Lemah Badan Selepas Iftar, Inilah Sebabnya

, Jakarta - Setelah berbuka puasa, badan akan kembali bertenaga. Namun, pada sesetengah orang, setelah berbuka puasa, badan terasa lemah. Ini berlaku kerana seseorang terlalu gila dan memakan makanan yang dihidangkan. Sebenarnya, ada cara yang boleh dilakukan untuk menjalankan iftar yang sihat mengikut nasihat agama.

Bukan hanya kerana kebiasaan buruk yang dilakukan ketika berbuka puasa, keadaan kelemahan selepas berbuka puasa dapat terjadi disebabkan oleh beberapa faktor, misalnya menderita penyakit tertentu. Berikut adalah perkara yang disyaki menjadi penyebab lemas badan selepas berbuka puasa, iaitu:

  • Keradangan Perut atau Gastritis

Mereka yang menghidap penyakit ini dapat merasa lemah setelah berbuka puasa kerana makan makanan pedas atau masam. Walaupun kedua-dua jenis makanan tidak digalakkan untuk mereka. Makanan yang disyorkan semasa berbuka puasa adalah makanan dengan kandungan gula yang tinggi untuk memulihkan tenaga yang hilang. Makanan manis ini boleh didapati melalui kurma atau teh manis suam. Selain itu, mereka yang menderita penyakit ini disarankan untuk makan makanan dengan perlahan.

Baca juga: Peraturan Puasa Sihat untuk Orang yang Mengidap Gastritis

  • Mengonsumsi MSG terlalu banyak

Kelemahan badan selepas berbuka puasa boleh berlaku sekiranya pengambilan MSG berlebihan. Sindrom ini dikenali sebagai Sindrom restoran Cina . Selain kelemahan, gejala lain yang muncul adalah sakit kepala, mudah berkeringat, kulit kemerahan, sensasi terbakar di mulut dan tekak, dan loya. Penyakit ini dianggap berlaku kerana badan terlalu sensitif kerana MSG.

  • Hipoglikemia atau Tahap Gula Darah Rendah

Perkara yang menyebabkan badan berasa lemah setelah berbuka puasa adalah makan terlalu banyak makanan manis dalam kuantiti yang banyak. Makanan manis yang dimakan ketika berbuka puasa biasanya berbentuk karbohidrat sederhana, kerana mengandungi gula tinggi. Contohnya, kompot, ais buah, cendol, minuman ringan, dan lain-lain.

Sekiranya karbohidrat simplex dikonsumsi dalam jumlah banyak, kadar gula dalam darah dapat meningkat secara drastik. Tahap gula darah yang meningkat secara drastik ini memicu pembebasan hormon insulin berlebihan yang berfungsi menurunkan kadar gula darah. Oleh itu, peningkatan insulin yang berlebihan mengakibatkan penurunan gula darah secara drastik, jadi hipoglikemia dapat terjadi yang mengakibatkan gejala kelemahan dan pening walaupun anda baru sahaja berpuasa.

Baca juga: Untuk sentiasa cergas, ini adalah petua untuk mengekalkan pengambilan kalori semasa berpuasa

Sebagai tambahan kepada perkara di atas, kelemahan badan selepas berbuka puasa boleh berlaku disebabkan oleh keadaan lain, seperti:

  • Anemia.
  • Dehidrasi, jika anda tidak minum secukupnya semasa berbuka puasa.
  • Tekanan darah rendah atau hipotensi.
  • Keadaan penyakit tertentu, seperti selesema, diabetes, dan kekurangan elektrolit.
  • Tekanan.

Langkah-langkah untuk mengelakkan badan lemas setelah berbuka puasa yang boleh dilakukan termasuk:

  • Jangan mengambil makanan manis atau makanan berlebihan ketika berbuka puasa.
  • Memenuhi keperluan cecair dengan minum banyak air.
  • Elakkan makanan yang terlalu pedas ketika berbuka puasa.
  • Elakkan merokok dan minum minuman beralkohol.
  • Cukup tidur.
  • Memenuhi keperluan kalori dengan memakan makanan berkhasiat sesuai keperluan, tidak berlebihan, dan tidak kekurangan, agar badan tidak lemah dan kekurangan zat makanan ketika berpuasa.

Baca juga: Ini adalah Gaya Hidup Sihat Semasa Berpuasa untuk Pekerja Pejabat

Sekarang anda juga boleh bertanya kepada doktor mengenai masalah kesihatan anda dengan menggunakan aplikasi tersebut . Anda boleh menghubungi doktor melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual bila-bila masa dan di mana sahaja. Ayuh, muat turun sekarang juga di App Store dan Google Play.