Terdedah kepada Milia Semasa Hamil, Ketahui 3 Cara Mengatasinya

, Jakarta - Milia adalah masalah kulit yang menyebabkan bintik-bintik seperti jerawat muncul di permukaan kulit. Gangguan ini sering dijuluki "jerawat bayi" kerana ia sering menyerang bayi baru lahir. Walaupun begitu, milia juga boleh berlaku pada kanak-kanak dan orang dewasa, termasuk wanita hamil.

Pada dasarnya, milia adalah keadaan yang tidak berbahaya dan tidak serius. Penyakit ini, juga dikenali sebagai milium cyst, tidak memerlukan rawatan khas. Tompok-tompok yang muncul di kulit akibat penyakit ini biasanya akan hilang dengan sendirinya. Tetapi dalam beberapa kes, keadaan ini boleh menyebabkan ketidakselesaan. Sekiranya demikian, disarankan untuk berbincang dengan doktor anda untuk mengetahui sama ada bintik-bintik putih yang muncul adalah milia atau gejala penyakit lain.

Milia boleh berlaku kerana protein yang disebut keratin terperangkap di kelenjar pilosebaceous di kulit. Selain itu, ada sebab lain yang dapat mencetuskan kemunculan bintik milia, iaitu kelainan pada kelenjar pilosebaceous, misalnya akibat luka bakar. Milia yang menyerang wanita hamil tidak boleh menimbulkan kebimbangan yang berlebihan. Kerana, ia sebenarnya boleh menyebabkan tekanan dan mempengaruhi keadaan kehamilan.

Baca juga: Inilah Punca Milia dan Cara Mengatasinya

Gejala dan Cara Mengatasi Milia pada Kulit

Salah satu gejala khas milia adalah penampilan ketulan, seperti jerawat, berukuran 1-2 milimeter dan putih seperti mutiara. Kadang-kadang, lebam kecil ini juga muncul dengan warna putih kekuningan. Milia biasanya muncul dalam kumpulan atau lebih daripada satu.

Milia sering muncul di hidung, mata, dahi, pipi, kelopak mata, dan dada. Dalam beberapa kes, gumpalan milia mungkin hanya satu. Sekiranya hanya ada satu benjolan, maka istilah yang digunakan untuk menggambarkan penyakit ini adalah milium.

Selain dari benjolan kecil pada kulit, milia sering tidak menimbulkan gejala. Pada dasarnya, milia terbahagi kepada beberapa jenis, iaitu: milia neonatal, milia primer, milia sekunder, milia en plak, begitu juga pelbagai letusan milia .

Milia boleh hilang sendiri tanpa memerlukan rawatan khas. Walau bagaimanapun, milia pada kanak-kanak dan orang dewasa, termasuk wanita hamil, biasanya memerlukan masa lebih lama untuk sembuh, berbanding milia pada bayi. Jadi, apakah kaedah yang boleh dilakukan untuk merawat milia yang merengsakan kulit?

1. Menggunakan Jarum

Salah satu cara untuk mengubati milia adalah dengan menggunakan jarum untuk membuang kandungan benjolan. Walau bagaimanapun, tidak digalakkan untuk melakukannya sendiri di rumah. Selain risiko tidak bersih, ini juga dapat menyebabkan luka, kerusakan pada kulit, hingga infeksi.

Baca juga: 4 Cara Semula Jadi untuk Mengatasi Milia

2. Terapi Laser

Milia pada kulit juga dapat dirawat dengan menggunakan terapi laser, terutama jika milia dijangkiti, atau telah merebak secara meluas dan berterusan. Tetapi pada wanita hamil, anda harus berjumpa doktor terlebih dahulu sebelum melakukan terapi ini.

3. Bersihkan Wajah Anda secara berkala

Milia muncul akibat timbunan keratin yang terperangkap di bawah bahagian paling luar kulit. Oleh itu, salah satu cara yang dapat dilakukan untuk mengatasi gangguan kulit ini adalah dengan membersihkan wajah secara berkala. Pastikan memilih pencuci muka yang selamat dan sesuai dengan keadaan kulit anda.

Baca juga: Penampilan yang Mengganggu, Inilah Cara Menghilangkan Milia

Ketahui lebih lanjut mengenai milia dan kehamilan dengan meminta doktor di aplikasi . Anda boleh menghubungi doktor melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual . Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!