Ini adalah cara untuk mencegah perkembangan penyakit amiloidosis

, Jakarta - Amyloidosis adalah penyakit yang berlaku akibat pengumpulan zat amiloid dalam organ di dalam badan. Bahan amiloid adalah protein yang tidak normal yang dihasilkan di sumsum tulang, dan dapat berkumpul di tisu dan organ badan. Sekiranya ini berlaku, ia boleh menyebabkan gangguan pada prestasi dan bentuk organ. Jadi, bagaimana untuk mencegah perkembangan penyakit ini?

Pada dasarnya, terdapat banyak organ tubuh yang boleh terkena amiloidosis, termasuk jantung, ginjal, limpa, hati, saluran pencernaan, dan sistem saraf. Berita buruk, penyakit langka ini sering muncul tanpa mencetuskan gejala tertentu. Ini menjadikan penyakit amiloidosis hanya disedari setelah memasuki tahap yang lebih teruk.

Terdapat beberapa gejala yang sering muncul sebagai tanda penyakit ini, mulai dari kesukaran menelan, mati rasa di kaki dan tangan, perut kenyang, hingga sering merasa letih dan lemah. Di samping itu, amiloidosis juga boleh mencetuskan sakit sendi, cirit-birit, degupan jantung yang tidak normal, penurunan berat badan tanpa sebab, dan anemia, atau jumlah sel darah merah yang rendah. Rawatan amiloidosis mesti dilakukan dengan tepat untuk menghalang perkembangan penyakit dan melegakan gejala yang berlaku.

Hingga kini belum ada ubat yang dapat menyembuhkan amiloidosis. Walau bagaimanapun, rawatan diperlukan untuk membantu menguruskan gejala dan mencegah kerosakan selanjutnya. Salah satu cara yang sering disyorkan untuk mencegah perkembangan penyakit ini adalah kemoterapi. Kerana, kaedah ini dikatakan dapat membantu menghentikan pengeluaran amiloidosis. Cara lain yang juga boleh menjadi pilihan adalah pemindahan sel stem darah periferal.

Baca juga: 5 Jenis Pengambilan Makanan untuk Penghidap Anemia

Punca dan Faktor Risiko Amyloidosis

Sesiapa sahaja boleh mendapat amiloidosis. Secara amnya, penyakit ini berlaku kerana pengumpulan zat amiloid di dalam badan. Penumpukan bahan ini biasanya berlaku pada tisu badan atau organ yang memainkan peranan penting dalam tubuh manusia.

Terdapat beberapa kumpulan orang yang dikatakan lebih berisiko terkena amiloidosis. Lelaki dikatakan lebih berisiko terkena penyakit ini daripada wanita, kerana kebanyakan orang dengan amiloidosis adalah lelaki. Selain itu, faktor usia juga berpengaruh. Orang tua dikatakan lebih berisiko menghidap amiloidosis.

Komplikasi Amyloidosis yang perlu diperhatikan

Amyloidosis yang tidak dirawat dengan betul boleh menyebabkan komplikasi berbahaya. Amiloidosis yang tidak dirawat boleh menyebabkan komplikasi dalam bentuk kerosakan organ, termasuk:

  • Kerosakan Jantung

Pengumpulan zat amiloid boleh menyebabkan penurunan prestasi organ jantung dan penurunan keupayaan organ ini untuk mengisi darah antara degupan. Ini menyebabkan penghidap amiloidosis mengalami sesak nafas yang boleh mencetuskan kerosakan jantung.

  • Gangguan Buah Pinggang

Pengumpulan zat amiloid akibat penyakit ini juga boleh mempengaruhi buah pinggang. Orang dengan penyakit ini berisiko mengalami kegagalan buah pinggang, jika amiloidosis tidak dirawat dengan baik. Kegagalan buah pinggang berlaku kerana bahan amiloid yang merosakkan sistem penyaringan pada organ-organ ini.

Baca juga: Hati-hati, 3 Gangguan Mental Ini Selalunya Mempengaruhi Orang dengan Ginjal

  • Masalah dengan Sistem Saraf

Orang yang mengalami penyakit ini biasanya terlambat untuk menyedari dan hanya mendapat rawatan setelah gejala bertambah buruk. Akibatnya, amiloidosis mencetuskan komplikasi dalam bentuk masalah dengan sistem saraf. Ini menyebabkan penderita amiloidosis merasa sakit, mati rasa, atau kesemutan di jari.

Baca juga: Cegah Jantung Lemah Lebih Awal

Ketahui lebih lanjut mengenai amiloidosis dan komplikasinya dengan meminta doktor di aplikasi . Anda boleh menghubungi doktor melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual . Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!