Bukan sahaja sukar untuk mengingat dan menumpukan perhatian, ini adalah 4 gejala kecelaruan

, Jakarta - Delirium adalah gangguan serius dalam kemampuan mental yang menyebabkan kekeliruan dalam cara berfikir. Keadaan ini juga dapat menyebabkan pengurangan kesedaran terhadap persekitaran di sekitarnya. Gejala delirium yang paling biasa adalah kesedaran yang terganggu disertai dengan pelbagai tahap gangguan kognitif. Keadaan ini juga dikenali sebagai keadaan berbalik akut.

Delirium yang berlaku umumnya disebabkan oleh satu atau lebih faktor seperti penyakit kronik, perubahan keseimbangan metabolik, pengambilan ubat, jangkitan, pembedahan, pengambilan alkohol, dan keracunan makanan atau perkara lain.

Apakah Gejala Delirium?

Tanda atau gejala kecelaruan biasanya berlangsung dari beberapa jam hingga beberapa hari. Ia boleh berlaku naik turun sepanjang hari dan mungkin tidak ada gejala ketika seseorang mengalami kecelaruan. Gejala ini akan terasa lebih teruk pada waktu malam.

Baca juga: Inilah 4 Cara Mencegah Delirium

Untuk lebih jelasnya, berikut adalah gejala kecelaruan yang boleh berlaku:

  1. Berkurangnya Kesedaran tentang Persekitaran yang Mengelilingi

Salah satu gejala kecelaruan yang boleh terjadi pada penderita adalah kesedaran persekitaran yang kurang. Akibatnya, penderita akan merasa sukar untuk terus fokus pada topik atau dengan mudah beralih ke topik lain. Di samping itu, orang yang mengalami kecelaruan mudah terganggu oleh perkara-perkara yang tidak penting.

  1. Kemahiran Berfikir yang Buruk

Simptom kecelaruan lain yang boleh berlaku adalah kemahiran berfikir yang lemah. Ia dikaitkan dengan ingatan yang lemah, terutama yang berkaitan dengan peristiwa baru-baru ini. Gejala ini juga merangkumi disorientasi pemikiran dan ingatan, serta kesukaran bercakap atau memilih kata. Akhirnya, kesukaran untuk memahami perbualan yang sedang didengar.

  1. Perubahan tingkah laku

Perkara lain yang boleh berlaku sekiranya seseorang mengalami kecelaruan adalah perubahan tingkah laku. Orang itu mungkin melihat perkara-perkara yang sebenarnya tidak ada atau mempunyai halusinasi. Di samping itu, seseorang yang menderita kecelaruan juga boleh menjadi lebih tenang dan menarik diri dari persekitaran, terutama mereka yang sudah tua. Gejala ini juga merangkumi pergerakan perlahan atau lesu, dan gangguan tidur.

  1. Gangguan Emosi

Gangguan emosi juga boleh menjadi salah satu gejala kecelaruan yang berlaku pada penderita. Gangguan emosi yang berlaku boleh dikaitkan dengan kegelisahan, ketakutan, atau paranoia. Selain itu, orang yang mengalami kecelaruan mungkin mengalami kemurungan dan mudah marah, kerana mereka sukar mengawal emosi mereka. Orang yang mengalami kecelaruan juga akan mengalami perubahan sikap yang cepat dan tidak dapat diramalkan, serta keperibadian yang berubah.

Baca juga: Berikut adalah 7 Jenis Delirium yang Perlu Anda Ketahui

Rawatan Delirium

Rawatan kecelaruan harus dimulakan dengan diagnosis dari doktor. Dengan cara itu, doktor akan mengetahui apa langkah yang perlu diambil untuk mengubatinya. Berikut adalah rawatan untuk kecelaruan yang boleh dilakukan:

  1. Penjagaan Sokongan

Tindakan ini adalah satu langkah untuk merawat kecelaruan. Orang yang menghidap penyakit ini harus dirawat dengan hati-hati dan dihidrasi semula di bilik yang tenang dengan tingkap yang terkunci rapat, sehingga tidak mungkin keluar.

  1. Mengatasi Demam

Demam adalah salah satu gejala yang berlaku ketika seseorang mengalami kecelaruan. Sekiranya demam tinggi berlaku, langkah yang mesti diambil adalah mengurangkan suhu tinggi yang disebabkan oleh demam. Kaedah yang berkesan untuk merawat keadaan ini adalah dengan mengambil parasetamol.

  1. Memeriksa Dadah yang Dimakan

Semua ubat yang diambil oleh orang yang mengalami kecelaruan harus dikaji semula. Sebabnya, ubat boleh menyumbang kepada kemunculan penyakit ini pada seseorang.

  1. Rawatan Pergolakan

Pada kecelaruan yang teruk, ubat seperti haloperidol dapat digunakan untuk membantu mengawal kegelisahan penderita. Dos pertama boleh diberikan melalui suntikan, terutamanya jika pesakit enggan menelan ubat tersebut. Di samping itu, ubat seperti olanzapine boleh menjadi alternatif yang berkesan untuk haloperidol.

Baca juga: Harus Tahu, Menangani untuk Mengatasi Kecelaruan

Ini adalah gejala kecelaruan. Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai gangguan ini, hubungi doktor, psikologi, atau psikiatri dari sedia menolong. Komunikasi dengan doktor, psikologi, atau psikiatri dapat dilakukan dengan mudah melalui Berbual atau Suara / Panggilan video . Ayuh, muat turun aplikasinya kini ada di App Store atau Google Play!