Anak Sakit, Bolehkah Saya Menerima Vaksin Difteria?

, Jakarta - Salah satu cara untuk melindungi diri dan mencegah difteria adalah dengan memberi vaksin. Penyakit ini boleh berlaku kepada sesiapa sahaja, tetapi lebih cenderung menyerang orang yang sama sekali tidak pernah mendapat vaksin, terutama kanak-kanak. Oleh itu, sangat penting untuk memastikan bahawa kanak-kanak mendapat vaksin lengkap, sehingga mereka dapat menghindari penyakit ini.

Vaksinasi harus dilakukan seawal mungkin, terutama pada kanak-kanak. Tetapi bagaimana jika anak anda sakit ketika mereka diberi vaksin? Masih bolehkah saya menerima vaksin? Jawapannya adalah ya. Selagi penyakitnya ringan, seperti selesema atau selesema biasa. Penyakit pada kanak-kanak tidak akan mempengaruhi tindak balas badan untuk menerima vaksin. Di samping itu, pemberian vaksin tidak akan menjadikan keadaan penyakit bertambah buruk.

Baca juga: Ini adalah Masa yang Tepat untuk Memberi Anak-anak Vaksin Difteria

Kepentingan Vaksin untuk Mencegah Penyakit Difteria

Difteria adalah penyakit yang timbul kerana jangkitan pada selaput lendir di hidung dan tekak. Penyakit ini dapat menular dengan mudah dan mencetuskan kesan yang sangat berbahaya. Difteria disebabkan oleh jangkitan bakteria yang disebut Corynebacterium diphtheriae. Penyakit ini jarang menyebabkan gejala, tetapi secara umum difteria dicirikan oleh sakit di tekak, demam, kelemahan, hingga pembengkakan kelenjar getah bening.

Gejala ciri penyakit ini adalah kemunculan membran putih keabu-abuan di belakang tekak dan amandel. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, bakteria yang menyebabkan difteria dapat melepaskan toksin yang boleh merosakkan sejumlah organ. Difteria boleh menyebabkan kerosakan pada jantung, buah pinggang, atau otak. Penyakit berjangkit ini boleh membahayakan dan mengancam nyawa. Namun, penularan penyakit ini sebenarnya dapat dicegah dengan imunisasi alias vaksinasi.

Semua orang boleh mendapat penyakit ini, tetapi risiko difteri meningkat pada orang yang tidak pernah menerima vaksin DPT, yang merupakan satu-satunya jenis imunisasi wajib untuk mencegah penularan difteria. Vaksinasi bertujuan untuk membantu membina dan meningkatkan imuniti terhadap penyakit tertentu. Vaksin DPT digunakan untuk mencegah difteria, tetanus, dan batuk rejan.

Orang yang telah menerima vaksin ini pada umumnya akan mempunyai tahap perlindungan antibodi yang lebih baik daripada penyakit. Selain orang yang tidak pernah menerima vaksin, risiko penyakit difteria juga tinggi pada orang yang telah menerima vaksin DPT, tetapi tidak sepenuhnya. Keadaan ini lebih kerap berlaku pada orang dewasa berbanding kanak-kanak.

Walaupun begitu, difteria masih boleh menyerang orang yang sudah menerima vaksin. Oleh itu, imuniti terhadap difteria tidak bertahan seumur hidup. Oleh itu, pemberian vaksin perlu diulang setiap 10 tahun, agar tubuh lebih terlindung dari serangan oleh bakteria penyebab penyakit, termasuk difteria.

Baca juga: Adakah Vaksinasi Difteria Diperlukan sebagai Orang Dewasa?

Difteria mudah disebarkan melalui udara, ketika seseorang dengan difteria batuk atau bersin. Selain itu, interaksi langsung dengan luka yang disebabkan oleh difteria juga dapat menyebarkan virus. Penyakit ini diklasifikasikan sebagai mematikan kerana boleh menyebabkan jangkitan nasofaring yang boleh mencetuskan kesukaran bernafas, dan bahkan menyebabkan kematian. Di samping itu, difteria juga boleh menyebabkan komplikasi serius dan dapat membunuh sel-sel yang sihat di kerongkong dengan toksin yang dihasilkannya. Sel-sel ini kemudian mati dan membentuk lapisan kelabu di kerongkong.

Baca juga: Inilah sebab mengapa difteria mematikan

Ketahui lebih lanjut mengenai vaksin difteria dan masa terbaik untuk mendapatkannya dengan meminta doktor anda di aplikasi . Anda boleh menghubungi doktor dengan mudah melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual . Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!

Rujukan:
CDC. Diakses pada 2019. Vaksin Apabila Anak Anda Sakit.
Klinik Mayo. Diakses pada 2019. Difteria.
IDAI. Diakses pada tahun 2019. Soalan dan Jawapan Ibu Bapa Mengenai Imunisasi.