Cara menggunakan ketoconazole untuk merawat jangkitan yis

, Jakarta - Kulat biasanya tumbuh di kawasan badan yang lembap di mana permukaan kulit bertemu. Contohnya antara jari kaki, di kawasan kemaluan, dan di bawah payudara. Jangkitan kulit kulat biasa disebabkan oleh jamur Candida atau Malassezia furfur atau dermatofit, seperti Epidermophyton, Microsporum, dan Trichophyton. Kulat jenis ini hanya hidup di lapisan paling atas epidermis (stratum corneum) dan tidak menembusi lebih dalam.

Penggunaan ubat antijamur dan mencegah kulit dari kelembapan berlebihan adalah cara untuk merawat jangkitan kulat. Salah satu rawatan untuk merawat jangkitan kulat adalah dengan menggunakan ketoconazole. Bagaimana menggunakan ketoconazole untuk merawat jangkitan yis?

Baca juga: Faktor-Faktor Yang Mencetuskan Tinea Cruris

Ketoconazole Mencegah Pertumbuhan Kulat

Ketoconazole digunakan untuk merawat jangkitan kulit seperti kutu air, gatal jock, kurap, dan beberapa jenis kelemumur. Ubat ini juga digunakan untuk mengubati keadaan kulit yang dikenali sebagai pityriasis (tinea versicolor) atau jangkitan kulat yang menyebabkan mencerahkan atau menggelapkan kulit pada leher, dada, lengan, atau kaki. Ketoconazole adalah antijamur azole yang berfungsi dengan menghalang pertumbuhan kulat.

Penggunaan ketoconazole boleh dilakukan dengan cara berikut:

1. Gunakan ubat ini hanya pada kulit.

2. Bersihkan dan keringkan kawasan yang akan dirawat.

3. Sapukan ubat ini pada kulit yang terkena, biasanya sekali atau dua kali sehari atau seperti yang diarahkan oleh doktor.

4. Dos dan jangka masa rawatan bergantung pada jenis jangkitan yang dirawat.

5. Jangan gunakan ini lebih kerap daripada yang ditetapkan. Keadaan anda tidak akan pulih dengan lebih cepat, tetapi kesan sampingannya akan meningkat.

6. Sapukan ubat yang mencukupi untuk menutup kulit yang terkena dan beberapa kulit di sekitarnya. 7. Setelah menggunakan ubat ini, basuh tangan anda dan jangan membungkus, menutup atau membalut kawasan tersebut kecuali jika disarankan oleh doktor anda.

8. Jangan gunakan ubat ini di mata, hidung, mulut, atau vagina. Sekiranya ubat ini masuk ke mata anda (misalnya, ketika digunakan untuk mengatasi kelemumur), bilas dengan air.

Baca juga: Lakukan Tabiat Sederhana Ini untuk Mencegah Tinea Cruris

9. Gunakan ubat ini secara berkala untuk mendapatkan faedah maksimum daripadanya. Ingatlah untuk menggunakannya pada masa yang sama setiap hari.

10. Terus menggunakan ubat ini sehingga jumlah yang ditentukan selesai, walaupun gejala hilang setelah memulakan ketoconazole. Menghentikan ubat terlalu awal dapat menyebabkan jamur terus tumbuh, yang dapat menyebabkan kambuhnya jangkitan.

Beritahu doktor jika keadaan berterusan selepas jumlah rawatan yang ditetapkan atau bertambah buruk pada bila-bila masa. Sekiranya keadaan kulat bertambah buruk, segera pergi ke hospital untuk rawatan selanjutnya.

Pada preskripsi perubatan

Jangan gunakan ketoconazole tanpa cadangan doktor. Walaupun atas cadangan doktor, kadang-kadang penggunaan ketoconazole juga boleh mencetuskan kesan sampingan mulai dari pembakaran, pembengkakan, kerengsaan, atau kemerahan pada kulit.

Ingatlah bahawa doktor anda telah menetapkan ubat ini kerana dia menilai bahawa manfaat untuk anda melebihi risiko kesan sampingan. Ramai orang yang mengambil ubat ini tidak mempunyai kesan sampingan yang serius.

Baca juga: Perhatikan cara mencegah tinea pedis

Beritahu doktor anda sekiranya terdapat kesan sampingan yang luar biasa tetapi serius, seperti luka terbuka dan lepuh. Reaksi alergi yang sangat serius terhadap ubat ini tidak mungkin berlaku, tetapi segera dapatkan rawatan perubatan jika ia berlaku. Gejala reaksi alergi yang serius mungkin termasuk: ruam, gatal-gatal, bengkak (terutama pada muka / lidah / tekak), pening teruk, atau kesukaran bernafas.

Rujukan:
WebMD. Diakses pada tahun 2021. Ketoconazole Topical.
Versi Pengguna Manual MSD. Diakses pada tahun 2021. Gambaran Keseluruhan Jangkitan Kulit Kulat.