Apa yang Berlaku pada Tubuh Semasa Anda Mengalami Pheochromocytoma

Jakarta - Pernahkah anda mendengar kelenjar adrenal di dalam badan? Kelenjar adrenal berfungsi menghasilkan hormon di dalam badan. Walaupun saiznya kecil, kelenjar adrenal adalah bahagian penting badan. Menjalani gaya hidup sihat adalah salah satu cara yang dapat dilakukan agar kelenjar adrenal sentiasa sihat. Sekiranya tidak, pelbagai masalah kesihatan dapat dialami, salah satunya adalah pheochromocytoma.

Baca juga: Adakah benar bahawa pheochromocytoma berlaku disebabkan oleh faktor genetik?

Pheochromocytoma berlaku apabila tumor jinak berkembang pada kelenjar adrenal. Biasanya tumor ini terbentuk di bahagian tengah dan mengganggu prestasi hormon di dalam badan. Walaupun tumor jinak, tentu saja, pheochromocytoma perlu dirawat dengan baik agar tidak merosakkan organ lain.

Inilah Yang Berlaku Pada Tubuh Anda Semasa Anda Mengalami Pheochromocytoma

Tumor jinak yang menyebabkan pheochromocytoma timbul pada sel kromafin, yang merupakan sel di tengah kelenjar adrenal. Pheochromocytoma dapat mempengaruhi fungsi kerja sel kromafin sehingga boleh mengganggu pengeluaran hormon adrenalin dan noradrenalin.

Lancarkan Web MD , kira-kira 30 peratus pheochromocytoma dapat berkembang disebabkan oleh gangguan genetik yang boleh diturunkan dari ibu bapa kepada anak-anak, seperti:

  1. Neoplasia Endokrin Pelbagai Jenis 2;
  2. Gangguan Von Hippel Lindau;
  3. Neifrofibromatosis 1;
  4. Sindrom Paraganglioma Keturunan.

Pheochromocytoma boleh menyebabkan gangguan dalam pengeluaran hormon yang meningkatkan risiko menyebabkan beberapa masalah kesihatan, seperti perubahan kadar jantung, tekanan darah, dan gula darah. Lancarkan Yayasan Penjagaan Urologi Hampir semua orang dengan pheochromocytoma akan mengalami tekanan darah tinggi di dalam badan.

Baca juga: Hati-hati Pheochromocytoma Boleh Menyebabkan Kerosakan Saraf Mata

Di samping itu, terdapat beberapa perkara yang berlaku pada tubuh apabila seseorang mengalami pheochromocytoma. Penghidapnya akan berpeluh berlebihan dan disertai dengan sakit kepala yang teruk. Orang dengan pheochromocytoma juga akan mengalami penurunan berat badan.

Sebilangan tanda-tanda ini tidak boleh diabaikan. Segera tanyakan kepada doktor secara langsung melalui permohonan dan lakukan pemeriksaan jika tanda-tanda ini disertai sembelit, sakit di perut dan dada, sesak nafas, sehingga badan mengalami kekejangan. Semakin kerap anda mengalami beberapa gejala ini, ini menunjukkan bahawa tumor pada kelenjar adrenal semakin besar.

Lakukan Pemeriksaan untuk Mengatasi Pheochromocytoma

Kami mengesyorkan agar anda segera melakukan pemeriksaan di hospital terdekat apabila mengalami perubahan pada tubuh yang berkaitan dengan gejala pheochromocytoma. Pemeriksaan fizikal adalah cara untuk mengesahkan gejala yang dialami. Kemudian, pemeriksaan melalui ujian darah dan ujian air kencing akan dilakukan untuk mengesan peningkatan kadar hormon dalam badan.

Sekiranya hasilnya menunjukkan adanya pheochromocytoma, ujian selanjutnya akan dilakukan menggunakan ujian pencitraan untuk menentukan lokasi dan ukuran tumor yang muncul pada kelenjar adrenal.

Melancarkan dari Garis Kesihatan , rawatan yang paling berkesan untuk merawat tumor pada kelenjar adrenal adalah pembedahan. Dengan membuang tumor tindakan ini dapat mengurangkan gangguan hormon sehingga tekanan darah menjadi lebih stabil. Biasanya, pembedahan membuang tumor akan dilakukan dengan menggunakan teknik laparoskopi.

Baca juga: Sebab-sebab Pheochromocytoma Boleh Mempengaruhi Tekanan Darah

Rawatan dapat mengurangkan risiko komplikasi yang mungkin dialami oleh penderita pheochromocytoma, seperti tekanan darah tinggi. Selain itu, kerosakan organ lain juga rentan terhadap pheochromocytoma yang boleh menyebabkan masalah kesihatan, seperti kegagalan buah pinggang, strok , penyakit jantung, kerosakan saraf mata, hingga masalah pernafasan.

Rujukan:
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2020. Pheochromocytoma
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Pheochromocytoma
Yayasan Penjagaan Urologi. Diakses pada tahun 2020. Pheochromocytoma
WebMD. Diakses pada tahun 2020. Pheochromocytoma