Adakah terdapat kaedah untuk mencegah hiperemesis gravidarum?

Jakarta - Tidak menghairankan bahawa wanita hamil mengalami mual dan muntah pada waktu pagi, yang dikenal sebagai sakit pagi . Namun, ada beberapa orang yang mengalaminya secara intensif, yang disebut hyperemesis gravidarum. Sebenarnya, apa itu hiperemesis gravidarum?

Apabila wanita hamil mengalami hiperemesis gravidarum, ibu sering merasa mual dan muntah, malah kekerapannya lebih kerap berlaku berbanding wanita hamil yang mengalami sakit pagi biasa. Mual dan muntah menunjukkan kehamilan yang sihat, tetapi tidak jika ibu sering mengalaminya.

Sebabnya, mual dan muntah yang berpanjangan dapat menyebabkan ibu menurunkan berat badan dengan ketara, serta dehidrasi kerana kekurangan cairan. Kebiasaannya, sakit pagi menurun ketika trimester pertama kehamilan berlalu, tetapi tidak sekiranya ibu mengalami hiperemesis gravidarum.

Baca juga: 5 Gejala Hyperemesis Gravidarum yang Perlu Diperhatikan

Mual dan muntah biasa berlaku pada minggu ke-4 hingga ke-6, dan semakin teruk pada minggu ke-9 hingga ke-13. Muntah yang dialami oleh ibu akan sangat parah, malah menjadikan ibu tidak dapat melakukan aktiviti kerana badannya terlalu lemah. Keadaan ini secara amnya bertambah baik pada minggu ke-20, tetapi tidak semuanya.

Malangnya, sehingga kini penyebab sebenar wanita hamil mengalami hiperemesis gravidarum tidak diketahui. Perubahan hormon dianggap memainkan peranan yang kuat dalam berlakunya keadaan ini. Gangguan ini cenderung menyerang lagi jika wanita hamil mengalaminya pada kehamilan pertama.

Jangan biarkan, kerana hiperemesis gravidarum mengancam kesihatan ibu dan janin yang sedang berkembang di rahim. Gangguan ini akan memberi kesan kepada:

  • berat ibu, yang cenderung menurun sekitar 5 peratus.

  • buah pinggang ibu, yang mungkin tidak berfungsi dengan baik, dan membuatkan ibu membuang air kecil kurang dari biasa.

  • Keseimbangan mineral dalam badan ibu, Elektrolit ibu dapat dikurangkan dengan ketara, termasuk kalium dan natrium. Apabila ibu kekurangan dua mineral penting ini, dia terdedah kepada pening, kelemahan, dan perubahan tekanan darah.

  • kekuatan otot ibu, kekurangan zat makanan atau kekurangan zat makanan dan ketidakseimbangan elektrolit menjadikan ibu akan mengalami kelemahan otot, kerana dia menghabiskan sebahagian besar waktu dengan berbaring.

  • air liur ibu, yang lebih dari biasa. Sebabnya, menelan air liur ini menjadikan keadaan loya ibu semakin teruk.

Baca juga: Ini adalah Diagnosis untuk Mengesan Hyperemesis Gravidarum

Adakah cara untuk mencegahnya?

Malangnya, tidak ada cara yang pasti untuk mencegah hiperemesis gravidarum. Ini kerana perubahan hormon berlaku secara semula jadi. Walau bagaimanapun, beberapa cara ini dapat membantu:

  • Makan dalam bahagian kecil, tetapi kerap. Walaupun mual, ibu masih harus melakukannya, demi memenuhi pengambilan nutrisi bayi.

  • Elakkan semua perkara yang mencetuskan tekanan.

  • Pilih menu makanan dengan rasa hambar.

  • Tunggu sehingga loya reda, kemudian mulakan makan.

Ibu boleh mengambil suplemen zat besi atau vitamin B6 mengikut dos yang disyorkan. Anda tidak perlu membelinya di farmasi, terutamanya ketika anda loya, sukar bagi anda untuk bergerak. Jangan risau, sekarang anda boleh membeli vitamin dan ubat melalui aplikasi .

Baca juga: 5 Faktor Risiko untuk Wanita Hamil Mengalami Hipemesis Gravidarum

Ibu hanya perlukan muat turun Aplikasi ini ada di telefon bimbit, boleh jadi jenis Android atau iOS. Bukan hanya itu, ibu juga boleh bertanya apa sahaja yang berkaitan dengan masalah kehamilan secara langsung kepada pakar obstetrik melalui aplikasi tersebut . Jadi, tidak perlu lagi pergi ke klinik atau ke hospital!