6 Cara Mencegah Penyebaran Selesema Singapura

Jakarta - Bukan hanya flu babi atau selesema burung yang mulai menjangkiti banyak orang pada tahun 2000-an. Kerana, ada juga selesema Singapura yang membuat orang gugup pada waktu itu. Namun, apa yang perlu digarisbawahi adalah bahwa walaupun ketiga wabak flu di atas mulai menurun, kemungkinan kes-kes tersebut dapat berulang.

Sebenarnya, dari segi perubatan, selesema Singapura dikenali sebagai penyakit tangan, kaki, dan mulut atau penyakit kaki, tangan, dan mulut.

Pakar mengatakan selesema Singapura disebabkan oleh virus enterovirus 71 dan kadangkala coxsackievirus A16. Virus ini biasanya terdapat pada tinja dan cairan tubuh di hidung dan tekak.

Nah, virus ini boleh merebak dari satu orang ke orang lain melalui kontak langsung dengan cairan tubuh (menghirup percikan air liur, cairan hidung dan tekak penghidap) atau barang-barang yang tercemar oleh cairan tubuh penderita. Lalu, bagaimana anda mencegah penyebaran selesema Singapura?

Dari Demam hingga Ruam

Sebelum mengetahui cara mencegah penyebaran selesema Singapura, ada baiknya mengetahui gejala yang disebabkan oleh penyakit ini. Nampaknya seseorang yang mempunyai sistem imun yang rendah perlu menyedari serangan virus ini.

Kerana menurut ahli virologi, enterovirus 71 dan coxsackievirus A16 mudah menyerang orang yang mempunyai sistem imun yang tidak matang. Contohnya, bayi di bawah usia satu tahun, kanak-kanak dengan asma, kecacatan jantung kongenital, orang yang menghidap diabetes yang menjalani rawatan barah, hingga orang tua.

Baiklah, agar penyakit ini dapat diatasi dengan segera, kita harus mengetahui gejala yang disebabkan oleh virus ini. Selepas itu, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang betul.

Menurut para pakar, gejala selesema Singapura pada kanak-kanak biasanya akan muncul seminggu setelah terdedah. Walau bagaimanapun, kadang-kadang tempoh inkubasi virus juga dapat berlangsung selama 3-6 hari sebelum menunjukkan gejala. Nah, berikut adalah gejala selesema Singapura menurut para pakar.

  • Batuk dan demam.

  • Luka sariawan yang menyakitkan muncul di bahagian dalam pipi, lidah, dan gusi.

  • Hilang selera makan.

  • Sakit tekak.

  • Sakit perut.

  • Ruam merah yang kadang-kadang melepuh dan berisi cecair muncul di telapak tangan, telapak kaki, dan punggung.

  • Anak akan cerewet.

Tetapi anda perlu tahu, mungkin masih ada gejala lain yang tidak disenaraikan di atas. Oleh itu, ibu harus berbincang dengan doktor sekiranya anak atau ahli keluarga yang lain mengalami beberapa gejala di atas.

Menurut pakar, kebanyakan kes selesema Singapura pada kanak-kanak bermula dengan munculnya demam. Kemudian, setelah satu atau dua hari, sariawan atau luka muncul di sekitar gusi, lidah, dan pipi dalaman. Nah, inilah yang membuat si kecil anda kesakitan ketika makan, minum, atau menelan. Kemudian dalam dua hari berikutnya, biasanya ruam akan muncul di telapak tangan, kaki, dan punggung.

Ketahui Cara Mencegahnya

Hati-hati dengan virus yang satu ini, kerana menurut para pakar, penderita selesema Singapura sangat mudah menyebarkan virus ini kepada orang lain dalam tujuh hari pertama. Walaupun simptomnya reda, virus ini masih dapat bertahan di dalam tubuh penderita selama beberapa hari atau minggu, dan dapat menyebar melalui air liur atau tinja. Nah, untuk mengurangkan penyebaran penyakit ini, sekurang-kurangnya ada beberapa cara yang boleh anda lakukan.

  1. Ajar anak menjaga kebersihan anggota badan mereka sendiri. Ingatlah, kanak-kanak di bawah usia 10 tahun terdedah kepada selesema Singapura.

  2. Bersihkan kawasan yang kemungkinan besar terkena virus dengan sabun dan air. Contohnya, pakaian, meja, cadar, dan pinggan mangkuk.

  3. Rehatkan anak kecil anda di rumah sehingga keadaannya pulih sepenuhnya.

  4. Ajar anak-anak untuk tidak berkongsi peralatan makan atau minum.

  5. Biasakan mencuci tangan dengan bersih, terutama setelah membuang air besar, menukar lampin anak, menyediakan makanan, dan sebelum makan.

  6. Jangan cium anak yang menghidap selesema Singapura sehingga anda tidak dijangkiti.

Anak atau ahli keluarga anda menunjukkan simptom di atas? Segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang betul. Di samping itu, ibu juga boleh membincangkan masalah di atas dengan doktor melalui aplikasi . Melalui ciri Berbual dan Panggilan Suara / Video , anda boleh berbual dengan doktor pakar tanpa perlu meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!

Baca juga:

  • Anak-anak sering membuang air kecil, ibu-ibu berhati-hati dengan selesema Singapura
  • 6 Fakta Yang Perlu Anda Ketahui Mengenai Selesema Singapura
  • Mirip dengan Cacar tetapi di Mulut, Selsema Singapura Lebih Sering Menyerang Kanak-kanak