Inilah sebab mengapa difteria mematikan

, Jakarta - Difteria menjadi tumpuan. Sebabnya, banyak wilayah di Indonesia telah melaporkan kes ini. Malah, Kementerian Kesihatan (Kemenkes) pernah menetapkan ini sebagai Acara Luar Biasa (KLB) pada tahun 2017.

Untuk mengatasi wabak difteria yang terjadi di Indonesia, pemerintah mengadakan ORI ( Imunisasi Respons Wabak atau imunisasi untuk menangani kejadian luar biasa di kawasan yang terkena kes difteria. Sebenarnya, tidak sedikit kes difteria yang berakhir dengan kematian.

Walaupun sekarang difteria tidak lagi endemik, ada baiknya anda mengetahui mengapa difteria disebut penyakit mematikan.

Baca juga: Ini adalah proses penularan dari difteria

  1. Bakteria mudah berjangkit

Difteria adalah sejenis penyakit berjangkit yang disebabkan oleh jangkitan pada selaput lendir hidung dan tekak. Melancarkan dari Klinik Mayo Difteria disebabkan oleh jangkitan bakteria Corynebacterium diphtheriae yang biasanya membiak di atau dekat permukaan kerongkong.

Bakteria ini juga mudah disebarkan dan penularannya meliputi yang berikut:

  • Turun di udara . Apabila penghidap difteria bersin atau batuk, mereka akan melepaskan titisan-titisan atau titisan yang mengandungi bakteria. Orang yang berada di dekatnya berisiko tinggi dijangkiti jika mereka menghirup titisan yang telah tercemar C. diphtheriae . Difteria mudah merebak dengan cara ini, terutamanya ketika seseorang berada dalam keramaian, sesak dan sesak.
  • Barang yang tercemar. Item juga boleh menyebarkan bakteria difteria. Tuala, alat makan, tisu bekas adalah beberapa contoh barang yang boleh menyebarkan difteria. Seseorang juga boleh menyebarkan bakteria yang menyebabkan difteria dengan menyentuh luka yang dijangkiti.
  1. Menyebabkan Komplikasi Berat

Umumnya, difteria bermula dengan sakit di tekak, demam, kelemahan pada kelenjar getah bening yang bengkak. Walau bagaimanapun, gejala khas difteria adalah penampilan membran putih keabu-abuan di sekitar belakang tekak. Membran ini disebut pseudomembrane yang dapat berdarah ketika dikupas. Keadaan ini boleh menyebabkan kesakitan ketika menelan.

Dalam beberapa kes, gejala ini disertai dengan kelenjar getah bening yang membesar dan pembengkakan tisu lembut di leher, yang dikenali sebagai jongkong . Salah satu komplikasi serius yang boleh disebabkan oleh difteria adalah bahawa ia boleh menyebabkan jangkitan nasofaring yang boleh menyebabkan kesukaran bernafas dan menyebabkan kematian.

Bakteria penyebab difteria berfungsi dengan membunuh sel yang sihat di kerongkong dengan toksin yang dihasilkannya, sehingga sel-sel ini mati. Pengumpulan sel mati ini kemudian membentuk lapisan kelabu di kerongkong. Toksin dari bakteria juga dapat menyebar ke aliran darah, menyebabkan kerosakan pada jantung, ginjal, dan sistem saraf.

Baca juga: Adakah benar difteria adalah penyakit bermusim?

Salah satu gejala yang muncul adalah degupan jantung yang tidak normal. Ini kemudian menyebabkan kegagalan jantung pada orang yang telah dijangkiti. Sebilangan penghidap mungkin mengalami pembengkakan otot jantung dan injap.

  1. Sukar untuk Mencegah

Berita buruknya ialah gaya hidup sihat seperti menjaga kebersihan dan makan banyak sayur-sayuran dan buah tidak mencukupi untuk mencegah difteria. Pencegahan yang paling berkesan untuk penyakit ini adalah imunisasi.

Kegunaan Vaksin DPT

Dipetik dari Berita Perubatan Hari Ini , vaksin DPT (difteria, pertusis, dan tetanus) diberikan 5 kali, iaitu ketika anak berusia 2 bulan, 3 bulan, 4 bulan, satu setengah tahun, dan lima tahun. Sekiranya anak diberi imunisasi terlambat, anak masih boleh diberi imunisasi mengejar mengikut nasihat doktor sebelum berumur 7 tahun.

Sebilangan besar orang yang mendapat difteria sama sekali tidak pernah diberi imunisasi. Dilancarkan dari Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), jenis imunisasi yang mencegah difteria adalah DPT.

Selain tidak pernah diimunisasi sama sekali, orang yang tidak mendapat DPT lengkap juga berpotensi mendapat difteria, walaupun pada usia dewasa. Maksudnya, penyakit ini tidak hanya menjangkiti kanak-kanak.

Jadi, bolehkah orang yang telah diimunisasi dengan DPT masih boleh mendapat difteria? Pada dasarnya, pemberian vaksin kepada tubuh bertujuan untuk membantu meningkatkan daya tahan tubuh terhadap penyakit tertentu.

Vaksin DPT digunakan untuk mencegah difteria, tetanus, dan batuk rejan. Rata-rata, orang yang telah divaksin mempunyai tahap antibodi pelindung yang lebih baik terhadap penyakit. Namun, masih ada kemungkinan seseorang mendapat difteria walaupun telah divaksin.

Baca juga: Kesan Difteria dengan Pemeriksaan Ini

Di samping itu, imuniti terhadap difteria tidak bertahan seumur hidup. Oleh itu, anda masih perlu melakukan vaksinasi semula setiap 10 tahun seumur hidup.

Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai penyakit mematikan ini, anda boleh berbual dengan doktor melalui aplikasi . Melalui aplikasi tersebut, anda boleh menghubungi doktor kapan saja dan di mana sahaja.

Rujukan:

Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Difteria

Berita Perubatan Hari Ini. Diakses pada tahun 2020. Semua yang anda perlu ketahui mengenai difteria

Pertubuhan Kesihatan Dunia. Diakses pada tahun 2020. Difteria