Lemak Diet Diperlukan untuk Mengatasi Dislipidemia

, Jakarta - Pernah dengar mengenai dislipidemia? Dislipidemia berkaitan dengan tahap lemak di dalam badan. Keadaan ini berlaku apabila jumlah lemak jahat atau kolesterol cukup tinggi. Manusia memerlukan lemak atau lipid sebagai simpanan tenaga. Apabila tahapnya terlalu tinggi, lemak dapat menyekat aliran darah, sehingga seseorang berisiko terkena penyakit jantung.

Terdapat banyak sebab seseorang boleh mempunyai jumlah kolesterol tinggi. Contoh yang paling biasa adalah berat badan berlebihan, diabetes, hipotiroidisme, sindrom ovarium polikistik (PCOS), sindrom metabolik, sindrom Cushing dan penggunaan beberapa ubat. Oleh itu, adakah diet lemak perlu dilakukan untuk mengatasi dislipidemia? Inilah penjelasannya.

Baca juga: Bukan Hanya Orang Dewasa, Kolesterol Tinggi Boleh Dipengaruhi oleh Kanak-kanak

Diet Lemak untuk Mengatasi Dislipidemia

Melancarkan dari Persatuan Jantung Amerika Cara terbaik untuk menurunkan kolesterol adalah dengan mengurangkan lemak tepu dan trans. Persatuan Jantung Amerika juga mengesyorkan seseorang yang mempunyai kolesterol tinggi untuk membatasi lemak tepu hingga 5-6 peratus kalori harian dan meminimumkan jumlah lemak trans yang dimakan.

Mengurangkan lemak ini bermaksud mengehadkan pengambilan daging merah dan produk tenusu yang diperbuat daripada susu keseluruhan. Sebaliknya, penghidap boleh memilih susu skim atau produk tenusu rendah lemak dan bebas lemak yang lain. Penderita dapat membatasi makanan goreng dan menggantinya dengan minyak yang lebih sihat, seperti minyak sayuran.

Contoh makanan yang disyorkan adalah buah-buahan, sayur-sayuran, biji-bijian, unggas, ikan, dan kacang-kacangan, sambil menghadkan makanan dan minuman bergula. Makan makanan ini membantu meningkatkan pengambilan serat yang bermanfaat untuk kesihatan. Persatuan Jantung Amerika juga disebutkan, diet tinggi serat membantu menurunkan kadar kolesterol sebanyak 10 peratus.

Baca juga: Mari Selalu Sihat, Ini adalah Komposisi Lemak yang Baik untuk Tubuh

Gaya Hidup Menurunkan Kolesterol Kerana Dislipidemia

Selain diet lemak dan mengubah makanan menjadi jenis yang tinggi serat, gaya hidup lain yang mesti dilaksanakan untuk mengawal kolesterol tinggi adalah:

  • Sukan. Melakukan senaman secara berkala seperti berjalan santai, berbasikal, berlari, atau bentuk latihan lain membantu menjaga kadar kolesterol pada tahap normal.
  • Pemakanan dan makanan. Makan makanan seimbang sangat penting. Bincangkan dengan penyedia perkhidmatan kesihatan anda apakah jenis diet yang sesuai untuk anda. Anda boleh meminta ini kepada pakar pemakanan melalui aplikasi .
  • Dapatkan berat badan yang sihat. Sekiranya anda sudah mempunyai berat badan yang sihat, jaga. Sebaliknya, jika anda mempunyai berat badan berlebihan, cubalah mengurangkannya dengan cara yang sihat
  • Berhenti merokok. Merokok adalah penyebab utama penyakit jantung dan paru-paru. Kami mengesyorkan agar anda menghentikan tabiat ini untuk membantu mengawal kolesterol dan mengelakkan penyakit jantung.
  • Dadah. Terdapat beberapa jenis ubat yang membantu mengawal kolesterol. Walau bagaimanapun, pastikan anda bercakap dengan doktor anda terlebih dahulu sebelum mula mengambil ubat. Doktor akan membimbing dan memberikan maklumat yang diperlukan untuk menentukan jenis ubat terbaik untuk anda.

Baca juga: Jangan Sentiasa Menyalahkan, Lemak bermanfaat untuk Kesihatan

Itulah petua untuk hidup sihat untuk mencegah dislipidemia. Pada dasarnya, apa-apa yang berlebihan, seperti lemak, pastinya tidak baik untuk tubuh. Oleh itu, penting untuk selalu menjalani gaya hidup sihat untuk mencegah pelbagai risiko penyakit.

Rujukan:
Rangkaian Kesihatan Hormon. Diakses pada tahun 2020. Dislipidemia.
Berita Perubatan Hari Ini. Diakses pada tahun 2020. Dislipidemia: Semua yang perlu anda ketahui.
Persatuan Jantung Amerika. Diakses pada tahun 2020. Pencegahan dan Rawatan Kolesterol Tinggi.