Glaukoma pada mata perlu diketahui dari pemeriksaan retina

Jakarta - Keluhan mengenai mata sebenarnya bukan hanya mengenai mata merah, keletihan, atau katarak, yang lebih serius. Namun, ada juga glaukoma yang secara rahsia dapat menghantui banyak orang. Glaukoma adalah keadaan di mana terdapat gangguan pada sistem saliran cecair mata. Nah, gangguan sistem ini dapat meningkatkan tekanan pada bola mata dan merosakkan saraf optik.

Orang dengan glaukoma dapat mengalami gejala seperti gangguan penglihatan, sakit mata, dan sakit kepala. Selain itu, berdasarkan data dari WHO pada tahun 2017, sekurang-kurangnya 4.5 juta orang di seluruh dunia terpaksa kehilangan penglihatan, disebabkan oleh glaukoma. Yang merisaukan adalah dianggarkan bahawa jumlah ini akan meningkat dengan mendadak pada tahun 2030.

Baca juga: Glaukoma Boleh Menyebabkan Buta, Mengatasi Dengan Segera

Nasib baik, menurut Yayasan Penyelidikan Glaukoma, glaukoma adalah penyebab kebutaan yang dapat dicegah. Walau bagaimanapun, penyakit ini sering berlaku tanpa gejala yang diketahui yang secara beransur-ansur dapat menyebabkan kehilangan penglihatan. Nah, untuk mencegah penyakit ini boleh melalui langkah pencegahan. Contohnya, melakukan pemeriksaan saringan mata dengan kerap.

Kepentingan Pemeriksaan Retina Untuk Mengetahui Glaukoma

Pemeriksaan Retina dapat mengesan keadaan mata awal yang berpotensi mengancam penglihatan. Banyak keadaan mata yang berkaitan dengan retina tidak disedari pada peringkat awal. Keadaan asimtomatik ini dapat membuatnya terlambat untuk meminta pertolongan ketika penglihatan mula mengganggu. Pemeriksaan detasmen retina secara amnya dilakukan pada orang dengan glaukoma, detasmen retina, retinopati diabetes , degenerasi makula, dan pelbagai penyakit mata yang lain.

Baca juga: 3 Cara Merawat Glaukoma

Jangan salah, anda tahu, banyak masalah mata boleh berkembang tanpa kita sedari. Sebenarnya, kita mungkin tidak melihat perubahan dalam penglihatan atau merasakan gejalanya. Walau bagaimanapun, beberapa keluhan mata akibat glaukoma, retina air mata atau detasmen, degenerasi makula, dan masalah kesihatan lain, seperti diabetes dan tekanan darah tinggi, dapat dilihat dengan pemeriksaan retina menyeluruh.

Jenis Pemeriksaan Glaukoma

Walaupun dianggap penyakit serius kerana boleh mengancam penglihatan, untungnya glaukoma dapat dikesan lebih awal dengan pemeriksaan rutin. Pemeriksaan ini juga boleh dilakukan sebelum munculnya gejala. Pemeriksaan mata ini dilakukan sekurang-kurangnya sekali dalam 1-2 tahun, terutama bagi mereka yang mempunyai risiko tinggi.

Baca juga: Cegah Glaukoma dengan Mengonsumsi Sayuran Hijau

Nah, bila saringan Sekiranya mata menunjukkan glaukoma disyaki, doktor akan melakukan ujian untuk mengesahkan keadaannya. Inilah ujian pemeriksaan.

  • Ujian lapangan. Ujian ini adalah untuk memeriksa keseluruhan bidang pandangan pesakit. Dalam ujian ini doktor akan memeriksa pesakit untuk memerhatikan pelbagai titik yang dipaparkan pada alat khas yang disebut perimeter. Sekiranya keadaannya tidak normal, akan ada titik yang dapat dilihat oleh pesakit.

  • Pachymetry. Ujian ini adalah untuk memeriksa ketebalan kornea. Ketebalan kornea itu sendiri akan menunjukkan tekanan tinggi dan rendah pada mata.

  • Tonometri. Doktor akan menggunakan tonometer yang melekat pada mata untuk memeriksa tekanan. Sebelum ini, orang yang menjalani ujian ini akan diberi titisan anestetik terlebih dahulu.

  • Gonioskopi. Ujian ini bertujuan untuk mengetahui cecair yang terkumpul di mata. Dalam ujian ini, doktor akan menggunakan instrumen dalam bentuk lensa dan cermin khas yang disebut gonioskop.

Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai masalah di atas? Kenapa anda boleh meminta doktor secara langsung melalui permohonan . Melalui ciri Berbual dan Panggilan Suara / Video , anda boleh berbual dengan doktor pakar tanpa perlu meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!