Pilihan Rawatan untuk Kehamilan Ektopik

Jakarta - Menemukan diri anda hamil adalah saat paling gembira dan tidak dapat dilupakan bagi wanita. Pasti membayangkan pelbagai perkara menarik yang akan berlaku dengan janin di dalam rahim sehingga dia bertemu ibu dan bapanya di dunia. Namun, sayangnya, tidak semua kehamilan berjalan lancar, kadang-kadang ada keadaan yang perlu diperhatikan, salah satunya adalah kehamilan ektopik.

Kehamilan ektopik adalah kehamilan yang berlaku di luar rahim. Biasanya, telur yang telah disenyawakan oleh sel sperma akan tinggal di tiub fallopian sekurang-kurangnya tiga hari sebelum dilepaskan dan bergerak ke rahim. Selanjutnya, telur akan berkembang sehingga hari kelahiran.

Namun, pada kehamilan ektopik, telur yang disenyawakan tidak melekat pada rahim, tetapi ke organ lain. Selalunya ditemui, telur ini melekat pada tiub fallopio, terdapat juga keadaan ketika telur melekat pada serviks atau serviks, ovari, ke rongga perut.

Baca juga: Adakah Terdapat Kaedah Berkesan untuk Mencegah Kehamilan Ektopik?

Mengenalpasti Pilihan Rawatan untuk Kehamilan Ektopik

Untuk mengetahui sama ada ibu mengandung kehamilan ektopik atau tidak, doktor akan melakukan ultrasound transvaginal. Biasanya, ibu juga akan dinasihatkan untuk melakukan ujian darah untuk mengetahui tahap hormon progesteron dan hCG. Sebabnya, pada kehamilan ektopik, kedua-dua hormon ini cenderung mempunyai tahap yang lebih rendah daripada kehamilan biasa.

Baca juga: Petua Promil Setelah Mengalami Kehamilan Ektopik

Ibu perlu tahu bahawa kehamilan ektopik adalah keadaan serius yang memerlukan rawatan secepat mungkin. Oleh kerana telur yang disenyawakan tidak akan dapat tumbuh dengan normal jika berada di luar rahim, jadi tisu ini mesti dikeluarkan segera agar si ibu terhindar dari komplikasi serius. Kehamilan ektopik biasanya dirawat dengan kaedah berikut:

  • Suntikan metotreksat

Sekiranya anda masih di peringkat awal, menyuntikkan methotrexate adalah kaedah yang paling disyorkan. Ubat ini berfungsi dengan menghentikan pertumbuhan sel ektopik serta memusnahkan sel yang sudah terbentuk.

Selepas suntikan diberikan, doktor akan memantau tahap hormon hCG ibu setiap dua hingga tiga hari sehingga kadarnya menurun. Sekiranya ia telah menurun, ini bermakna kehamilan tidak berkembang.

  • Pembedahan Laparoskopi

Kaedah lain untuk merawat kehamilan ektopik adalah melalui pembedahan laparoskopi atau pembedahan lubang kunci. Prosedur ini dilakukan dengan membuang tisu ektopik dan juga bahagian tiub fallopio di mana tisu itu melekat. Walaupun begitu, jika keadaan memungkinkan, sebahagian tiub fallopio dapat diperbaiki tanpa perlu dikeluarkan.

  • Pembedahan Laparotomi

Sekiranya kehamilan ektopik menyebabkan pendarahan berat, doktor akan melakukan laparotomi. Prosedur ini dilakukan dengan membuat sayatan di perut untuk mengeluarkan tisu ektopik serta bahagian tiub fallopio yang pecah.

Baca juga: 7 Punca Kehamilan Ektopik

Bagaimana Mengenali Kehamilan Ektopik?

Malangnya, kehamilan ektopik cenderung tidak simptomatik pada peringkat awal. Sebenarnya, gejalanya agak serupa dengan kehamilan normal, seperti menghentikan haid, loya, dan payudara terasa sukar. Namun, pada tahap lanjut, gejala mulai muncul, berupa sakit perut dan pendarahan yang semakin teruk dari masa ke masa.

Segera periksa dengan hospital terdekat jika anda mengalami kesakitan yang luar biasa di perut anda dan pendarahan ringan hingga berat dengan warna yang lebih gelap daripada darah haid ketika anda hamil. Anda boleh menggunakan aplikasi membuat janji di hospital terdekat supaya rawatan dapat dijalankan dengan segera.



Rujukan:
WebMD. Diakses pada tahun 2020. Apa yang Perlu Diketahui Mengenai Kehamilan Ektopik.
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2020. Kehamilan Ektopik.
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Kehamilan Ektopik.