Melakukan hubungan seks pada usia tua, adakah ia berbahaya atau tidak?

Jakarta - Tidak jarang didapati bahawa pasangan tua tidak lagi melakukan hubungan seks. Sudah tentu, ini berdasarkan beberapa perkara, seperti faktor menopaus pada wanita, atau kurangnya keyakinan pada lelaki. Sebenarnya, hakikatnya ialah melakukan hubungan seks pada usia tua lebih digalakkan, kerana aktiviti ini sebenarnya akan menjadikan hubungan lebih harmoni.

Pelbagai Kebaikan Berhubungan Seks di Usia Tua

Selain menjadikan ikatan lebih kuat, melakukan hubungan seks pada usia tua juga memberikan pelbagai manfaat kesihatan. Kajian menunjukkan bahawa pasangan tua yang masih melakukan hubungan seks mempunyai risiko yang lebih rendah untuk menghidap penyakit jantung koroner berbanding dengan pasangan yang tidak lagi melakukan hubungan seks.

Bukan hanya kesihatan fizikal, tetap melakukan hubungan seks walaupun anda tidak lagi muda juga bagus untuk kesihatan mental pasangan anda. Terbukti, melakukan hubungan seks pada usia tua dapat mengurangkan tekanan dan tahap kemurungan pada pasangan, sambil meningkatkan keyakinan diri mereka.

Kualiti adalah Yang Paling Penting dalam Seks pada Warga Emas

Sudah tentu, melakukan hubungan seks pada usia muda dan untuk orang tua adalah berbeza. Sekiranya pada usia muda, kenikmatan hubungan seks berdasarkan pada kuantiti atau seberapa sering hubungan seks dilakukan, tetapi tidak untuk orang tua. Pada usia yang cukup tua, stamina sudah tentu tidak lagi sempurna. Jadi, kualiti adalah yang menentukan keseronokan.

Sebabnya, sering melakukan hubungan seks pada usia yang tidak lagi muda sebenarnya akan memberi kesan buruk kepada masing-masing. Walaupun dalam kajian yang dilakukan oleh penyelidik dari Michigan State University, dikatakan bahawa kualiti hubungan seks sangat diperlukan untuk membantu menguruskan emosi dan meningkatkan keyakinan diri.

Melakukan hubungan seks pada usia tua, adakah ia berbahaya atau tidak?

Jawapannya tidak, selagi ia dilakukan dengan cara dan frekuensi yang betul, dan tidak berlebihan. Pada dasarnya, hubungan intim untuk warga tua sememangnya bermanfaat untuk mengurangkan risiko penyakit jantung koronari. Namun, sekali lagi, ia hanya diperoleh jika pasangan melakukan hubungan seks pada frekuensi yang betul.

Pasangan perlu tahu, kekerapan hubungan seks yang disyorkan untuk orang tua adalah maksimum dua kali seminggu. Tidak lebih, kerana melakukan hubungan seks terlalu kerap sebenarnya akan meningkatkan risiko pasangan untuk penyakit jantung koronari. Kenapa begitu?

Seiring bertambahnya usia, stamina lelaki pasti akan menurun, menjadikannya lebih sukar untuk mencapai puncak kesenangan. Untuk mendapatkan kepuasan dalam melakukan hubungan seks, tidak jarang lelaki akan mengambil makanan tambahan atau ubat kuat. Pengambilan suplemen dan ubat kuat dalam jumlah yang berlebihan kerana seks yang terlalu kerap inilah yang mencetuskan timbulnya kesan negatif pada tubuh.

Sebenarnya, melakukan hubungan seks pada usia tua memang perlu dilakukan, untuk menunjang kesihatan fizikal dan mental pasangan. Malah, kajian juga menunjukkan bahawa kualiti hubungan intim pada orang tua jauh lebih baik daripada pada usia muda, kerana sekali lagi, pasangan muda hanya mencari kuantiti atau frekuensi, bukan kualiti.

Mengambil makanan tambahan atau ubat kuat ketika melakukan hubungan seks agar stamina dijaga tidak salah, selagi jumlahnya tidak melebihi dos yang disyorkan. Oleh itu, adalah lebih baik jika anda bertanya terus kepada doktor pakar melalui aplikasi tersebut . Aplikasi ini boleh muat turun terus melalui App Store atau Play Store. Selain meminta doktor, juga boleh digunakan untuk membeli ubat, vitamin, atau melakukan pemeriksaan makmal secara rutin tanpa perlu meninggalkan rumah.

Baca juga:

  • 4 Sukan untuk Warga Emas untuk Memaksimumkan Kehidupan Hubungan intim
  • 5 Sebab Mengapa Orang Tua Mesti Mempunyai Hubungan intim
  • Wow, Hubungan intim dapat meningkatkan kemampuan otak