Penderitaan dari Buasir rentan terhadap Melena

, Jakarta - Tidak ada salahnya memperhatikan keadaan najis setiap hari. Kesihatan tubuh anda dapat dilihat dari keadaan najis yang dikeluarkan. Sekiranya najis berwarna gelap, ingatlah kesihatan anda kerana itu boleh menjadi tanda anda menghidap melena.

Melena adalah keadaan ketika najis berwarna gelap atau hitam kerana pendarahan di saluran gastrointestinal atau gangguan pada usus besar. Selain berwarna hitam, najis orang yang mempunyai melena mempunyai tekstur yang lebih melekit dan mempunyai bau busuk yang kuat.

Baca juga: Makanan Sihat Kuat untuk Mencegah Melena

Ini adalah sebab buasir meningkatkan melena

Keadaan melena biasa berlaku pada usia berapa pun. Tetapi secara amnya, keadaan ini dialami oleh orang yang telah memasuki masa dewasa. Sudah tentu penyakit ini dapat dicegah selagi anda mengetahui faktor-faktor yang meningkatkan seseorang mengalami melena.

Secara amnya, melena disebabkan oleh pendarahan pada saluran gastrointestinal dan usus besar. Terdapat keadaan yang menyebabkan pendarahan di saluran gastrointestinal dan usus besar, seperti ulser perut, urat varikos di perut, keradangan sistem pencernaan, dan penyakit kronik seperti barah perut. Bayi yang baru lahir juga boleh mengalami melena kerana menelan darah semasa melahirkan.

Selain itu, ada faktor lain yang meningkatkan pengalaman melena seseorang, salah satunya adalah buasir. Buasir, juga dikenal sebagai buasir, adalah keadaan ketika urat di sekitar dubur menjadi meradang dan membengkak. Buasir bukanlah penyakit berbahaya, tetapi jika tidak segera diubati keadaan ini menyebabkan keadaan kesihatan lain, salah satunya adalah melena.

Baca juga: 4 Fakta Mengenai Buasir Yang Perlu Anda Tahu

Buasir terbahagi kepada dua jenis, buasir dalaman dan buasir luar. Biasanya, buasir yang menyebabkan melena adalah buasir dalaman. Buasir muncul di saluran rektum dan biasanya tidak menimbulkan rasa sakit semasa buang air besar, tetapi menyebabkan najis bercampur dengan darah.

Bukan hanya buasir, tetapi terdapat beberapa faktor lain yang membuat seseorang terdedah kepada melena, seperti polip pada saluran gastrointestinal, barah saluran gastrousus, penyakit usus radang, dan cirit-birit yang sangat teruk.

Ketahui Apakah Gejala Melena

Untuk merawat melena, anda perlu melakukan pemeriksaan terlebih dahulu untuk memastikan keadaan kesihatan anda. Sebelum melakukan pemeriksaan, anda harus terlebih dahulu memperhatikan perubahan yang ada dalam kesihatan anda.

Biasanya, penghidap melena mengalami beberapa perubahan atau tanda-tanda melena, seperti najis yang bercampur darah. Di samping itu, gejala ini disertai oleh badan yang merasa lemah, merasa letih, dan mempunyai ekspresi wajah yang pucat.

Anda harus segera memeriksa keadaan kesihatan anda ke hospital terdekat sekiranya gejala melena bertambah buruk. Gejala melena dikatakan semakin teruk apabila najis berdarah disertai dengan sakit perut dan demam yang tidak hilang.

Baca juga: Perlu Tahu mengenai Ileus Melena dan Cara Mengatasinya

Melena boleh dirawat dengan beberapa cara, iaitu:

  1. Penggunaan ubat untuk mengurangkan melena yang disebabkan oleh gangguan gastrik.

  2. Endoskopi dilakukan untuk merawat keadaan melena. Biasanya, prosedur endoskopi dilakukan untuk mencari tempat pendarahan di saluran gastrousus.

  3. Pembedahan boleh dilakukan sebagai rawatan melena jika orang yang menderita melena mengalami pendarahan yang sangat berat.