Punca Utama Salmonellosis

Jakarta - Ada beberapa penyakit yang terjadi akibat jangkitan kuman. Salah satunya adalah salmonellosis, penyakit yang disebabkan oleh sejenis jangkitan bakteria Salmonella . Jangkitan ini biasanya berlaku di usus dan perut dengan gejala yang serupa dengan gastritis. Malangnya, salmonellosis mudah menular, walaupun dalam kes ringan, jangkitan ini dapat hilang sendiri dalam 4 hingga 7 hari.

Malangnya, kebanyakan orang dengan salmonellosis hidup dalam keadaan persekitaran yang tidak baik, seperti penuh dengan pencemaran, tidak dijaga dari segi sanitasi dan kebersihan, dan di kawasan kumuh di mana bakteria dapat dengan mudah tumbuh dan membiak. Biasanya, orang dengan salmonellosis di negara membangun cenderung lebih tinggi daripada orang yang tinggal di negara maju.

Punca Utama Salmonellosis

Sudah tentu, penyebab utama salmonellosis adalah sejenis jangkitan bakteria Salmonella yang mudah tercemar melalui makanan, terutamanya unggas, daging lembu, telur, buah, dan juga susu. Memasak makanan dapat mengurangkan risiko jangkitan bakteria Salmonella , tetapi tidak dapat menghilangkan risiko salmonellosis sepenuhnya.

Baca juga: Makanan Tidak Bersih Menyebabkan Salmonellosis

Penyebaran salmonellosis dari satu orang ke orang lain jika anda tidak membersihkan tangan anda selepas menggunakan tandas. Sebenarnya, penularan boleh berlaku dari haiwan ke manusia, misalnya dari iguana dan kura-kura. Penghantaran juga boleh berlaku melalui hubungan langsung.

Gejala dan Faktor Risiko Salmonellosis

Apabila anda menghidap salmonellosis, gejala utama adalah cirit-birit. Gejala mungkin ringan, seperti dua hingga tiga buang air besar dalam sehari. Walau bagaimanapun, cirit-birit boleh berlaku setiap 10 hingga 15 minit, ia juga boleh disertai dengan kekejangan, pendarahan, demam, muntah, dan sakit kepala. Gejala setiap orang tidak sama, jadi jika anda merasakan anda mengalami gejala ini, segera minta tindakan doktor kepada doktor melalui aplikasi tersebut .

Baca juga: Gejala yang serupa, Ini adalah Perbezaan antara Ulser dan Salmonellosis

Orang yang melancong atau bekerja di kawasan wabak bakteria Salmonella adalah orang pertama yang berisiko mendapat jangkitan salmonellosis. Risiko tinggi yang sama juga berlaku pada orang yang bekerja di makmal dan sering bersentuhan dengan bakteria Salmonella , melakukan hubungan langsung dengan orang-orang dengan penyakit tifus, mengambil air yang tercemar bakteria Salmonella , dan mempunyai sistem imun yang lemah.

Rawatan dan Pencegahan Salmonellosis

Sekiranya anda dijangkiti bakteria Salmonella Anda disarankan untuk menggunakan bilik mandi yang berbeza dari orang lain untuk mengelakkan penularan. Sekiranya masih ringan, salmonellosis umumnya tidak memerlukan rawatan. Sekiranya anda mengalami jangkitan serius dan demam kepialu, anda memerlukan antibiotik dan disarankan untuk minum lebih banyak air untuk mengelakkan dehidrasi.

Baca juga: 3 Komplikasi Salmonellosis Berbahaya

Elakkan memakan susu kerana akan membuat cirit-birit anda bertambah teruk. Sekiranya cirit-birit anda sangat teruk, anda mungkin memerlukan cecair intravena untuk membantu mencegah dehidrasi. Sentiasa pastikan anda mencuci tangan dengan bersih setelah menggunakan tandas supaya kuman tidak merebak dan bakteria tidak mencemari. Pastikan juga semua makanan dibasuh dengan sempurna dan dimasak sehingga dimasak sepenuhnya. Elakkan juga hubungan langsung dengan pencetus pencemaran.

Rujukan:
Medscape Perubatan. Diakses 2019. Jangkitan Salmonella (Salmonellosis).
WebMD. Diakses 2019. Keracunan Salmonella (Salmonellosis).
Klinik Mayo. Diakses 2019. Jangkitan Salmonella.