Kajian Mengatakan Vaksinasi Dapat Melambatkan Penularan Virus Corona

, Jakarta - Blok halaman COVID-19 masih berterusan. SARS-CoV-2 kini telah menyerang lebih daripada 1.3 juta orang di negara kita. Dari jumlah ini, sekitar 36,000 orang telah mati kerana COVID-19. Berita baiknya ialah sekitar 1.1 juta orang juga berjaya dari ancaman penyakit ini.

Baik pemerintah di Indonesia dan negara-negara lain terus berusaha memutuskan rantai penyebaran virus korona. Terdapat pelbagai cara untuk melambatkan penyebaran virus korona. Nah, cara yang sekarang dilakukan secara intensif adalah program vaksinasi COVID-19.

Vaksin COVID-19 dikatakan mampu melambatkan penularan COVID-19. Vaksin virus korona diharapkan dapat dibuat imuniti kawanan sehingga penularan virus korona semakin perlahan, malah hilang.

Baca juga: Bilangan Vaksin Corona yang Diperlukan untuk Mencapai Kekebalan Domba

Vaksin COVID-19 Melambatkan Penularan Virus Corona

Dari pelbagai jenama vaksin yang digunakan oleh masyarakat global, vaksin Pfizer kini menarik perhatian banyak orang. Menurut satu kajian, vaksin Pfizer nampaknya memperlambat penyebaran coronavirus dan juga mencegah orang menjadi sakit parah.

Di sisi positifnya, penemuan ini menyokong penyelidikan serupa oleh Public Health England dan kajian Oxford-AstraZeneca, yang meneliti apakah vaksin dapat menghentikan penyebaran virus. Penyelidik mengatakan hasilnya memberangsangkan berita benar.

Namun, mereka memberi amaran bahawa langkah pencegahan lain masih diperlukan untuk memerangi coronavirus.

Menurut kajian di Addenbrooke Hospital, Cambridge, vaksin Pfizer COVID-19 nampaknya memperlambat penyebaran coronavirus. Penyelidikan di hospital dilakukan oleh staf pengujian untuk virus korona secara berkala. Ujian ini juga merangkumi mereka yang tidak menunjukkan sebarang gejala.

Vaksinasi di Hospital Addenbrooke dilakukan pada awal Disember 2020. Sebulan kemudian, ada petugas yang telah divaksin terhadap COVID-19 dan belum diberi vaksin. Nah, menurut hasil pemeriksaan rutin, 17 dari 1.000 staf yang tidak divaksin diuji positif pada pertengahan Januari 2021.

Sementara itu, hanya empat daripada 1,000 pegawai yang menerima dos pertama vaksin yang dikenal pasti positif. Di samping itu, terdapat penurunan yang serupa di kalangan orang yang tidak mempunyai gejala, tetapi masih positif. Dengan kata lain, masih ada kemungkinan seseorang menyebarkan virus tersebut tanpa menyedarinya.

Menurut penyelidik, satu dos vaksin Pfizer dapat mengurangkan risiko jangkitan hingga 70 persen. Sementara itu, dua dos Pfizer dapat mengurangkan jangkitan hingga 80 peratus. Vaksin Oxford-AstraZeneca dianggarkan dapat mengurangkan jangkitan sekitar dua pertiga.

Baca juga: Mencetuskan penyakit, Vaksin AstraZeneca COVID-19 Ditunda

"Anda tidak dapat menyebarkan virus jika tidak dijangkiti. Penyelidikan ini menunjukkan bahawa vaksin menyekat jangkitan pada seseorang yang tidak mempunyai gejala," kata Prof Lawrence Young, dari Warwick Medical School, seperti dikutip BBC.

Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai faedah dan kesan sampingan vaksin COVID-19? Anda boleh bertanya kepada doktor secara langsung melalui permohonan .

Apa itu Vaksin di Indonesia?

Pfizer adalah salah satu vaksin COVID-19 yang dirancang untuk digunakan di Indonesia. Namun, menurut jurucakap vaksinasi COVID-19 dari Kementerian Kesehatan Indonesia, Dr. Nadia Tarmizi (17/2), belum ada keputusan akhir mengenai vaksin Pfizer-BioNTech Corona. Kerajaan merancang untuk membawa 50 dos vaksin Pfizer.

Lalu, bagaimana dengan vaksin lain yang digunakan di negara kita, misalnya vaksin Sinovac? Januari lalu, Ketua BPOM Penny K Lukito mendedahkan bahawa hasil analisis sementara ujian klinikal di Bandung menunjukkan keberkesanan Sinovac adalah 65.3 peratus. Angka ini telah memenuhi syarat Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), yang melebihi 50 peratus. Sayangnya, hingga kini belum ada penelitian serupa mengenai vaksin Sinovac, seperti pada vaksin Pfizer di atas.

Walau bagaimanapun, pasukan percubaan klinikal vaksin COVID-19 menyatakan, dari hasil penyelidikan, vaksin Sinovac COVID-19 selamat digunakan. Ia disimpulkan berdasarkan keadaan sukarelawan setelah dua peringkat suntikan. "Saya katakan sejauh ini keselamatannya cukup baik," kata Kusnandi, Ketua Pasukan Penyelidikan Percubaan Klinikal Vaksin COVID-19, seperti yang dipetik dari Youtube IKA Unpad, Selasa (5/1/2021).

Menurut Kusnandi, keselamatan vaksin itu disimpulkan setelah tiada kesan sampingan yang luar biasa dari vaksin Sinovac ketika kajian itu dijalankan. Sebenarnya, Presiden Joko Widodo telah bersetuju untuk menjadi orang pertama yang disuntik dengan vaksin Sinovac untuk membuktikan keselamatan vaksin tersebut.

Vaksin Tidak Bererti Kekebalan

Walaupun vaksin COVID-19 dikatakan dapat memperlambat penularan virus korona, jangan sekali-kali menganggap bahawa tubuh akan kebal terhadap SARS-CoV-2 setelah divaksinasi. Pada asasnya, vaksin sememangnya merupakan senjata paling ampuh untuk mengurangkan serangan virus korona.

Menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), vaksinasi adalah salah satu cara paling berkesan untuk mencegah penyakit, termasuk COVID-19. Vaksin membantu sistem kekebalan tubuh untuk mengenali dan melawan patogen seperti virus atau bakteria, yang menjadikan tubuh selamat dari penyakit yang ditimbulkannya.

Perkara yang perlu ditekankan ialah vaksin tidak selalu dapat melindungi tubuh 100 peratus dari virus dan bakteria. Begitu juga dengan vaksin COVID-19.

Menurut pakar, seseorang yang diberi vaksin terhadap COVID-19 tidak langsung 100% kebal terhadap penyakit ini. Kerana masih memerlukan masa untuk meningkatkan antibodi dalam badan. Selain itu, walaupun telah disuntik dua kali (dos vaksinasi untuk COVID-19), ia tidak menjadikan antibodi tubuh menjadi cepat prima. Masih memerlukan masa untuk membuat antibodi menjadi prima.

Baca juga: Berikut adalah 6 Fakta mengenai Mutasi Virus Corona Terkini dari UK

Itulah sebabnya Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC) memberitahu orang untuk tidak menganggap bahawa mereka kebal sepenuhnya setelah diberi vaksin.

Di samping itu, perlindungan yang diberikan oleh vaksin dapat memudar dari masa ke masa. Itulah sebabnya beberapa vaksin memerlukan suntikan penggalak beberapa tahun kemudian. Termasuk virus korona yang kita diberikan sebanyak dua dos.

Rujukan:
BBC. Diakses pada tahun 2021. Penyebaran Coronavirus diperlambat oleh vaksin, kajian menunjukkan
Kompas.com. Diakses pada tahun 2021. Kajian Menjelaskan Vaksinasi Covid-19 Dapat Melambatkan Penularan Virus
CNN. Diakses pada tahun 2021. Ya, anda masih boleh dijangkiti Covid-19 setelah diberi vaksin. Inilah sebabnya
CDC. Diakses pada tahun 2021. Fakta mengenai Vaksin COVID-19
detik.com. Diakses pada tahun 2021. Kementerian Kesihatan Indonesia: Belum ada Keputusan Akhir mengenai Vaksin Corona Pfizer
Kompas.com. Diakses pada tahun 2021. Pasukan Percubaan Klinikal: Vaksin Covid-19 Selamat Digunakan, tetapi Keberkesanannya Tidak Diketahui