Hati-hati dengan Batuk dengan Selsema pada Bayi kerana Roseola

Jakarta - Penyakit Roseola pada umumnya merupakan jangkitan ringan, biasanya menyerang anak-anak berusia 2 tahun, walaupun kadang-kadang boleh menjangkiti orang dewasa. Virus ini biasa terjadi pada kanak-kanak, tidak hairanlah jika kebanyakan kanak-kanak menghidap penyakit ini ketika memasuki tadika.

Roseola sama dengan dua jenis virus herpes, iaitu: Herpesvirus manusia jenis 6 dan 7. Virus ini berada dalam kategori yang sama dengan virus herpes simplex (HSV), tetapi tidak menyebabkan luka atau membawa kepada herpes genital. Gejala biasa adalah batuk yang disertai hidung berair, diikuti dengan ruam. Roseola tidak serius. Jarang sekali, demam tinggi boleh menyebabkan komplikasi.

Baca juga: Fakta Menarik Mengenai Penyakit Anak Roseola

Demam, Batuk, Selsema, dan Ruam

Sekiranya bayi terdedah atau dijangkiti virus yang menyebabkan roseola, tanda dan gejala mungkin muncul 1 atau 2 minggu setelah jangkitan berlaku. Dalam beberapa kes, juga dijumpai roseola yang berlaku tanpa gejala. Gejala biasa gangguan kesihatan ini adalah:

  • Demam. Biasanya, roseola bermula dengan demam tinggi, sering mencapai 40 darjah Celsius. Beberapa kanak-kanak mengalami sakit tekak, batuk, dan hidung berair bersama atau sebelum bermulanya demam. Ada kemungkinan anak itu mengalami pembengkakan kelenjar getah bening di lehernya ketika demam muncul. Demam berlangsung dari 3 hingga 5 hari.

  • Ruam. Setelah demam reda, ruam biasanya mulai muncul, walaupun ini tidak selalu berlaku. Ruam itu mungkin terdiri daripada beberapa tompok warna merah jambu. Di beberapa tempat cincin putih akan muncul di kawasan sekitar ruam. Dada adalah lokasi pertama ruam muncul, diikuti oleh perut dan punggung, kemudian merebak ke lengan dan leher.

Baca juga: Ini adalah tanda bayi dengan roseola, penyakit kulit yang serupa dengan campak

Kejang, Komplikasi Roseola Yang Tidak Dapat Diubati Segera

Kadang-kadang, kanak-kanak dengan roseola akan mengalami kejang disebabkan oleh kenaikan suhu badan yang sangat cepat. Sekiranya keadaan ini berlaku pada bayi, dia boleh kehilangan kesedaran dan tersentak selama beberapa saat hingga beberapa minit. Walau bagaimanapun, komplikasi roseola jarang berlaku. Kanak-kanak dan orang dewasa yang menderita gangguan kesihatan ini dapat sembuh dengan cepat, dengan syarat rawatan yang tepat.

Walau bagaimanapun, masalah kesihatan ini memerlukan perhatian lebih bagi orang yang mengalami kekebalan yang lemah, seperti setelah menjalani pembedahan tertentu. Tidak mustahil jangkitan akan berlaku lagi ketika imuniti badan sangat lemah.

Cegah Jangkitan dengan Betul

Oleh kerana tidak ada vaksin untuk merawat roseola, cara terbaik yang dapat dilakukan oleh ibu adalah dengan mengelakkan bayi dari pelbagai perkara yang boleh mencetuskannya. Sebabnya, roseola mudah berjangkit, terutamanya dengan gejala anak batuk dengan hidung berair. Pastikan semua ahli keluarga, terutama anak-anak, mencuci tangan mereka selepas melakukan aktiviti untuk mengelakkan penularan atau jangkitan.

Baca juga: Selalunya Keliru, Inilah Perbezaan antara Roseola, Campak, dan Rubella

Segera tanyakan kepada doktor jika ibu merasakan bahawa anak tersebut mengalami batuk disertai hidung berair yang boleh menyebabkan berlakunya penyakit roseola. Ibu boleh muat turun permohonan dan pilih pakar pediatrik mengikut kehendak anda. Permohonan Anda boleh menggunakannya untuk membeli ubat jika anda tidak mempunyai masa untuk pergi ke farmasi.