4 Rawatan Diperlukan Selepas Mengandung Anggur

, Jakarta - Mengetahui dan mengalami kehamilan anggur boleh menjadi mimpi buruk bagi setiap wanita. Anggur kehamilan atau anggur kehamilan adalah keadaan yang berlaku kerana kegagalan dalam proses persenyawaan. Pada kehamilan yang normal, telur yang disenyawakan akan berkembang menjadi janin. Tetapi dalam kes anggur hamil, telur sebenarnya tumbuh menjadi sel yang tidak normal. Kemudian, sel-sel berkembang menjadi buih-buih berwarna putih yang kelihatan seperti anggur.

Pada mulanya, kehamilan akan kelihatan normal dan seperti biasa. Tetapi, seiring berjalannya waktu, gejala mulai muncul yang merupakan tanda bahawa ada yang tidak kena dengan kehamilan, di mana wanita itu mungkin mengalami keguguran. Beberapa gejala yang muncul sebagai tanda kehamilan anggur, seperti pendarahan pada trimester pertama, keputihan dari faraj, mual dan muntah yang lebih sengit daripada biasa, anemia, hingga sukar menemui degupan jantung janin semasa ultrasound.

Baca juga: Apakah Kehamilan Anggur dan Bagaimana Mencegahnya?

Dalam istilah perubatan, keadaan ini dipanggil tahi lalat hidatidiform , yang merupakan keadaan yang menyebabkan tumor tumbuh di rahim. Untuk merawat keguguran, perlu melakukan prosedur kuretase. Kaedah ini dilakukan untuk membersihkan rahim dari sisa-sisa tisu atau sel-sel di rahim. Setelah melakukan kuretase, beberapa sel yang tidak normal yang tersisa akibat kehamilan anggur biasanya akan hilang sendiri, jika disertai dengan rawatan yang tepat. Apakah jenis rawatan yang perlu dilakukan setelah mengalami kehamilan anggur?

1. Ujian Darah

Setelah menjalani rawatan kuret kerana kehamilan molar, seorang wanita disyorkan untuk melakukan ujian darah. Tujuannya adalah untuk melihat dan memeriksa tahap hormon yang disebut alias hCG gonadotropin korionik manusia . Di dalam tubuh manusia, tahap hormon ini berfungsi untuk menunjukkan seorang wanita hamil atau tidak.

Sekiranya selepas kuret hormon ini masih tinggi, maka masih ada sisa tisu hamil yang tersisa di rahim. Ujian darah disyorkan dilakukan setiap dua minggu. Ujian darah juga dilakukan untuk mengetahui sama ada terdapat risiko keadaan lain yang berlaku selain kehamilan anggur.

Baca juga: Sukar dikesan, Bagaimana Mengetahui Anggur Hamil

2. Ujian Urin

Sebagai tambahan kepada ujian darah, wanita yang baru saja mengandung anggur juga disyorkan untuk menjalani ujian darah. Tujuannya adalah sama, untuk menilai tahap hormon hCG dalam badan. Ujian air kencing dapat dilakukan setiap satu hingga dua minggu setelah menjalani prosedur kuretase untuk merawat kehamilan geraham.

3. Cukup rehat

Mengalami kehamilan anggur boleh membuat seorang wanita merasa letih secara fizikal dan emosi, terutama pada awal pemulihan. Oleh itu, sangat penting untuk merehatkan badan dan minda setelah semua yang dilalui. Sebenarnya, kaedah ini boleh menjadi sejenis rawatan selepas kehamilan.

4. Ubat penahan sakit

Tidak jarang, kehamilan anggur menyebabkan seorang wanita masih mengalami pelbagai keluhan, walaupun setelah kuret. Orang yang mengalami keadaan ini terdedah kepada pendarahan, sakit perut, gangguan kitaran haid, dan juga jangkitan.

Untuk mengatasi semua keluhan ini, anda boleh mengambil jenis ubat yang dapat menghilangkan rasa sakit. Ubat ini biasanya dijual di kaunter atau boleh dibeli di kedai ubat. Walau bagaimanapun, pastikan untuk menyesuaikan dos dengan keperluan ubat.

Baca juga: Adakah Buah-buahan Yang Menyebabkan Kehamilan Anggur?

Anda juga boleh membeli ubat penahan sakit atau produk kesihatan lain melalui aplikasi . Dengan penghantaran, pesanan anda akan dihantar ke rumah anda dalam masa satu jam dan percuma! Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!