5 Fakta mengenai Mutasi Virus Corona dari UK yang Memasuki Indonesia

, Jakarta - Baru sehari yang lalu, pemerintah secara resmi melaporkan mutasi virus korona dari UK yang memasuki Indonesia. Berita ini disampaikan oleh Wakil Menteri Kesehatan, Dante Saksono dalam acara "Inovasi Indonesia untuk Memulihkan Pandemik Pasca", Selasa (2/3/2021).

"Tadi malam saya menerima maklumat bahawa tepat dalam satu tahun hari ini kami telah menemui mutasi B.1.1.7 UK di Indonesia, ini segar dari ketuhar baru semalam dua kes dijumpai, "katanya.

Kemasukan mutasi virus korona dari UK ini bertepatan dengan kemasukan SARS-CoV-2 yang menyebabkan COVID-19 tahun lalu, iaitu 2 Mac 2020. Dante berkata, kemasukan mutasi virus korona dari UK akan menjadi cabaran bagi rakyat Indonesia dalam menangani wabak COVID-19.

Sekarang, mengenai mutasi virus korona dari UK, berikut adalah beberapa fakta penting yang perlu anda ketahui.

Baca juga : Mitos dan Fakta Mengenai Coronavirus

1. Penyebaran Lebih Cepat

Mutasi coronavirus British ini pertama kali dikesan di UK pada September 2020. Pada masa itu sekitar seperempat kes London adalah varian baru, dan mencapai hampir dua pertiga kes pada pertengahan Disember.

Menurut Perdana Menteri Boris Johnson, mutasi virus korona ini dianggap dapat meningkatkan penularan antara manusia hingga 70 persen.

Angka 70 peratus muncul dalam persembahan oleh Dr Erik Volz, dari Imperial College London. "Ini terlalu awal untuk dikatakan, tetapi dari apa yang kita lihat sejauh ini berkembang sangat pesat, ia (mutasi terbaru) berkembang lebih cepat daripada [varian sebelumnya] yang pernah ada, tetapi penting untuk mengawasi keadaan ini. " jelas Erik

2. Masuk dari Arab Saudi

Menurut Menteri Kesehatan (Menkes), Budi Gunadi Sadikin, kedua-dua kes mutasi virus korona ini dikesan di Indonesia dari Arab Saudi.

"Malam tadi kami menjumpai dua kes, mereka datang dari Arab Saudi dan menghidap virus baru ini," katanya.

Menteri Kesihatan mengingatkan bahawa mutasi virus korona dari UK ini menyebar lebih cepat daripada pendahulunya. Oleh itu, dia mengingatkan orang ramai agar tetap berdisiplin melaksanakan protokol kesihatan.

"Pesan saya adalah menjaga disiplin, memakai topeng, mencuci tangan, menjaga jarak. Untuk masyarakat yang mesti dijaga. Selagi kita terus melakukan protokol kesihatan yang baik, virus apa pun dapat dielakkan, "tambahnya

Selain itu, jangan lupa untuk terus meningkatkan sistem imun anda untuk menangkis serangan virus korona. Anda boleh membeli vitamin atau makanan tambahan untuk meningkatkan sistem imun anda menggunakan aplikasi .

Baca juga: Bilangan Vaksin Corona yang Diperlukan untuk Mencapai Kekebalan Domba

3. Lebih Maut dan Maut?

Menurut Menteri Kesehatan, belum ada penerbitan ilmiah yang menyatakan bahawa mutasi virus korona yang masuk ke Indonesia lebih fatal. Tetapi, menurutnya, strain virus baru lebih mudah menular. Perkara yang sama juga datang dari pakar di UK.

Menurut mereka, hingga kini tidak ada bukti yang menunjukkan bahawa mutasi terbaru virus korona di UK lebih mematikan daripada varian virus sebelumnya. Namun, hingga kini para pakar masih memantau dan meneliti varian terbaru virus korona.

Perkara yang perlu diperhatikan, mutasi virus korona terbaru ini lebih menular. Ini bermakna bahawa lebih banyak orang dijangkiti dengan lebih cepat, yang seterusnya akan menyebabkan lebih banyak orang memerlukan rawatan di hospital. Dengan kata lain, peningkatan penghantaran sahaja sudah cukup untuk menimbulkan masalah bagi hospital.

4. Vaksin COVID-19 Masih Berkesan

Tidak sedikit orang yang mempersoalkan apakah vaksin COVID-19 semasa berkesan terhadap mutasi virus korona dari UK. Sekiranya anda melihat vaksin yang digunakan di UK, vaksin hampir pasti dapat melindungi tubuh daripada mutasi virus korona terbaru. Walau bagaimanapun, ada juga anggapan bahawa vaksin tidak berkesan, sekurang-kurangnya buat masa ini.

Vaksin melatih sistem imun untuk menyerang bahagian virus yang berlainan, jadi walaupun bahagian lonjakan telah bermutasi, ia masih berfungsi.

Namun, pakar kesihatan bimbang jika virus itu terus bermutasi. Sebabnya, virus berpotensi untuk "mengelak" vaksin yang telah dibuat.

Sementara itu, pada 30 Disember 2020, Ketua Pasukan Petugas Covid-19 Ikatan Doktor Indonesia (IDI) Prof Dr Zubairi Djoerban mengatakan vaksin COVID-19 masih berkesan melawan varian baru virus korona. Selain itu, menurutnya, varian baru ini masih akan dapat dikesan melalui ujian PCR.

5. Gejala Berkaitan dengan Mutasi

Menurut kajian dari Pejabat Statistik Nasional (ONS) UK, terdapat beberapa gejala biasa yang dialami oleh mereka yang dijangkiti dengan mutasi terbaru SARS-CoV-2. Gejala termasuk batuk, keletihan, sakit tekak, dan sakit otot. Hasil ini berdasarkan kajian

Sementara itu, kehilangan deria bau atau anosmia, cenderung mempengaruhi orang yang dijangkiti strain baru ini. Walau bagaimanapun, anosmia masih merupakan salah satu gejala utama COVID-19.

Baca juga: Dijangkiti Virus Corona, kapan simptomnya akan berakhir?

Bagi anda yang mempunyai masalah kesihatan di tengah-tengah wabak COVID-19, kenapa anda boleh terus bertanya kepada doktor melalui aplikasi . Tidak perlu meninggalkan rumah, anda boleh menghubungi doktor pakar kapan saja dan di mana sahaja. Praktikal, bukan?

Rujukan:
BBC. Diakses pada tahun 2021. Varian coronavirus baru: Apa yang kita tahu?
BBC. Diakses pada tahun 2021. Covid-19: Batuk, keletihan, kerongkong petang 'lebih biasa' dengan varian baru
Virologi.org. Diakses pada tahun 2021. Pencirian genomik awal keturunan SARS-CoV-2 yang muncul di UK yang ditentukan oleh sekumpulan mutasi lonjakan novel
Kompas.com. Diakses pada tahun 2021. Timbalan Menteri Kesihatan: Menemui 2 Kes Mutasi Virus Corona dari England di RI
Kompas.com. Diakses pada tahun 2021. Corona Virus Mutation B.1.1.7 Ditemui di Indonesia, Ini 4 Perkara Yang Perlu Anda Ketahui
CNN Indonesia. Diakses pada tahun 2021. Menteri Kesihatan Mengatakan 2 Kes Mutasi Korona Britain Dimasukkan dari Saudi