Inilah sebab mengapa Virus Corona di Indonesia disebut berbeda

, Jakarta - Ada informasi yang beredar bahawa virus Corona di Indonesia berbeda dengan tiga jenis utama di dunia. Di peringkat global, terdapat tiga jenis atau kumpulan virus korona, iaitu jenis S, G, dan V. Data dari urutan genom virus ( penjujukan keseluruhan genom ) dari Indonesia telah dikirim ke GISAID, sebagai pihak yang melakukan analisis virus ini.

Data dari seluruh dunia dikumpulkan, kemudian diikuti dengan mengelompokkan virus ke dalam kumpulan yang ada. Ternyata, hasilnya penjujukan keseluruhan genom (WGS) dari Indonesia tidak termasuk dalam ketiga kumpulan tersebut. Perbezaan jenis virus Corona yang berlaku dianggap disebabkan oleh virus yang bermutasi. Akibatnya, WGS dari Indonesia termasuk dalam kategori jenis lain dan belum dikenal pasti.

Baca juga: Kemas kini Corona: Plasma Darah Telah Diuji di RSPAD

Virus Corona Bermutasi

Semua data WGS mengenai virus Corona di dunia, termasuk di Indonesia, dapat diakses di laman web gisaid.org . Baru-baru ini, GISAID mengumumkan bahawa virus Corona di Indonesia bukan milik kumpulan yang sudah ada sebelumnya. Perbezaannya berlaku kerana virus mengalami mutasi. Secara umum, virus memang boleh bermutasi sebagai sebahagian daripada kitaran hidupnya.

Mutasi pada virus umumnya juga berlaku sebagai bentuk penyesuaian dengan persekitaran. Secara semula jadi, virus akan bergerak mengikuti manusia. Dengan kata lain, setiap kali virus memasuki tubuh manusia dan menjangkiti, ada kemungkinan virus itu akan bermutasi. Proses ini boleh berlaku apabila terdapat replikasi atau penggandaan virus semasa berada di dalam tubuh manusia.

Proses mutasi yang berlaku pada virus boleh memberi dua kesan, iaitu positif dan negatif terhadap virus. Dari segi positif, mutasi dapat menyebabkan virus menjadi lebih kuat, lebih ganas, dan dapat bertahan lebih lama. Sebaliknya, mutasi virus juga boleh memberi kesan negatif, menyebabkan virus menjadi lemah dan bahkan mati.

Baca juga: Perkembangan Wabak Corona di Indonesia semakin baik

Virus bermutasi untuk bertahan. Selain itu, mutasi virus juga dilakukan untuk berkembang maju di lingkungan tertentu. Sejauh ini, data WGS yang dikirim oleh Indonesia ke GISAID adalah data paling awal dan diambil dari 3 kes COVID-19 yang pertama kali ditemui. Di masa depan, Indonesia akan terus mengumpulkan data mengenai urutan genom virus yang menyebabkan COVID-19 sehingga watak virus ini dapat dikenali dengan lebih baik.

Selain memahami watak virus, pengumpulan data WGS juga diperlukan untuk proses pembuatan vaksin dan obat untuk mengatasi serangan virus Corona. Setelah semua data dari seluruh dunia dikumpulkan dan dikaji, diharapkan dapat membantu mengembangkan antigen untuk melawan virus. Setelah terbentuk, antigen akan diuji pada haiwan terlebih dahulu. Kemudian, ujian klinikal akan dilakukan pada manusia sehingga akhirnya dihasilkan.

Hingga kini, dunia, termasuk Indonesia, sedang memerangi jangkitan virus Corona aka COVID-19. Sebilangan negara telah melaksanakan sistem penutupan dan penyekatan atau sekatan terhadap aktiviti warganya untuk mengurangkan risiko penularan virus. COVID-19 pertama kali ditemui di Wuhan, China, pada Disember 2019.

Baca juga: Ramalan Pandemik Corona di Indonesia Berakhir pada 23 September

Kerana penyebaran virus ini sangat cepat dan luas, penting untuk selalu menjaga keadaan tubuh dan kebersihan diri untuk menghindari serangan virus. Hadkan aktiviti luar dan elakkan orang ramai. Sekiranya anda sakit atau mempunyai pertanyaan mengenai Corona, anda boleh berbincang dengan doktor pakar mengenai permohonan tersebut . Doktor boleh dihubungi dengan mudah melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual , bila-bila masa dan di mana sahaja tanpa meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!

Rujukan:
GISAID. Diakses pada tahun 2020. Epidemiologi genomik hCoV-19.
WHO. Diakses pada tahun 2020. Kemas kini mengenai penyakit coronavirus di Indonesia.
Antara. Diakses pada tahun 2020. Virus Corona Indonesia berbeza dengan tiga jenis utama dunia.