Terapi Plasma Darah untuk Mengatasi Virus Corona

Jakarta - Untuk mencari jalan keluar dari masalah virus korona yang semakin parah dari hari ke hari, pelbagai cara diambil untuk mencari langkah rawatan yang berkesan untuk menyembuhkan orang yang dijangkiti. Yang baru-baru ini dipertimbangkan adalah penggunaan kaedah terapi plasma darah dari orang dengan COVID-19 yang dinyatakan telah pulih sepenuhnya.

Baca juga: Cegah Burnout ketika WFH dengan 6 Cara Ini

Adakah Terapi Plasma Darah Berkesan untuk Mengatasi Virus Corona?

Prosedur terapi plasma darah ini dilakukan oleh penyelidik dari Sekolah Perubatan Universiti Washington , yang mendakwa bahawa plasma darah orang yang telah pulih dari coronavirus mengandungi antibodi yang mampu melawan virus SARS-CoV-2. Terapi plasma darah sendiri telah dilakukan oleh doktor di China pada lima orang yang dinyatakan dalam keadaan kritikal.

Hasilnya cukup mengejutkan bahawa tiga dari lima pesakit dinyatakan pulih sepenuhnya, sementara dua yang lain dinyatakan dalam keadaan stabil. Jika dilihat dari persentase pemulihan, terapi plasma darah yang telah digunakan di luar Indonesia menunjukkan tingkat penyembuhan yang menjanjikan. Lalu, apakah Indonesia siap untuk menguji prosedur ini?

Baca juga: Inilah Skim Kekebalan Kawanan untuk Menindas Penyebaran Corona

Sejauh mana Pengembangan Terapi Plasma Darah di Indonesia?

Inisiatif dalam mengembangkan terapi plasma didalangi oleh Palang Merah Indonesia (PMI) bekerjasama dengan Eijkman Institute for Molecular Biology, sebuah institusi penyelidikan biologi molekul di bawah Kementerian Penyelidikan, Teknologi dan Pendidikan Tinggi Republik Indonesia. Sehingga artikel ini diterbitkan, institusi terkait sedang melakukan penyelidikan mengenai praktik pengembangan terapi.

Amalan pengembangannya sendiri dilakukan dengan mengambil plasma pemulihan dari darah orang dengan jangkitan virus korona, yang telah dinyatakan pulih sepenuhnya selama empat minggu. Ketua Institut Eijkman juga berencana untuk memberikan plasma darah kepada penderita COVID-19 dalam keadaan parah, dengan plasma darah yang ditransfusikan sebagai bagian dari perawatan.

Antibodi dalam plasma darah berfungsi dengan meneutralkan virus dalam tubuh orang yang dijangkiti. Ketua Institut Eijkman juga percaya bahawa prosedur plasma darah dapat digunakan sebagai alternatif sementara menunggu vaksin korona tersedia, dan dapat disebarkan. Adakah prosedur ini akan berjaya?

Baca juga: Mengapa Penyebar Antiseptik Harus Dielakkan

Skim Rawatan dengan Terapi Plasma

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, proses perawatan dengan terapi plasma akan dilakukan dengan mengambil darah pasien yang telah dinyatakan sembuh, kemudian plasma darah disuntik ke dalam tubuh pasien yang masih dijangkiti. Sebelum dipindahkan ke pesakit positif, prosedur untuk memisahkan komponen dalam darah dilakukan dengan alat berputar untuk mendapatkan plasma darah.

Plasma darah kemudian akan disuntik kepada orang yang positif virus korona. Sebelum prosedur ini dijalankan, pasien yang dinyatakan sembuh tidak boleh mengambil vitamin atau ubat apa pun, kerana akan mempengaruhi darah di dalam badan. Untuk keterangan lebih lanjut mengenai prosedur ini, anda boleh meminta doktor secara langsung dalam permohonan .

Walaupun kelihatan efisien, komplikasi dapat terjadi, memandangkan banyak orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah dan mempunyai keadaan yang dapat memperburuk gejala virus yang muncul.

Rujukan:

Penjaga. Diakses pada tahun 2020. Plasma dari mangsa coronavirus didapati membantu pesakit yang sakit teruk.
Berita NBC. Diakses pada tahun 2020. Perebutan putus asa sebagai keluarga COVID-19 bersaing untuk mengakses terapi plasma.
Berwayar. Diakses pada tahun 2020. Darah yang terselamat dari coronavirus dapat membantu mengatasi wabak tersebut.