Ini adalah 5 Fakta Terkini mengenai Virus Corona di Indonesia

Jakarta - Ancaman penyakit Wuhan coronavirus (corona) atau COVID-19 sedang terlihat. Pada hari Selasa (2/3), Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengumumkan bahawa virus korona telah memasuki wilayah Indonesia. Setakat ini, ada dua warga Indonesia (WNI) yang positif menguji COVID-19.

Kedua-dua penduduk Depok, Jawa Barat adalah seorang ibu dan anak yang sebelum ini mempunyai hubungan dengan warganegara Jepun. Warganegara Jepun itu hanya dikesan dengan COVID-19 di Malaysia, setelah meninggalkan Indonesia.

Kes virus korona di Indonesia tidak hanya berkaitan dengan virus korona yang menjangkiti kedua orang tersebut. Di sebalik munculnya kes pertama virus Wuhan corona di Indonesia, ada juga rangkaian peristiwa lain.

Inilah fakta mengenai virus korona di Indonesia yang dikumpulkan dari pelbagai sumber:

Baca juga: Virus Corona Masuk ke Indonesia, 2 Orang Positif di Depok!

1. berada dalam keadaan baik

Menurut Menteri Kesehatan Republik Indonesia, dr. Terawan Agus Putranto, dua penduduk Depok yang didapati positif COVID-19 kini dalam keadaan baik. Kedua-duanya diasingkan di Hospital Penyakit Berjangkit Sulianti Saroso (RSPI).

"Saya telah melihat (dikunjungi), diperiksa, kedua-dua pesakit berada dalam keadaan baik, tidak demam, tidak sesak nafas, tidak ada apa-apa, makan, dan komunikasi yang baik, dalam keadaan sihat," katanya seperti yang dilaporkan oleh Kementerian Kesihatan - Sehat Negeriku !

Hospital Penyakit Berjangkit Sulianti Saroso adalah hospital rujukan nasional untuk penyakit berjangkit. Rawatan untuk kedua pesakit ini sesuai dengan simulasi.

Terawan juga mengatakan bahawa rawatan untuk kedua-duanya adalah seperti seseorang yang menghidap selesema. Jadi, mereka diberi vitamin dan makanan sihat, bukan antibiotik. Tujuannya jelas, untuk meningkatkan sistem ketahanan badannya.

2. Penduduk Bekasi Meninggal Kerana Corona?

Seorang penduduk yang tinggal di Bekasi, Jawa Barat sedang menjalani rawatan di Hospital Dr. Hafidz (RSDH) Cianjur. Pesakit yang disyaki virus korona mengunjungi Cianjur, setelah pulang dari Malaysia. Pagi ini (3/3) jam 04:00 WIB, pesakit meninggal dunia di rumah RSDH.

Pesakit itu sebenarnya dirancang untuk berada di Hospital Umum Dr. Hasan Sadikin (RSHS). Namun, menurut Ketua Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) di Pejabat Kesihatan, keadaan pesakit terus merosot. Pada akhirnya, korona yang disyaki mati.

Dikabarkan bahawa penduduk Bekasi meninggal dunia kerana dijangkiti virus Wuhan corona. Walau bagaimanapun, pada pukul 13:28 WIB, pesakit yang disyaki virus korona disahkan tidak dijangkiti COVID-19.

Berita ini disampaikan oleh Setiausaha Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengawalan Penyakit Kementerian Kesihatan, Achmad Yurianto. Kepastian ini diketahui setelah sampel pesakit diperiksa di makmal oleh Kementerian Kesihatan.

Kes Cianjur ini menambah jumlah virus korona yang disyaki mati, tetapi dinyatakan negatif dari virus tersebut. Sebelumnya ada dua orang, masing-masing seorang pesakit di Batam Management Agency Hospital, dan Doktor Rumah Sakit Pusat (RSUP) Kariadi, Semarang.

Baca juga: 10 Fakta Virus Corona Yang Anda Perlu Tahu

3. Pesakit Virus Corona meningkat 6 orang di RSPI Sulianti Saroso, Jakarta

Sebagai tambahan kepada dua penduduk Depok yang positif COVID-19, RSPI Sulianti Saroso menerima enam pesakit baru yang berkaitan dengan virus korona. Menurut pengarah utama RSPI Sulianti Saroso, salah seorang pesakit adalah warganegara asing (WNA).

Dari 6 pesakit yang mendapat pengawasan, tiga daripadanya mempunyai sejarah hubungan langsung dengan pesakit positif COVID-19. Sementara itu, tiga yang lain adalah pesakit rujukan dari hospital lain.

Dengan kata lain, jumlah pesakit yang berkaitan dengan virus korona di Hospital Sulianti Saroso adalah 8 orang. Dua orang menguji positif COVID-19, dan enam yang lain dalam pengawasan.

4. 73 Pegawai Perubatan di Hospital Mitra Keluarga, Depok Akan Ditutup

Menurut Pengarah Rumah Sakit Keluarga Mitra di Depok, sebanyak 73 pegawai perubatan telah menjalani pemeriksaan. Ketua Pejabat Kesihatan Kota Depok Novarita mengatakan bahawa arahan percutian dikeluarkan secara langsung oleh pihak pengurusan Hospital Depok Mitra Keluarga.

Menurut Mohammad Idris, Walikota Depok, 73 orang itu sedang dipantau. Sebab apa? Ternyata mereka disyaki berinteraksi dengan 2 pesakit positif COVID-19, penduduk Depok yang kini dirawat di Hospital Sulianti Saroso.

Sebelum dirawat di Rumah Sakit Sulianti Saroso, mereka berdua melaporkan keluhan mereka yang berkaitan dengan gejala virus korona ke Rumah Sakit Mitra Keluarga di Depok, Jawa Barat.

Dari 73 orang, 40 orang menunjukkan gejala penyakit (hidung berair, batuk, dan demam). Sementara 33 orang lain tidak menunjukkan gejala atau keluhan kesihatan.

Baca juga: Cegah COVID-19, Orang Sihat Tidak Perlu Memakai Topeng?

5. Pembelian Panik Berlaku

Virus korona yang masuk ke Indonesia juga mempengaruhi kehidupan sosial masyarakat. Sekarang banyak orang melakukan pembelian panik, alis membeli keperluan berlebihan. Sebenarnya, tindakan ini sebenarnya boleh menimbulkan rasa panik atau fobia lain yang sebenarnya tidak perlu berlaku.

Sebelumnya, dilaporkan ada antrian pengunjung di pusat perbelanjaan Kelapa Gading di Jakarta. Di sana, penduduk berbondong-bondong membeli bahan asas, topeng, dan pembersih tangan, setelah dua penduduk Depok dijangkiti COVID-19.

Menjawab pembelian panik ini, Menteri Perdagangan (Mendag) Agus Suparmanto, berbicara. Dia mengatakan orang tidak perlu melakukan pembelian panik, dan berbelanja mengikut keperluan.

Ini kerana pemerintah telah memastikan bahawa tidak ada kekurangan barang asas setelah dua penduduk Depok yang terbukti positif virus Wuhan korona. Tidak hanya itu, Menteri Perdagangan juga menjamin bahawa pemerintah akan selalu memantau ketersediaan barang.

Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai virus korona? Atau adakah sukar untuk membezakan gejala COVID-19 dari selesema? Anda boleh bertanya kepada doktor secara langsung melalui permohonan. Dengan begitu, anda tidak perlu pergi ke hospital dan mengurangkan risiko dijangkiti pelbagai virus dan penyakit. Pastikan penyakit anda bukan kerana virus korona! Ayuh, muat turun aplikasi sekarang di App Store dan Google Play.

Rujukan:
detik.com. Diakses pada tahun 2020. Hospital Sulianti Saroso Mengendalikan 1 Pesakit Rujukan Orang Asing yang Berkaitan dengan Corona
detik.com. Diakses pada tahun 2020. Polis mendesak orang ramai untuk tidak panik mengenai Virus Corona
Kementerian Kesihatan - Sihat Negaraku! Diakses pada tahun 2020. 2 Pesakit Covid-19 Positif Dalam Keadaan Baik
Kompas.com. Diakses pada tahun 2020. Situasi Pegawai Perubatan di Hospital Mitra Keluarga, Depok Ditutup
Kompas.com. Diakses pada tahun 2020. Pesakit Meninggal di Cianjur Disahkan Negatif untuk Virus Corona
Liputan6.com. Diakses pada tahun 2020. Menteri Perdagangan: Orang Tidak Perlu Panik Membeli, Stok Selamat
Mind-People.com. Diakses pada tahun 2020. Setelah meninggalkan Malaysia, penduduk Bekasi yang mengunjungi Cianjur menjadi Pesakit Suspek Korona pertama di RSDH
Tirto. ID. Diakses pada tahun 2020. Suspek Corona COVID-19 di Indonesia Yang Meninggal Jadi 3 Orang