Ini adalah Kaedah Pengendalian Selepas Amputasi

, Jakarta - Amputasi adalah kehilangan sebahagian atau seluruh bahagian badan, seperti jari, lengan atau kaki. Amputasi juga dapat dilakukan dengan sengaja untuk merawat kecederaan, penyakit, dan jangkitan yang berlaku. Fungsi amputasi lain adalah untuk membuang tumor dari tulang dan otot. Selain itu, bahagian yang terputus dapat dipasang kembali jika organ yang terputus mendapat rawatan yang tepat.

Amputasi diperlukan sekiranya seseorang mengalami jangkitan teruk pada anggota badannya atau mengalami gangren akibat penyakit arteri periferal. Selain itu, pemecahan bahagian badan akan dilakukan sekiranya seseorang mengalami trauma serius pada satu bahagian tubuhnya, seperti kecederaan akibat kemalangan atau luka bakar. Amputasi juga dapat dilakukan pada seseorang yang mengalami kecacatan.

Baca juga: 5 Sebab Kesihatan yang membawa kepada pengurangan

Kaedah Rawatan Selepas Amputasi

Selepas pembedahan untuk amputasi, anda mungkin diberi oksigen melalui topeng dan cecair melalui IV selama beberapa hari. Selepas itu, kateter kencing akan diletakkan di pundi kencing anda semasa pembedahan. Tujuannya adalah untuk membuang air kecil yang keluar selama beberapa hari selepas itu. Oleh itu, anda tidak perlu risau untuk pergi ke tandas sekiranya objek masih terpasang.

Pembedahan amputasi yang dilakukan boleh menyebabkan kesakitan. Oleh itu, doktor akan memberi ubat penahan sakit jika anda memerlukannya. Beritahu pasukan perubatan yang merawat anda jika ubat penahan sakit tidak memberi kesan, kerana anda mungkin memerlukan dos yang lebih besar dan kuat. Selain itu, anestetik tempatan ke saraf juga dapat membantu mengurangkan kesakitan.

Kemudian, beberapa pengendalian atau penyesuaian yang dapat dilakukan setelah amputasi adalah:

  1. Penyesuaian Emosi

Beradaptasi secara emosional dengan seseorang yang baru saja menjalani pembedahan amputasi. Ini kerana seseorang yang baru saja kehilangan bahagian tubuh mesti mengalami kemurungan, kerana mereka menganggap diri mereka berbeza. Oleh itu, sokongan daripada keluarga dan orang terdekat diperlukan untuk menangani perkara ini. Penyesuaian juga mesti dilakukan kepada orang tersebut terhadap dirinya yang "baru".

  1. Melakukan Senaman

Latihan secara amnya akan dilakukan pada seseorang yang telah menjalani pembedahan amputasi. Latihan ini berfungsi untuk meningkatkan kekuatan, keseimbangan, fleksibiliti, dan kecergasan kardiovaskular. Di samping itu, ahli terapi akan berusaha membiasakan orang berjalan dengan alat bantu seperti prostesis. Pada mulanya, berjalan akan bermula dengan bantuan, kemudian beralih ke alat bantu berjalan seperti tongkat.

Baca juga: 3 Penyakit yang Memerlukan Amputasi

Umumnya, dalam beberapa minggu, orang itu biasa berjalan tanpa tongkat. Selepas itu, ahli terapi juga akan mengajar orang itu untuk menaiki tangga, berjalan di atas bukit, dan melintasi permukaan yang tidak rata. Bagi seseorang yang masih muda, berlari atau melakukan aktiviti sukan tidak mustahil. Walaupun begitu, ini memerlukan motivasi besar untuk memulakan sesuatu yang baru.

Sekiranya amputasi disebabkan oleh PAD, beberapa perkara perlu dilakukan agar keadaan itu tidak mempengaruhi bahagian badan yang lain. Doktor akan mencadangkan untuk mengamalkan perubahan gaya hidup baru untuk menghentikan perkembangan PAD. Contohnya, seperti melakukan diet yang sihat, berhenti merokok, menjaga berat badan yang ideal, dan bersenam secara teratur.

Baca juga: Ketahui 7 Faktor Risiko Yang Menyebabkan Gangren

Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai amputasi, doktor dari sedia menolong. Komunikasi dengan doktor dapat dilakukan dengan mudah melalui Berbual atau Suara / Panggilan video . Di samping itu, anda juga boleh membeli ubat di . Secara praktikal tanpa perlu meninggalkan rumah, pesanan anda akan dihantar ke destinasi anda dalam masa satu jam. Ayuh, muat turun aplikasinya kini ada di App Store dan Google Play!