Gejala Fizikal Yang Berlaku Apabila Anda Mengalami Gangguan Disosiatif

, Jakarta - Anda mungkin pernah bertemu dengan seseorang yang memberikan kesan yang baik pada pertemuan awal. Namun, ketika pertemuan kedua berlaku, orang itu mungkin sangat berbeza dari sebelumnya. Ada kemungkinan bahawa orang itu mempunyai keperibadian berpecah yang disebabkan oleh gangguan disosiatif. Gangguan ini boleh menyebabkan beberapa gejala, termasuk dari segi fizikal. Berikut adalah beberapa gejala yang boleh timbul!

Gejala Fizikal Gangguan Disosiatif

Gangguan disosiatif adalah penyakit mental yang boleh menyebabkan kehilangan ingatan dan masalah kesinambungan antara pemikiran, ingatan, persekitaran, dan identiti. Seseorang yang menghidap penyakit ini dapat mengalami pelbagai keperibadian sehingga muncul, seperti orang yang sama sekali berbeza. Kaedah ini juga boleh berlaku untuk melepaskan diri dari trauma yang menyebabkan masalah dalam kehidupan seharian.

Baca juga: Kenali 3 Jenis Gangguan Disosiatif Yang Boleh Berlaku

Gangguan disosiatif biasanya berkembang sebagai reaksi terhadap trauma dan membantu menjaga kenangan agar tidak dilupakan. Ini boleh menyebabkan penderita merasa tidak yakin dengan identiti mereka. Kerana itu, satu lagi identiti yang sangat berbeza dengan keperibadian asal dapat timbul. Malah nama, suara, dan tingkah laku boleh sangat berbeza.

Gangguan disosiatif boleh berlaku sebagai cara berfikir untuk mengatasi tekanan yang berlebihan. Penghidapnya cuba memisahkan dirinya dengan melepaskan diri dari dunia di sekelilingnya. Di samping itu, gangguan ini boleh menyebabkan pelbagai gejala. Beberapa gejala yang timbul boleh menyebabkan masalah fizikal seperti berikut:

  • Gangguan yang berkaitan dengan pergerakan.
  • Sensasi yang tidak biasa di dalam badan.
  • Mengalami tempoh sawan.
  • Tempoh kehilangan ingatan.

Selain itu, gejala lain yang tidak melibatkan fizikal juga boleh timbul. Berikut adalah beberapa gejala yang sukar diketahui oleh orang lain:

  • Kehilangan ingatan atau amnesia untuk jangka masa tertentu, sehingga melupakan peristiwa dan maklumat peribadi.
  • Rasa terlepas dari diri.
  • Mengalami perubahan dalam persepsi semua yang ada di sekelilingnya dengan anggapan bahawa ia tidak nyata.
  • Identiti sebenarnya kabur.
  • Merasa tekanan atau masalah yang signifikan dengan hubungan, pekerjaan, atau perkara penting lain dalam hidup.
  • Ketidakupayaan untuk mengatasi tekanan emosi dengan baik.
  • Masalah kesihatan mental, seperti kemurungan, kegelisahan, terhadap pemikiran dan tingkah laku bunuh diri.

Kemudian, jika anda masih mempunyai pertanyaan mengenai apa-apa yang berkaitan dengan gangguan disosiatif, seorang psikologi atau psikiatri dari sedia membantu bila-bila masa. Anda boleh memanfaatkan ciri tersebut Berbual atau Panggilan Suara / Video di aplikasi untuk interaksi yang mudah. Ayuh, muat turun aplikasinya sekarang!

Baca juga: Suka Mencari Perhatian yang Berlebihan, Gejala Gangguan Keperibadian?

Punca Gangguan Disosiatif

Penyakit mental ini biasanya berkembang sebagai cara menangani trauma pengalaman yang ingin dilupakan. Perasaan trauma ini paling sering terjadi pada anak-anak ketika mereka mengalami penderaan fizikal, seksual, atau emosi jangka panjang, ke persekitaran rumah yang menakutkan. Pengalaman buruk, seperti perang atau bencana alam juga boleh menyebabkan gangguan mental ini.

Ketika dia masih kecil, identiti peribadinya masih dalam tahap pembentukan. Oleh itu, seorang kanak-kanak lebih mampu mengalami keperibadian lain daripada orang dewasa. Seorang kanak-kanak yang belajar untuk memisahkan diri untuk bertahan dalam pengalaman traumatik mungkin mengalami mekanisme ini jika dia mengalami situasi tertekan sepanjang hidupnya.

Baca juga: Jarang sekali, Kes Berbilang Keperibadian dengan 9 Karakter

Nah, itu adalah beberapa gejala fizikal yang boleh timbul pada seseorang yang mengalami gangguan disosiatif. Sekiranya anda merasakan beberapa gejala ini, ada baiknya segera berjumpa dengan psikologi atau psikiatri. Dengan mendapatkan diagnosis yang lebih cepat, rawatan akan menjadi lebih mudah dilakukan.

Rujukan:
NHS. Diakses pada tahun 2020. Gangguan disosiatif.
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Gangguan disosiatif.