Punca Kesukaran Bernafas Boleh Menjadi Gejala Difteria

, Jakarta - Difteria adalah jangkitan bakteria yang menyerang selaput lendir hidung dan tekak, dan boleh mempengaruhi kulit. Selain mudah menular, bakteria yang menyebabkan difteria juga dapat menyebabkan penghidapnya sukar bernafas. Macam mana boleh jadi?

Difteria adalah jangkitan serius yang disebabkan oleh sejenis bakteria Corynebacterium diphtheriae . Bakteria menghasilkan toksin yang menyebabkan orang yang dijangkiti menjadi sakit parah. Bakteria difteria dapat merebak dari satu orang ke orang lain, biasanya melalui percikan air liur yang keluar ketika orang yang dijangkiti batuk atau bersin. Anda juga boleh terkena difteria jika anda menyentuh luka terbuka atau merebus orang yang dijangkiti.

Baca juga: Makluman, Pneumonia Membuat Orang Susah Bernafas

Sebab-sebab Difteria Menyebabkan Kesukaran Bernafas

Difteria boleh menyerang saluran pernafasan dan kulit. Walaupun begitu, bakteria difteria paling kerap menjangkiti sistem pernafasan, yang merangkumi bahagian-bahagian tubuh yang terlibat dalam pernafasan.

Apabila bakteria masuk dan menempel pada lapisan sistem pernafasan, ia menyebabkan penderita mengalami gejala berikut:

  • Lemah dan letih;
  • Sakit tekak ;
  • Demam ringan;
  • Kelenjar bengkak di leher.

Bakteria difteria juga menghasilkan toksin yang dapat membunuh tisu yang sihat dalam sistem pernafasan. Dalam masa dua hingga tiga hari, tisu mati akan membentuk lapisan kelabu tebal yang dapat menumpuk di kerongkong atau hidung.

Pakar perubatan menyebut lapisan kelabu tebal ini sebagai 'pseudomembrane'. Lapisan ini dapat menutup tisu di hidung, amandel, kotak suara, dan tekak. Ini menyukarkan penghidap difteria untuk bernafas dan menelan.

Gejala difteria di atas biasanya mula muncul 2-5 hari setelah seseorang dijangkiti bakteria difteria. Walaupun begitu, ada beberapa orang yang hanya mengalami gejala ringan atau bahkan tidak ada gejala sama sekali ketika dijangkiti difteria. Orang yang dijangkiti tetapi tidak menyedari penyakit ini dikenali sebagai pembawa difteria. Mereka boleh menyebarkan jangkitan walaupun mereka tidak kelihatan sakit.

Rawatan untuk Difteria

Difteria adalah penyakit serius yang perlu segera diubati. Sebab, tidak hanya dapat menyebabkan kesulitan bernafas, difteria yang tidak segera dirawat dapat menyebabkan komplikasi serius, yaitu dalam bentuk penyumbatan saluran udara yang mengancam nyawa. Oleh itu, jika anda mengalami simptom difteria di atas, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan.

Baca juga: 3 Komplikasi Difteria yang Perlu Diperhatikan

Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit terungkap, beberapa rawatan untuk difteria biasanya merangkumi:

  • Pentadbiran Antitoksin. Rawatan ini bertujuan untuk melawan toksin yang dihasilkan oleh bakteria, agar tidak merosakkan tubuh. Rawatan ini penting untuk jangkitan difteria pernafasan, tetapi jarang digunakan untuk jangkitan difteria kulit.
  • Pentadbiran Antibiotik. Ubat ini berguna untuk membunuh dan menghilangkan bakteria yang menyebabkan difteria. Rawatan ini penting untuk jangkitan difteria pada sistem pernafasan dan kulit.

Orang dengan difteria biasanya tidak lagi dapat menyebarkan jangkitan kepada orang lain 48 jam setelah mereka mula mengambil antibiotik. Walau bagaimanapun, penting untuk mengambil dos antibiotik sepenuhnya yang disyorkan oleh doktor anda untuk memastikan bahawa bakteria itu benar-benar dihapuskan dari badan. Selepas itu, doktor akan melakukan ujian untuk memastikan bakteria tidak lagi berada di dalam badan penghidap.

Baca juga: Ini adalah 2 cara untuk mencegah difteria yang menyebabkan kematian

Jadi, jika anda mengalami simptom dalam bentuk kesukaran bernafas, segera berjumpa doktor kerana boleh menjadi gejala difteria. Untuk melakukan pemeriksaan kesihatan, anda juga boleh membuat temu janji secara langsung di hospital pilihan anda melalui aplikasi , kamu tahu. Ayuh, muat turun permohonan sekarang juga di App Store dan Google Play.

Rujukan:
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Difteria.
Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit. Diakses pada tahun 2020. Difteria.