Petua Ikatan untuk Mendekati Ayah dan Anak

, Jakarta - Menjalin hubungan erat antara ayah dan anak adalah perkara yang sukar dilakukan, terutama ketika anak itu sedang membesar. Semasa anak anda masih kecil, ayah mungkin senang mengajaknya melakukan pelbagai aktiviti bersama, seperti bermain permainan, bermain bola, atau hanya pergi ke garaj bersama.

Namun, apabila mereka semakin tua, minat bapa dan anak lelaki mungkin berbeza. Ini menjadikan ayah dan anak menghabiskan masa lebih kurang bersama. Sekiranya demikian, kedekatan ayah dan anak mungkin akan berkurang. Agar jaraknya tidak meningkat, bapa dan remaja lelaki boleh mencuba beberapa petua ikatan mengikuti!

Baca juga: Anak-anak tidak kenal dengan ayah, ini boleh menjadi penyebabnya

Membangun semula Kedekatan Bapa dan Anak

Sebilangan ibu bapa mungkin "sukar" teruskandan selalu menganggap bayi sebagai anak. Sebenarnya, usia kanak-kanak telah meningkat dan minat dan hobinya juga boleh berubah. Walaupun begitu, itu tidak bermaksud jarak harus dibiarkan wujud. Bapa dan anak-anak boleh mencuba beberapa petua ikatan berikut untuk terus berhubung dan meluangkan masa bersama.

Permainan Kegemaran Kanak-kanak

Semasa mereka muda, lebih mudah bagi ibu bapa untuk mengetahui apa kegemaran anak mereka, seperti permainan, buku yang mereka baca, hingga watak kartun kegemaran. Semua itu mungkin berubah seiring bertambahnya usia anak itu, tetapi si ayah tetap dapat memberitahu. Cari tahu apa yang dia akses di internet, hubungan apa yang dia ada, dan koleksi buku apa yang sering dia baca. Setelah mengetahuinya, bapa boleh berusaha memasuki dunia anak-anak dan menjadi rakan perbincangan yang menyeronokkan. Ini dapat membina kedekatan dan menjadikan ayah lebih akrab dengan watak anak.

Aktiviti luar

Bapa dapat membina kedekatan dengan anak lelaki dengan mengajaknya melakukan aktiviti luar, seperti sukan dan pengembaraan. Perhatikan jenis sukan atau aktiviti apa yang disukai anak anda, kemudian cari jurang supaya ayah dapat masuk. Sekiranya anak anda suka bola sepak dan ayah anda peminat bola keranjang, cubalah memilih sukan yang anda berdua gemari, seperti berlari atau berbasikal.

Baca juga: Seberapa Pentingnya Peranan Bapa untuk Model Peranan Anak?

Berikan Kejutan

Jarak yang ada antara ayah dan anak lelaki mungkin timbul kerana kesibukan mereka. Apalagi untuk bermain bersama, ayah dan anak mungkin tidak lagi mempunyai masa untuk bertemu dan berbual antara satu sama lain. Apabila anda mempunyai masa lapang, cubalah mengejutkan anak anda. Contohnya, apabila ayah tidak mempunyai banyak pekerjaan dan anak-anak tidak menghadapi peperiksaan, jemput dia dari sekolah dan bawa dia ke permainan sukan atau menghabiskan masa bersama.

Ajar Kebaikan

Anda tidak perlu selalu bersenang-senang, ayah juga dapat membangun kedekatan dengan anak-anak mereka sambil mengajar kebaikan. Apabila anda mempunyai masa lapang, cuba berikan perspektif dan landasan rohani yang kuat kepada anak anda. Bapa juga dapat berkongsi pengalaman ketika mereka masih kecil, untuk menjadi pelajaran bagi anak-anak dalam menjalani kehidupan. Ajarkan setiap kebaikan di dunia, agar hidupnya menjadi lebih bermakna.

Meluangkan masa bersama

Salah satu cara yang paling kuat untuk membina semula hubungan ayah-anak adalah meluangkan masa bersama. Kadang kala, tidak perlu melakukan apa-apa. Bapa dan anak dapat menghabiskan masa yang berkualiti untuk berbual dan bercakap mengenai perkara-perkara yang sebelumnya tidak dibincangkan bersama.

Baca juga: Jadilah Bapa yang Dekat dengan Anak Walaupun Dia Sibuk di Tempat Kerja, Anda Boleh!

Ayah juga boleh bercakap mengenai masalah kesihatan atau hanya bertanya keadaan anaknya. Sekiranya anda menghadapi masalah dan memerlukan nasihat pakar, cuba hubungi doktor anda di aplikasi . Kemukakan soalan mengenai masalah kesihatan melalui Video/Panggilan suara dan Berbual. Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!

Rujukan:
Persimpangan Ibu. Diakses pada tahun 2021. Hubungan Bapa-Anak: Mengapa Ia Penting dan Bagaimana Ia Berkembang Seiring Waktu

* artikel ini telah diterbitkan di SKATA