat) dan SD Biosensor (Korea Selatan) adalah dua ujian antigen yang akan diedarkan oleh WHO ke beberapa negara sasaran dengan kerjasama institusi, salah satunya adalah Bill & Melinda Gates Foundation.

Pengesanan Awal dengan Ujian Antigen

Sekiranya anda ingin melakukan ujian antigen atau memerlukan maklumat mengenai kemas kini mengenai corona boleh ditanya terus ke . Doktor yang pakar dalam bidangnya akan berusaha memberikan penyelesaian terbaik. Ia cukup muat turun permohonan melalui Google Play atau App Store. Melalui ciri Hubungi Doktor ibu boleh memilih untuk berbual melalui Panggilan Video / Suara atau Berbual .

Walaupun terdapat kekurangan, ujian antigen bertujuan untuk ujian cepat, keperluan mendesak, dan dapat dilakukan di mana saja. Walau bagaimanapun, disarankan agar profesional perubatan yang menjalankan ujian terus menggunakan peralatan pelindung diri (PPE).

Baca juga: Dijangkiti Virus Corona, kapan simptomnya akan berakhir?

Maka tidak kurang pentingnya adalah menggunakan kit ujian antigen yang disyorkan oleh WHO. Seberapa baik ujian antigen berfungsi bergantung pada beberapa faktor, termasuk ketika penyakit itu dimulai, kepekatan virus dalam spesimen, kualiti spesimen yang dikumpulkan dari seseorang dan bagaimana ia diproses, dan formulasi reagen yang tepat dalam ujian kit. Jangan salah maklumat, dapatkannya kemas kini tepat mengenai COVID-19 in !

Rujukan:
BBC. Diakses pada tahun 2020. Covid-19: Uji antigen yang disetujui oleh WHO, pemerintah Indonesia 'harus agresif dalam menyediakannya, tidak perlu menunggu harga yang murah'.
Covid 19.go.id. Diakses pada tahun 2020. WHO Memberi Saran Untuk Indonesia Mengadakan Ujian Antigen Cepat.
The Jakarta Post. Diakses pada tahun 2020. Gunakan ujian antigen untuk pemeriksaan tetapi dengan berhati-hati: Pakar.
Pertubuhan Kesihatan Dunia. Diakses pada tahun 2020. Nasihat mengenai penggunaan ujian imunodiagnostik titik rawatan untuk COVID-19.