Lebam yang mudah boleh menjadi gejala sindrom myelodysplasia

, Jakarta - Lebam pada permukaan kulit boleh muncul disebabkan oleh beberapa faktor, salah satunya adalah sindrom myelodysplasia. Apa itu? Sindrom Myelodysplasia adalah kumpulan masalah kesihatan yang berlaku kerana gangguan sel darah.

Ketidaksempurnaan sebahagian atau semua sel darah yang dihasilkan oleh sumsum tulang adalah penyebab keadaan ini. Nah, salah satu gejala sindrom myelodysplasia adalah lebam atau pendarahan yang mudah. Ini disebabkan oleh bilangan platelet yang rendah dengan penyakit ini.

Baca juga: Apa yang Berlaku Pada Tubuh Anda Apabila Anda Mengalami Sindrom Myelodysplasia?

Ketahui Gejala dan Punca Sindrom Myelodysplasia

Keadaan ini timbul kerana sebilangan atau semua sel darah yang dihasilkan oleh sumsum tulang tidak terbentuk dengan baik. Walaupun boleh menyerang sesiapa sahaja, risiko sindrom myelodysplasia dikatakan lebih besar pada orang tua lebih dari 60 tahun. Gejala khas pada awal kemunculan penyakit ini adalah badan mudah memar atau berdarah kerana jumlah platelet yang rendah.

Selain itu, ada beberapa gejala lain yang dapat muncul, seperti pucat akibat anemia, jangkitan, keletihan, sesak nafas, dan bintik-bintik merah di bawah kulit akibat pendarahan. Keadaan ini tidak boleh dipandang ringan dan harus segera mendapatkan rawatan perubatan. Rawatan keadaan ini dilakukan untuk mengelakkan komplikasi kerana kelainan sel darah.

Ada sejumlah perawatan yang dapat dilakukan, mulai dari penggunaan obat, pemindahan darah, hingga kemoterapi atau transplantasi sumsum tulang. Malangnya, hingga kini masih belum diketahui pasti mengenai puncanya. Walau bagaimanapun, perubahan genetik dikatakan mempunyai peranan besar dalam mencetuskan kelainan pada sumsum tulang. Selain itu, ada beberapa faktor yang dikatakan berpengaruh, mulai dari usia, paparan bahan kimia, hingga sejarah menjalani kemoterapi atau rawatan radioterapi.

Baca juga: Pendedahan kepada Sindrom Myelodysplasia Risiko Logam Berat

Terdapat beberapa kaedah pemeriksaan yang dapat dilakukan untuk mendiagnosis penyakit ini. Pada mulanya, doktor akan meminta riwayat gejala yang muncul dan melihat keseluruhan keadaan kesihatan. Selanjutnya, pemeriksaan fizikal dilakukan dan mungkin juga disertai dengan pemeriksaan sokongan untuk mengesahkan diagnosis.

Pemeriksaan yang boleh dilakukan merangkumi:

1. Ujian Darah

Ujian ini dilakukan untuk mengetahui jumlah sel darah merah, sel darah putih, dan platelet di dalam badan. Selain itu, ujian darah juga berguna untuk melihat apakah ada perubahan bentuk, ukuran, dan bentuk sel darah.

2. Aspirasi Sumsum Tulang

Pemeriksaan juga boleh dilakukan dengan mengambil sampel darah secara langsung dari sumsum tulang. Tujuannya adalah untuk melihat gambaran keseluruhan sel darah dan pemeriksaan genetik sel. Melalui ujian ini, sampel tisu sumsum tulang (biopsi) juga diambil. Tujuannya adalah untuk melihat perubahan struktur sel di sumsum tulang.

Setelah didiagnosis, doktor akan merancang perjalanan rawatan yang diperlukan. Sindrom myelodysplasia yang tidak dirawat boleh meningkatkan risiko komplikasi, seperti anemia, pendarahan yang sukar dihentikan, mudah dijangkiti, menghidap barah darah atau leukemia akut.

Baca juga: Jenis Sindrom Myelodysplastic Berdasarkan Sebabnya

Ketahui lebih lanjut mengenai sindrom myelodysplastic dan gejala apa yang mungkin muncul dengan meminta doktor di aplikasi . Anda boleh menghubungi doktor dengan mudah melalui Video / Panggilan suara dan Berbual . Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!

Rujukan
WebMD. Diakses pada tahun 2020. Sindrom Myelodysplastic.
Persatuan Kanser Amerika. Diakses pada tahun 2020. Sindrom Myelodysplastic.
NHS UK. Diakses pada tahun 2020. Sindrom Myelodysplastic.
Pesakit. Diakses pada tahun 2020. Sindrom Myelodysplastic.