Inilah Perbezaan Antara MRI dan MSCT

, Jakarta - Pengimejan jantung dengan tomografi dikira multislice (MSCT) adalah teknik yang digunakan untuk dikembangkan untuk menilai fungsi jantung dan arteri koronari secara tidak invasif (prosedur perubatan tanpa memasukkan alat ke dalam tubuh, dan tanpa menyebabkan kerosakan pada kulit atau rongga tubuh manusia).

MSCT juga dapat disebut sebagai CT Scan yang memiliki kemampuan untuk menghasilkan maklumat dan memberikan gambaran diagnostik yang lebih baik, terutama untuk pemeriksaan organ yang bergerak, seperti jantung.

Cardiac MSCT menggunakan sinar-X dan pewarna cecair untuk membentuk gambar 3D jantung dan saluran darah. Mesin pengimbas yang digunakan sangat canggih dan mengimbas jantung dengan cepat. Ia memberikan gambar yang tajam dan terperinci yang tidak dapat dicapai dengan ujian lain. Dengan cara yang sama seolah-olah anda mempunyai angiogram, anda akan disuntik dengan pewarna cair untuk mencari penyempitan arteri jantung.

MSCT adalah sistem CT yang dilengkapi dengan pelbagai baris pengesan CT untuk membuat gambar pelbagai bahagian. Sistem CT ini mempunyai ciri yang berbeza dari sistem CT konvensional yang hanya mempunyai satu barisan pengesan CT.

Baca juga: Ini adalah peringkat proses pemeriksaan MRI

Pengenalan sistem pengesan canggih ini dan penggabungannya dengan pemindaian heliks telah meningkatkan prestasi CT dari segi jangkauan pengimejan, waktu hingga pemeriksaan, dan resolusi gambar. Pada masa yang sama, masa pengimbasan telah dipendekkan menjadi 0.5 saat. Dan lebar kepingan (bidang tomografi) dikurangkan menjadi 0.5 milimeter. Oleh itu, peningkatan yang ketara telah berlaku termasuk kesan klinikal.

MSCT boleh dikatakan generasi CT scan terkini yang menghasilkan maklumat dan diagnosis gambar yang lebih baik dengan pemeriksaan perubatan yang cukup singkat, tetapi hasilnya lebih tepat.

Apa itu MRI?

Pencitraan resonans magnetik (MRI) adalah ujian yang menggunakan magnet kuat, gelombang radio, dan komputer untuk membuat gambar terperinci di dalam badan. Doktor boleh menggunakan ujian ini untuk mendiagnosis atau melihat sejauh mana seseorang bertindak balas terhadap rawatan. Tidak seperti imbasan sinar-X dan komputer (CT), MRI tidak menggunakan sinaran pengionan sinar-X yang merosakkan.

MRI membantu doktor mendiagnosis penyakit atau kecederaan, dan dapat memantau seberapa baik seseorang melakukan rawatan. MRI boleh dilakukan di pelbagai bahagian badan. MRI otak dan saraf tunjang dapat mengesan kerosakan saluran darah, otak, barah, sklerosis pelbagai , kecederaan saraf tunjang, dan pukulan.

Baca juga: Hati-hati dengan Risiko Hematoma yang Berbahaya untuk Kesihatan

Imbasan MRI jantung dan saluran darah dapat menentukan keadaan saluran darah yang tersumbat, kerosakan yang disebabkan oleh serangan jantung, dan masalah dengan struktur jantung. Sementara MRI tulang dan sendi, untuk menentukan jangkitan tulang, barah, kerosakan sendi, dan masalah pada sendi tulang belakang.

MRI juga dapat dilakukan untuk memeriksa kesihatan organ, seperti payudara, hati, ginjal, ovari, pankreas, dan prostat. Jenis MRI khas yang disebut MRI fungsional (FMRI) memetakan aktiviti otak.

Baca juga: Kecederaan kepala? Periksa Segera Potensi Hematoma Epidural Berbahaya

Ujian ini dilakukan untuk melihat aliran darah di otak dan mengetahui kawasan mana yang menjadi aktif ketika seseorang melakukan tugas tertentu. FMRI dapat mengesan masalah otak, seperti kesan strok, atau untuk pemetaan otak jika anda memerlukan pembedahan otak untuk epilepsi atau tumor. Doktor boleh menggunakan ujian ini untuk merancang rawatan.

Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai perbezaan antara MRI dan MSCT, anda boleh bertanya terus ke . Doktor yang pakar dalam bidangnya akan berusaha memberikan penyelesaian terbaik untuk anda. Caranya, muat turun sahaja aplikasinya melalui Google Play atau App Store. Melalui ciri Hubungi Doktor , anda boleh memilih untuk berbual melalui Panggilan Video / Suara atau Berbual .