Bagaimana Mencegah Tinea Barbae?

Jakarta - Lelaki yang mempunyai janggut dianggap dapat meningkatkan keyakinan diri dan menjadikannya kelihatan menarik. Tetapi tahukah anda bahawa janggut yang tidak dijaga dengan baik dan bersih dapat menjadi tempat pembiakan penyakit?

Baca juga: Berpeluh Mudah? Hati-hati dengan Jangkitan Kulat

Penyakit yang menyerang bahagian bawah dagu berjanggut adalah tinea barbae. Tinea barbae adalah penyakit kulit yang disebabkan oleh jangkitan kulat dan umumnya dicirikan oleh kulit gatal dan kerak muncul di kawasan kulit yang gatal. Anda harus tahu cara mencegah tinea barbae, anda boleh melihat ulasannya di sini.

Jaga kebersihan janggut anda, cara mencegah tinea barbae

Tinea barbae, juga dikenal sebagai kurap, sering terjadi pada lelaki yang mempunyai janggut dan yang tidak menjaga diri mereka sendiri. Jangkitan kulat ini boleh berlaku di beberapa bahagian badan seperti permukaan kulit, rambut, dan permukaan kuku.

Di kawasan yang dijangkiti biasanya ditandai dengan kemunculan jangkitan dengan bentuk bulat. Bahagian tengah kawasan ini terasa licin dan licin. Jangkitan kulat atau kurap ini kelihatan seperti serpihan putih atau kerak putih yang melekat pada kulit.

Tidak hanya putih, kulat yang menyerang pangkal rambut menyebabkan jangkitan atau kerak hitam. Terdapat beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mencegah terjadinya tinea barbae pada kesihatan kulit, salah satunya adalah menjaga kebersihan diri.

Sekiranya anda tidak pernah mengalami penyakit tinea barbae, ambil langkah berjaga-jaga agar anda tidak terdedah kepada jangkitan kulat. Menjaga kebersihan diri adalah sesuatu yang boleh anda lakukan. Sekiranya anda memutuskan untuk menjaga janggut, anda harus menjaga kulit kawasan janggut agar bersih agar anda tidak mendapat jangkitan jamur.

Basuh janggut anda dengan kerap menggunakan selenium sulfida untuk mengelakkan terkena acuan. Di samping itu, elakkan janggut yang basah dalam jangka masa yang lama. Kawasan janggut yang lembap dapat meningkatkan risiko jangkitan yis atau tinea barbae.

Baca juga: Jangkitan kulat di mulut, Ini adalah Faktor Risiko untuk Candidiasis Mulut

Tinea barbae dapat menular melalui haiwan yang terdedah kepada jangkitan kulat. Tinea barbae disebabkan oleh kulat yang berasal dari ternakan dan kuda. Trichophyton verrucosum adalah sejenis kulat yang menyebabkan tinea barbae berasal dari ternakan. Manakala Trichophyton mentagrophytes adalah kulat yang berasal dari kuda.

Ketahui Gejala Tinea Barbae

Selain jangkitan atau keradangan yang berlaku di kawasan janggut, gejala lain yang dapat anda kenali adalah beberapa tanda seperti penampilan lebam merah di sekitar kulit yang terdedah. Kadang-kadang bahagian yang dijangkiti bengkak disertai dengan penampilan nanah. Kebotakan janggut di kawasan yang dijangkiti juga merupakan tanda terkena kulat yang menyebabkan anda mengalami tinea barbae.

Menghilangkan sumber jangkitan dapat membantu menghentikan penyebaran kulat yang menyebabkan tinea barbae. Selain itu, tidak ada salahnya untuk segera melakukan pemeriksaan sehingga keadaan yang anda alami dapat diatasi dengan segera. Pemeriksaan di hospital terdekat sebenarnya dapat membantu anda mendapatkan rawatan dengan segera.

Tinea barbae dapat diobati dengan ubat antijamur dalam kasus ringan. Biasanya, keadaan yang cukup serius dirawat dengan ubat oral untuk membantu rawatan dari dalam.

Baca juga: Bolehkah Tinea Capitis Menular Melalui Haiwan Peliharaan?

Kami mengesyorkan agar anda mencukur janggut semasa merawat keadaan tinea barbae agar rawatan yang anda lakukan dapat optimum. Tinea barbae yang tidak dirawat dengan baik boleh menyebabkan kebotakan di kawasan yang dijangkiti.

Rujukan:
Manual Msd. Diperoleh pada 2019. Kurap Janggut
Skinsight. Diakses pada tahun 2019. Kurap Janggut
WebMD. Diakses pada tahun 2019. Kurap