Hati-hati, Sindrom Asperger Boleh Menyebabkan 7 Komplikasi Ini

, Jakarta - Sindrom Asperger adalah sejenis gangguan neurologi, alias gangguan saraf. Penyakit ini termasuk dalam gangguan spektrum autisme, yang merupakan gangguan sistem saraf yang mempengaruhi kemampuan penderita untuk berinteraksi dan berkomunikasi dengan orang lain. Keadaan ini tidak boleh diabaikan dan harus mendapat rawatan yang terbaik. Sindrom Asperger yang diabaikan boleh menyebabkan pelbagai komplikasi timbul.

Tidak seperti jenis sindrom autisme yang lain, orang yang menghidap sindrom Asperger pada umumnya cerdas dan mahir berbahasa. Walaupun begitu, orang-orang dengan keadaan ini kelihatan canggung dan sukar untuk berkomunikasi atau berinteraksi dengan orang-orang di sekitar mereka. Sindrom ini akan menyerang kanak-kanak dan berterusan hingga dewasa. Berita buruknya, belum menemui rawatan untuk mengatasi gangguan ini.

Baca juga: 4 Jenis Autisme Yang Perlu Anda Ketahui

Rawatan Sindrom Asperger untuk Mencegah Komplikasi

Sindrom Asperger yang didiagnosis lebih awal akan lebih mudah "dirawat". Rawatan awal dapat membantu penghidap sindrom ini meningkatkan potensi dan kemampuan mereka untuk berkomunikasi dan berinteraksi dengan persekitaran mereka. Gejala yang muncul dalam keadaan ini pada amnya tidak seberat gejala pada gangguan autisme lain.

Keadaan ini berlaku kerana gangguan spektrum autisme. Walaupun begitu, masih belum diketahui dengan tepat apa yang menyebabkan gangguan itu berlaku, tetapi keadaan ini sering dikaitkan dengan faktor genetik. Penyakit ini juga diduga terjadi akibat jangkitan semasa kehamilan dan pendedahan kepada faktor-faktor yang mencetuskan perubahan bentuk janin. Sama seperti gangguan autisme yang lain, sindrom Asperger pada kanak-kanak tidak dapat dicegah.

Baca juga: Sindrom Asperger Berbeza dengan Autisme, Inilah Penjelasannya

Terdapat beberapa cara penanganan yang boleh dilakukan untuk mengatasi gejala gangguan ini. Usaha ini dilakukan untuk meningkatkan potensi dan kemampuan orang dengan sindrom Asperger untuk berinteraksi. Keadaan ini secara amnya diatasi melalui terapi bahasa, pertuturan, dan sosialisasi. Orang dengan sindrom Asperger juga disarankan untuk menerima terapi fizikal atau fisioterapi, terapi pekerjaan, dan terapi tingkah laku kognitif.

Terapi diperlukan untuk membantu kanak-kanak dengan sindrom Asperger menjadi lebih tenang dan mengelakkan perkara yang tidak diingini. Walaupun tidak semua orang dengan penyakit ini akan mengalami perkara yang sama, gejala sindrom Asperger yang tidak dirawat boleh menyebabkan komplikasi seperti:

  1. Mudah marah, terutamanya apabila keadaan tidak sesuai dengan kehendaknya.

  2. Sering merasa cemas, terutama ketika berada di sekitar orang baru atau persekitaran yang membuatnya merasa tidak selesa.

  3. Agresif dan boleh melakukan perkara yang tidak dijangka sama sekali.

  4. Terlalu sensitif, terutamanya terhadap persekitaran. Kanak-kanak dengan sindrom ini dapat merasa sangat terganggu oleh perkara kecil, seperti bunyi yang tidak dapat dikenali.

  5. Kemurungan atau perasaan tertekan dengan kerap.

  6. Mengalami atau menunjukkan gejala gangguan kompulsif obsesif.

  7. Cenderung menyakitkan malah menyakiti diri sendiri. Ini biasanya dilakukan secara agresif dan tidak terancang.

Baca juga: Vaksin Menyebabkan Autisme? Inilah Fakta

Keadaan ini tidak boleh diabaikan dan harus segera diubati. Risiko komplikasi meningkat pada kanak-kanak dengan sindrom Asperger yang tidak mendapat rawatan yang betul. Bercakap dengan doktor anda sekiranya anak anda menunjukkan gejala yang menunjukkan keadaan ini. Anda juga boleh mengetahui lebih lanjut mengenai sindrom Asperger dengan meminta doktor anda di aplikasi . Lebih senang menghubungi doktor melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual . Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!